Brasil Setop Uji Vaksin Covid-19 Sinovac Setelah Sukarelawan Meninggal

Botol vaksin CoronaVac SARS-CoV-2 Sinovac ditampilkan di acara media di Beijing, China, pada 24 September. - Bloomberg\\r\\n
10 November 2020 23:17 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Brasil menangguhkan uji coba salah satu vaksin virus Corona buatan Sinovac setelah seseorang meninggal. Namun, para peneliti mengatakan kematian itu tidak terkait dengan obat tersebut.

Brasil menghentikan uji klinis kandidat vaksin virus Corona Sinovac pada hari Senin 9 November 2020.

Lembaga penelitian medis Butantan Brasil telah bekerja dengan bioteknologi swasta China dalam uji klinis vaksinnya di São Paolo sejak Juli.

Tetapi Anvisa, regulator kesehatan Brasil, mengatakan pada hari Senin bahwa "kejadian buruk yang serius" terjadi pada tanggal 29 Oktober dan bahwa pengujian sekarang ditangguhkan.

Direktur Buntantan Dimas Covas mengatakan kematian telah terjadi, tetapi itu tidak terkait dengan vaksin tersebut. Sinovac mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya "yakin dengan keamanan vaksin itu."

Kabar tentang penangguhan uji coba datang beberapa jam setelah Pfizer mengumumkan bahwa vaksin uji coba saingannya, yang dikembangkan dengan BioNTech, memiliki kemanjuran 90%.

"Karena ada lebih dari 10.000 sukarelawan saat ini, kematian bisa terjadi. Ini adalah kematian yang tidak ada hubungannya dengan vaksin dan oleh karena itu bukan saatnya untuk menghentikan uji coba," kata Covas dilansir dari Bussiness Insider.

Anvisa mengatakan tidak akan merilis informasi lebih lanjut tentang kematian tersebut.

"Data relawan penelitian klinis harus dirahasiakan, sesuai dengan prinsip kerahasiaan, martabat manusia dan perlindungan peserta," katanya.

"Dengan studi yang dihentikan, tidak ada sukarelawan baru yang dapat divaksinasi."

Dalam pernyataan yang diposting ke situs webnya pada hari Selasa, Sinovac mengatakan vaksinnya tidak bisa disalahkan.

"Kami mengetahui bahwa kepala Institut Butantan percaya bahwa kejadian merugikan yang serius (SAE) ini tidak terkait dengan vaksin," katanya.

"Kami yakin dengan keamanan vaksin tersebut."

Institut Butantan akan mengadakan konferensi pers pada pukul 11 pagi waktu setempat (9 pagi ET) pada hari Selasa, menurut BBC.

Vaksin uji coba Sinovac adalah salah satu dari sejumlah yang telah disetujui China untuk penggunaan darurat dan telah diberikan kepada petugas kesehatan garis depan dan keluarga mereka selama berminggu-minggu.

Menunda uji coba vaksin bukanlah hal yang aneh.

Pada 12 Oktober, Johnson & Johnson menghentikan uji coba vaksin virus korona setelah seorang peserta menderita penyakit yang tidak dapat dijelaskan dan, pada September, AstraZeneca menghentikan uji coba karena kekhawatiran bahwa peserta di Inggris mungkin mengalami reaksi yang merugikan.

Pada akhir Oktober, seorang sukarelawan berusia 28 tahun dalam uji coba vaksin virus korona AstraZeneca di Brasil meninggal karena komplikasi Covid-19, meskipun surat kabar O Globo di negara itu mengatakan peserta diberi plasebo alih-alih vaksin uji coba.

Perwakilan Oxford Vaccine Group, yang mengembangkan vaksin dengan AstraZeneca, mengatakan  pihaknya akan melanjutkan uji coba karena "tidak ada kekhawatiran tentang keamanan."

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia