Amerika Kirim 55 Juta Vaksin Covid-19 ke Beberapa Negara, Termasuk Indonesia

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden. - Antara/Reuters
23 Juni 2021 13:37 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Amerika Serikat mengumumkan akan segera mengirimkan 55 juta dosis vaksin pada akhir Juni 2021 ke berbagai negara.

Indonesia, termasuk salah satu dari negara yang akan menerima bantuan vaksin tersebut. Demikian dikutip dari website resmi gedung putih whitehouse.gov.

Dari total vaksin yang akan dikirimkan itu, sekitar 14 juta untuk Amerika Latin dan Karibia ke negara-negara berikut: Brasil, Argentina, Kolombia, Peru, Ekuador, Paraguay, Bolivia, Uruguay, Guatemala, El Salvador, Honduras, Haiti, dan negara-negara Komunitas Karibia (CARICOM) lainnya, Republik Dominika, Panama, dan Kosta Rika.

Sedengkan wilayah Asia akan kebagian 16 juta dosis. Adapun negara Asia yang mendapatkan jatah yakni India, Nepal, Bangladesh, Pakistan, Sri Lanka, Afghanistan, Maladewa, Bhutan, Filipina, Vietnam, Indonesia, Thailand, Malaysia, Laos, Papua Nugini, Taiwan, Kamboja, dan Kepulauan Pasifik .

Kemudian, sekitar 10 juta untuk Afrika akan dibagikan dengan negara-negara yang akan dipilih berkoordinasi dengan Uni Afrika.

Sekitar 14 juta atau 25% dari 55 juta vaksin ini akan dibagikan dengan prioritas regional dan penerima lainnya, seperti: Kolombia, Argentina, Haiti, negara CARICOM lainnya, Republik Dominika, Kosta Rika, Panama, Afghanistan, Bangladesh, Pakistan, Filipina, Vietnam, Indonesia, Afrika Selatan, Nigeria, Kenya, Ghana, Cabo Verde, Mesir, Yordania, Irak, Yaman, Tunisia, Oman, Tepi Barat dan Gaza, Ukraina, Kosovo, Georgia, Moldova, dan Bosnia.

Langkah ini ditujukan untuk mengakhiri pandemi secara global. Presiden Biden telah berjanji bahwa Amerika Serikat akan menjadi gudang vaksin bagi dunia.

Vaksin itu memprioritaskan petugas kesehatan dan populasi rentan lainnya berdasarkan data kesehatan masyarakat.

Berbagi jutaan vaksin AS dengan negara lain itu, menandakan komitmen besar dari Pemerintah AS. Joe Biden telah mengarahkan Administrasi untuk menggunakan semua tuas pemerintah AS untuk melindungi individu dari virus ini secepat mungkin. Vaksin dan jumlah spesifik akan ditentukan dan dibagikan saat administrasi bekerja melalui parameter logistik, peraturan, dan lainnya khusus untuk setiap wilayah dan negara.

"Bagian dari rencana itu adalah menyumbangkan vaksin dari pasokan domestik kita, dan Presiden telah menjanjikan 80 juta dosis untuk dialokasikan pada akhir Juni. Awal bulan ini, Administrasi mengumumkan rencana untuk 25 juta dosis pertama yang telah kami mulai pengiriman, dan pengumuman hari ini melengkapi daftar untuk 55 juta dosis yang tersisa. Untuk semua dosis ini, mereka yang paling berisiko, seperti petugas kesehatan, harus diprioritaskan, berdasarkan rencana vaksin nasional," demikian dilansir dari keterangan resmi pemerintah di whitehouse.gov.

Selain berbagi dosis dari pasokan vaksin kami sendiri, Administrasi Biden-Harris juga berkomitmen untuk bekerja sama dengan produsen AS untuk memproduksi lebih banyak vaksin untuk dibagikan kepada dunia.

Untuk itu, menjelang G7, Presiden Biden mengumumkan bahwa AS akan membeli setengah miliar dosis Pfizer dan menyumbangkannya ke 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah serta anggota Uni Afrika.

Secara total, G7+ setuju untuk memberikan tambahan lebih dari 1 miliar dosis mulai musim panas 2021. Selain itu, AS berkomitmen untuk memperluas produksi vaksin lokal, dan melalui kemitraan Quad dan dukungan International Development Finance Corporation untuk pembuatan vaksin, lebih lebih dari 1 miliar dosis akan diproduksi di Afrika dan India pada tahun 2021 dan 2022.

Strategi vaksin ini merupakan komponen penting dari keseluruhan upaya global kami untuk memimpin dunia dalam perjuangan mengalahkan COVID-19 dan untuk mencapai keamanan kesehatan global.

Sumber : JIBI/Bisnis.com