Penelitian CDC: Penyintas Covid-19 Alami Efek Samping usai Suntik Vaksin

Ilustrasi - Antara
05 Februari 2021 09:57 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Ketika kasus infeksi COVID terus meningkat di seluruh dunia, vaksinasi tampaknya satu-satunya cara yang mungkin untuk mengimunisasi dari jenis virus yang menular. Sama seperti obat lain, adalah normal untuk mengalami rasa sakit, bengkak, menggigil, sakit kepala, kelelahan, dan demam setelah suntikan.

Sesuai dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), ini hanya menunjukkan bahwa tubuh Anda sedang membangun perlindungan terhadap virus. Beberapa mungkin mengalami efek samping ini, yang lain mungkin tidak. Cukup sulit untuk membuat praduga. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa mereka yang telah terinfeksi virus lebih cenderung menyaksikan efek samping vaksin daripada mereka yang tidak pernah melakukan kontak dengan jenis COVID.

BACA JUGA : Harap Sabar! Masyarakat Umum di Jogja Belum Akan Menerima Vaksin Covid-19 Tahap Kedua

Sesuai temuan yang diterbitkan pada 2 Februari di medRxiv, orang yang pernah terpapar virus di masa lalu lebih mungkin mengalami efek samping yang intens setelah menerima dosis pertama vaksin COVID dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah melakukan kontak dengannya. virus. Kelompok orang ini lebih mungkin mengalami gejala seperti kelelahan, sakit kepala, menggigil, demam, dan nyeri otot atau sendi. Para peneliti menyatakan bahwa reaksi merugikan setelah dosis pertama serupa dengan reaksi yang lebih intens yang dilaporkan setelah dosis kedua oleh pasien yang belum terinfeksi COVID. Berdasarkan temuan ini, banyak peneliti percaya bahwa penyintas COVID mungkin hanya membutuhkan satu dosis vaksin.

Sesuai penelitian, respons antibodi yang dibuat oleh vaksin pada penyintas COVID 10 hingga 20 kali lipat lebih banyak daripada mereka yang tidak pernah bersentuhan dengan virus. Selain itu, para peneliti menunjukkan bahwa respons antibodi pada pasien yang terinfeksi virus corona setelah dosis pertama melebihi jumlah antibodi tubuh yang diukur setelah dosis kedua pada mereka yang tidak pernah terkena virus. Lonjakan tingkat antibodi ini dengan jelas menjelaskan mengapa orang yang selamat dari COVID menghadapi efek samping yang parah setelah suntikan pertama.

BACA JUGA : Keluhan Usai Vaksin Corona di Gunungkidul, Mengantuk dan Lapar

Meskipun penelitian tersebut mengungkapkan bahwa orang yang selamat dari COVID mungkin tidak memerlukan dua suntikan, para peneliti masih belum merekomendasikan hal ini. Menurut para ahli di lapangan, ini adalah data awal yang perlu dievaluasi secara menyeluruh sebelum membuat perubahan formal dalam pedoman vaksinasi. Dipercaya bahwa hanya karena antibodi mengikat bagian dari virus berarti seseorang tidak akan terinfeksi kembali.

Mengalami beberapa efek samping setelah mendapatkan suntikan adalah hal yang normal. Ini mungkin mengganggu aktivitas Anda sehari-hari tetapi akan hilang dalam beberapa hari. Bagaimanapun, Anda perlu mengambil 2 bidikan agar bisa berfungsi. Bahkan jika Anda mengalami efek samping setelah suntikan pertama, lakukan suntikan kedua kecuali jika dokter Anda melarangnya. Jika terjadi rasa sakit atau ketidaknyamanan, bicarakan dengan dokter Anda tentang penggunaan obat bebas. Jika kemerahan atau nyeri di tempat Anda mendapat suntikan meningkat setelah 24 jam atau efek samping Anda tidak kunjung hilang setelah beberapa hari, hubungi dokter Anda.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia