Bahas Kasus Covid-19, Presiden Jokowi: Ini Memburuk Semuanya

Presiden Joko Widodo pada rapat terbatas laporan Komite Penanganan Covid/19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin 30 November 2020 / Youtube Setpres
30 November 2020 12:27 WIB Aprianus Doni Tolok News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut kasus COvid-19 Tanah Air membutuk. Hal itu diungkapkan saat menggelar rapat terbatas dengan jajaranya pada hari ini, Senin (30/11/2020) di Istana Merdeka, Jakarta.

Rapat terbatas (ratas) itu digelar untuk membahas laporan mengenai perkembangan penanganan Covid-19 dan upaya pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemi.

Dalam ratas tersebut, Presiden Jokowi menyampaikan bahwa tren kasus Covid-19 selama sepekan terakhir memburuk jika dibandingkan pekan sebelumnya.

Baca juga: Wagub DKI Positif Covid-19, Ini Rincian Kontak Erat 14 Hari Sebelumnya

Jokowi menyampaikan bahwa angka kasus aktif nasional pada pekan ini menyentuh angka 13,41 persen. Meskipun masih di bawah angka kasus aktif dunia, tapi Jokowi meyatakan angkanya memburuk jika dibandingkan pekan sebelumnya.

“Tetapi hati-hati ini lebih tinggi dari rata-rata minggu yang lalu. Minggu yang lalu masih 12,78 [persen] selarang 13,41,” ujarnya saat membuka Ratas Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden, Senin (30/11/2020).

Setali tiga uang, rerata kasus kesembuhan pada pekan ini juga mengalami penurunan jika dibandingkan dengan pekan sebelumnya yakni dari 84,03 persen menjadi 83,44 persen.

Baca juga: Pemkab Gunungkidul Diminta Lebih Tegas Awasi Protokol Kesehatan

"Ini semuanya memburuk semuanya, karena adanya tadi kasus yang memang meningkat lebih banyak di minggu-minggu kemarin," ucap Jokowi.

Selain itu, Kepala Negara juga mengingatkan kepala daerah di provinsi Jawa Tengah dan DKI Jakarta untuk lebih optimal dalam penanganan Covid-19 karena terjadi penambahan signifikan kasus positif dalam beberapa hari terakhir.

Dalam ratas tersebut, Jokowi juga meminta jajarannya untuk melaporkan mengenai perkembangan rencana vaksinasi Covid-19 dan upaya pemulihan ekonomi.

Namun, Jokowi sama sekali tidak menyinggung mengenai keputusan pemerintah soal rencana pengurangan libur akhir tahun nanti.

Seperti diberitakan sebelumnya, Menko PMK Muhadjir Effendy menyatakan bahwa Presiden Jokowi memberi arahan untuk dilakukan pengurangan libur pada akhir tahun. Selain itu, Menko PMK juga diminta untuk segera menggelar rapat koordinasi dengan kementerian terkait untuk membahas hal tersebut.

Sumber : Bisnis.com