Satgas Covid-19 dan Kemenkes Perkauat Tracing di 10 Provinsi Prioritas

Ilustrasi. - Freepik
03 November 2020 12:27 WIB Nindya Aldila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Satgas Covid-19 dan Kementerian Kesehatan menetapkan target hingga 80% tracing di 10 provinsi prioritas seiring dengan penambahan jumlah petugas dan data manager.

Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kementerian Kesehatan Vensya Sitohang mengatakan Kementerian Kesehatan telah menetapkan target untuk upaya surveilans dalam menghadapi pandemi.

Terkait dengan pemeriksaan PCR, target pemeriksaan dipatok 1/1.000 penduduk per pekan dan hasil PCR dapat dikeluarkan dalam waktu 3 x 24 jam. Selain itu, pemerintah bersama Satgas Covid-19 akan memperkuat program pelacakan kontak erat yang lebih masif dan karantina bagi seluruh kontak erat yang ditemukan.

“Indikatornya minimal paling tidak 80 persen kasus baru dilakukan pelacakan kontak dan dikarantina dalam waktu 72 jam sejak dikonfirmasi,” ujarnya dalam Workshop Aplikasi Pelacakan Kontak, Selasa (3/11/2020).

Minimal 80% dari yang dikarantina juga akan dipantau selama 14 hari sejak paparan terakhir.

Penguatan program tracing dilakukan seiring dengan perekrutan 8.060 tracer atau petugas yang melakukan tracing di 51 kabupaten/kota di 10 provinsi prioritas.

Nantinya petugas tracing yang direkrut secara terbuka ini akan ditempatkan di 1.612 puskesmas. Selain itu, akan direkrut pula dua petugas data atau data manager dari setiap 51 Dinas Kesehatan kabupaten /kota di provinsi prioritas.

Petugas data ini yang akan membantu dinas dalam menyusun analisis epidemiologi dan akan memberikan rekomendasi kebijakan terhadap pengendalian Covid-19 di masing-masing wilayah maupun secara nasional.

Penguatan tracing kontak erat, kata Vensya, harus dilakukan lantaran masih besarnya gap antara jumlah spesimen yang diperiksa dan jumlah orang yang diperiksa.

Per 2 November, total kasus positif Covid-19 mencapai 415.402, naik 2.618 kasus dibandingkan sehari sebelumnya. Kenaikan tertinggi mencapai 4.850 kasus terjadi pada 8 Oktober 2020. Kasus positif ditemukan dari pemeriksaan terhadap 4.567.608 spesimen yang diperiksa dari 2.919.560 orang.

“Ada perbedaan cukup signifikan pada jumlah spesimen yang diperiksa. Ternyata kalau dilihat orangnya cuma separuh, jadi banyak yang follow-up. Jadi bagaimana pemeriksaan orang yang suspek lebih banyak dikejar sehingga target dari pengendalian ini bisa tercapai,” katanya.

Meski penguatan tracing akan meningkatkan gelombang kasus positif, Vensya meyakini penurunan kasus positif akan menurun seiring dengan kajian data yang akurat.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia