Obat Covid-19 dari Pfizer Mulai Dijual Akhir 2021

Ilustrasi
28 April 2021 11:17 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Pandemi Covid-19 masih melanda dunia. Kabar baik baru muncul dari dunia medis dalam upaya melawan pandemi ini. CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan bahwa pil antivirus oral yang dapat diminum di rumah kini sedang dalam proses dan dapat tersedia untuk umum pada akhir tahun ini.

Bourla mengatakan dia berharap obat oral eksperimental ini akan efektif melawan berbagai varian virus dan digunakan untuk merawat pasien Covid-19 pada awal penyakit, jauh sebelum mereka membutuhkan perawatan kritis.

Dia juga menambahkan bahwa salah satu manfaat utama obat itu adalah menyelamatkan orang agar tidak perlu dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Peneliti: Perlu Lebih Banyak Analisis Akan Risiko Varian Covid-19

Obat tersebut, yang termasuk dalam kelas obat yang disebut protease inhibitor, bekerja mengikat enzim virus, menghentikan virus untuk bereplikasi di dalam sel manusia. Inhibitor ini menyerang "tulang belakang" virus COVID dan mencegahnya berkembang biak lebih lanjut dalam sistem pernapasan kita.

Penghambat protease juga digunakan untuk mengobati penyakit lain, seperti HIV dan hepatitis C.

"Itu memungkinkan kami untuk percaya bahwa itu akan jauh lebih efektif melawan berbagai varian. Itu kabar baik, dan kami sekarang melanjutkan studi, dan kami akan memiliki lebih banyak berita sekitar musim panas," kata Bourla dilansir dari Insider.

Baca juga: Ramadan Media Pendewasaan Umat Menyikapi Arus Informasi

Uji klinis tahap awal untuk obat tersebut, yang saat ini dikenal sebagai "PF-07321332", telah berlangsung sejak Maret.

Menurut dokumen yang dilihat oleh Telegraph, perusahaan farmasi bermaksud agar PF-07321332 diberikan kepada pasien dalam kombinasi dengan dosis kecil Ritonavir, antivirus yang saat ini digunakan untuk mengobati HIV. Ritonavir akan bertindak sebagai "pendorong" untuk meningkatkan jumlah PF-07321332 dalam aliran darah pasien dan membuat dosis lebih efektif.

Telegraph juga melaporkan bahwa uji coba pada manusia untuk pil antivirus oral COVID Pfizer akan dimulai. Dokumen tertanggal 8 Februari yang diperoleh publikasi menguraikan strategi pengujian perusahaan untuk subjek uji coba: periode uji coba selama 145 hari, dengan 28 hari tambahan untuk "penyaringan dan pemberian dosis."

"Keamanan obat studi telah dipelajari pada hewan. Dalam studi hewan ini, tidak ada risiko signifikan atau peristiwa keamanan yang dikhawatirkan, dan obat studi tidak menyebabkan efek samping pada tingkat dosis mana pun yang akan digunakan dalam penelitian ini. studi klinis, "kata dokumen itu.

Bourla juga menegaskan bahwa Pfizer masih melanjutkan uji vaksin pada anak usia enam bulan hingga 11 tahun, dan mengatakan bahwa ia "sangat optimis" bahwa FDA AS akan segera menyetujui penggunaan vaksin Pfizer pada remaja.

Sumber : Bisnis.com