Sah Dihapus dari Daftar Narkotika Paling Bahaya, Ini 20 Manfaat Ganja untuk Kesehatan

Ganja memiliki banyak manfaat bagi tubuh bila dikonsumsi sesuai anjuran tenaga medis. - JIBI/Bisnis.com
03 Desember 2020 15:47 WIB Desyinta Nuraini News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Ganja di Indonesia masuk ke dalam narkotika golongan I karena tanaman yang memiliki nama ilmiah kanabis ini dianggap menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan.

Namun, di skala global, ganja bukan lagi menjadi narkotika paling berbahaya. PBB baru saja mengeluarkan ganja dari daftar obat-obat terlarang keras untuk kebutuhan penelitian industri kesehatan. Sejatinya ganja memiliki beragam manfaat kesehatan.

Dilanris Health Europa, Kamis (3/12/2020), Tara Leo dari CaliExtractions menerangkan bahwa ganja mengandung cannabidiol (CBD), bahan kimia yang berdampak pada otak karena membuatnya berfungsi lebih baik. Ganja juga mengandung retrahidrokanabinol (THC) yang memiliki sifat pereda nyeri. Kedua zat tersebut dapat diekstraksi dan ditingkatkan untuk digunakan melalui distilasi jalur pendek. Berikut 20 manfaat ganja:

1. Meredakan nyeri kronis

Ada ratusan senyawa kimia dalam ganja, banyak di antaranya adalah cannabinoid. Cannabinoid telah dikaitkan dengan meredakan nyeri kronis karena susunan kimianya. Itulah sebabnya produk sampingan ganja seperti ganja medis biasanya digunakan untuk menghilangkan rasa sakit kronis.

2. Meningkatkan kapasitas paru-paru

Tidak seperti merokok, saat menghisap ganja, paru-paru Anda tidak rusak. Faktanya, sebuah penelitian menemukan bahwa ganja sebenarnya membantu meningkatkan kapasitas paru-paru daripada membahayakannya.

3. Membantu menurunkan berat badan

Anda akan melihat bahwa pengguna ganja yang rajin biasanya tidak kelebihan berat badan. Itu karena ganja dikaitkan dengan membantu tubuh Anda dalam mengatur insulin sambil mengelola asupan kalori secara efisien.

4. Mengatur dan mencegah diabetes

Dengan dampaknya pada insulin, masuk akal jika ganja dapat membantu mengatur dan mencegah diabetes. Penelitian yang dilakukan oleh American Alliance for Medical Cannabis (AAMC) telah mengaitkan ganja untuk menstabilkan gula darah, menurunkan tekanan darah, dan meningkatkan sirkulasi darah.

5. Melawan kanker

Salah satu manfaat medis terbesar dari ganja adalah kaitannya dengan melawan kanker. Ada sejumlah bukti bagus yang menunjukkan cannabinoid dapat membantu melawan kanker atau setidaknya jenis tertentu darinya.

6. Membantu mengobati depresi

Depresi cukup meluas tanpa kebanyakan orang menyadarinya. Senyawa endocannabinoid dalam ganja dapat membantu menstabilkan suasana hati yang dapat meredakan depresi.

7. Menunjukkan janji dalam pengobatan autisme

Ganja dikenal bisa menenangkan pengguna dan mengontrol suasana hati mereka. Ini dapat membantu anak-anak dengan autisme yang sering mengalami perubahan suasana hati yang hebat untuk mengendalikannya.

8. Atur kejang

Penelitian yang dilakukan pada CBD telah menunjukkan bahwa itu dapat membantu mengendalikan kejang. Ada penelitian yang sedang berlangsung untuk menentukan efek ganja pada individu dengan epilepsi.

9. Memperbaiki tulang

Cannabidiol telah dikaitkan dengan membantu menyembuhkan patah tulang, mempercepat prosesnya. Menurut Bone Research Laboratory di Tel Aviv, itu juga membantu memperkuat tulang dalam proses penyembuhan. Hal ini membuat tulang lebih sulit patah di masa depan.

10. Membantu dengan ADHD/ADD

Penderita ADHD dan GPP mengalami kesulitan berfokus pada tugas yang sedang dikerjakan. Mereka cenderung bermasalah dengan kinerja kognitif dan konsentrasi. Cannabis telah menjanjikan dalam mempromosikan fokus dan membantu individu dengan ADHD/ADD. Ini juga dianggap sebagai alternatif yang lebih aman untuk Adderall dan Ritalin.

11. Pengobatan untuk glaukoma

Glaukoma menyebabkan tekanan tambahan pada bola mata yang menyakitkan bagi individu dengan gangguan tersebut. Ganja dapat membantu mengurangi tekanan yang diterapkan pada bola mata, memberikan bantuan sementara untuk individu dengan glaukoma.

12. Kurangi kecemasan

Meskipun Cannabis umumnya diketahui menyebabkan kecemasan, ada cara lain untuk mengatasinya. Diambil dalam dosis yang dipantau dan dengan cara yang tepat, ganja dapat membantu meredakan kecemasan dan menenangkan pengguna.

13. Perkembangan penyakit Alzheimer yang lambat

Penyakit Alzheimer adalah salah satu dari banyak penyakit yang disebabkan oleh degenerasi kognitif. Seiring bertambahnya usia, degenerasi kognitif hampir tidak dapat dihindari. Endocannabinoid ganja mengandung antiperadangan yang melawan peradangan otak yang menyebabkan penyakit Alzheimer.

14. Atasi nyeri yang terkait dengan artritis

Ganja sekarang umum ditemukan sebagai krim dan balsem yang digunakan oleh individu yang menderita radang sendi. Baik THC dan CBD membantu penderita mengatasi rasa sakit.

15. Membantu gejala PTSD

PTSD tidak hanya memengaruhi para veteran tetapi juga setiap individu yang mengalami trauma. Karena ganja dilegalkan, dampaknya dalam membantu mengobati individu dengan PTSD sedang dipelajari. Cannabis membantu mengontrol respon melawan atau lari, mencegahnya menjadi overdrive.

16. Membantu memberikan kelegaan bagi individu dengan multiple sclerosis

Sklerosis multipel bisa menyakitkan, dan ganja diketahui bisa meredakannya. Multiple sclerosis menyebabkan kontraksi otot yang menyakitkan dan ganja dapat membantu mengurangi rasa sakit itu.

17. Mengurangi efek samping yang terkait dengan hepatitis C dan meningkatkan efektivitas pengobatan

Perawatan untuk hepatitis C memiliki banyak efek samping yang meliputi mual, kelelahan, depresi, dan nyeri otot. Ini bisa berlangsung berbulan-bulan untuk beberapa penderita hepatitis C. Ganja dapat membantu mengurangi efek samping yang disebabkan oleh pengobatan sekaligus membuatnya lebih efektif pada saat bersamaan.

18. Mengobati penyakit radang usus

Orang dengan penyakit Crohn atau kolitis ulserativa dapat merasa lega dengan penggunaan ganja. THC dan cannabidiol diketahui membantu meningkatkan respons kekebalan sekaligus berinteraksi dengan sel-sel yang memainkan peran penting dalam fungsi usus. Ganja membantu memblokir bakteri dan senyawa lain yang menyebabkan peradangan di usus.

19. Membantu tremor yang berhubungan dengan penyakit Parkinson

Bagi mereka yang memiliki penyakit Parkinson, ganja dapat membantu mengurangi tremor dan nyeri sekaligus membantu meningkatkan kualitas tidur. Itu juga terbukti meningkatkan keterampilan motorik pada pasien.

20. Membantu alkoholisme

Salah satu dari banyak manfaat kesehatan dari ganja adalah tidak ada keraguan bahwa ganja jauh lebih aman daripada alkohol. Meskipun mungkin tidak 100 persen bebas risiko, ini bisa menjadi cara yang lebih cerdas untuk mengekang alkoholisme dengan menggantinya dengan ganja.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia