Belajar dari Negara yang Berhasil Melawan Virus Corona

Para karyawan dari sebuah perusahaan layanan desinfeksi membersihkan stasiun subway di tengah ketakutan Virus Corona di Seoul, Korea Selatan, Rabu (11/3/2020). - Antara
26 September 2020 21:07 WIB Nirmala Aninda News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Delapan bulan setelah Covid-19 dinyatakan sebagai pandemi, negara-negara di seluruh dunia telah melihat hasil yang sangat berbeda dari upaya mereka untuk memerangi virus Corona.

Hasilnya didorong oleh faktor-faktor baik di dalam maupun di luar kendali masing-masing negara, dengan beberapa benang merah yang muncul, seperti dikutip melalui Bloomberg, Sabtu (26/9):

- Kesiapan Sangat Membantu


Sementara negara-negara telah mengadopsi berbagai strategi, pada dasarnya yang diperlukan adalah mencari tahu siapa yang saat ini terinfeksi (pengujian dan pelacakan) dan meminimalkan risiko penyebaran virus (mengisolasi, mengkarantina dan mengambil tindakan pencegahan lainnya).

Awalnya negara yang merespons paling efektif adalah mereka yang telah mendapatkan pelajaran sulit dari wabah sindrom pernafasan akut parah tahun 2003, atau SARS, yang seperti virus corona baru yang berasal dari China.

Taiwan, misalnya, berhasil membasmi infeksi virus corona yang ditularkan secara lokal pada bulan April dengan melakukan pemeriksaan kesehatan dini terhadap pengunjung, bersama dengan pengujian menyeluruh dan pelacakan kontak. Kebiasaan umum di banyak negara Asia untuk menggunakan masker medis secara luas setelah wabah SARS juga turut membantu pencegahan.

- Pengujian Awal Adalah Yang Terpenting


Negara-negara yang dengan cepat meluncurkan pengujian dan pelacakan pada Januari - termasuk Korea Selatan dan Jerman - berhasil menghentikan gelombang awal virus corona di negara mereka. Pengujian memungkinkan pembuat kebijakan bereaksi cepat terhadap ancaman yang berkembang dan meyakinkan orang-orang tentang bahaya yang ada.

Manfaat dari tindakan awal tersebut tampaknya bertahan lama. Sementara kedua negara menghadapi peningkatan kasus lagi pada akhir musim panas, mereka tampaknya telah mendorong tingkat virus yang begitu rendah pada bulan-bulan sebelumnya sehingga mereka sejauh ini mampu menangani situasi dengan tenang.

Sebaliknya, AS dan Inggris dianggap oleh beberapa ahli setahun yang lalu sebagai negara paling siap di planet ini untuk menghadapi pandemi.

Namun keduanya gagal melakukan pengujian yang memadai sejak awal, memungkinkan virus menyebar sebagian besar tanpa terkendali, mengikis kepercayaan beberapa orang pada pejabat kesehatan dan menyebabkan dua tingkat kematian Covid per kapita tertinggi di dunia.

- Faktor Geografi


Negara kepulauan seperti Islandia dan Selandia Baru mampu mengurangi kasus baru yang dikonfirmasi dengan melarang pengunjung dan mengisolasi diri mereka sepenuhnya.

Geografi juga bisa menjadi tantangan. Ketika China mulai membuka kembali ekonominya pada bulan April dan Mei, ia harus mengambil tindakan pencegahan khusus untuk mencegah limpahan kasus di sepanjang perbatasannya dengan Korea Utara dan Rusia.

Di Eropa, banyak perjalanan lintas batas menyebabkan wabah awal di banyak negara dan menjadi masalah besar bagi pembuat kebijakan selama musim liburan musim panas.

- Disiplin Ketat


Dalam analisis bulan Maret, ilmuwan politik Sofia Fenner menyimpulkan bahwa rezim otoriter dan demokrasi dapat mencapai hasil yang baik - faktor penentu adalah apakah negara memiliki infrastruktur fisik yang signifikan, pegawai negeri sipil yang sangat andal, dan pemimpin yang merespons dengan cepat dan proaktif.

China sempat menuai kritik global setelah mengurung puluhan juta orang pada Januari untuk menahan penyebaran virus. Upaya itu ternyata berhasil dan ditiru oleh negara-negara di benua lain.

Ketika China kembali membuka negaranya, warga global kembali mengkritik mereka karena langkah-langkah yang dianggap terlalu disruptif seperti pihak berwenang menggunakan data dari departemen pemerintah, operator telepon, dan riwayat perjalanan warga untuk menetapkan tingkat risiko berkode warna yang menentukan kebebasan bergerak mereka.

Pada musim panas, langkah-langkah ini sangat efektif sehingga Wuhan, tempat pandemi dimulai, hanya melihat segelintir kasus sejak Mei dan banyak orang menganggap aplikasi tersebut tidak lagi diperlukan.

- Kebijakan yang Lebih Lembut Juga Efektif


Tindakan yang tidak terlalu membatasi juga berhasil. Jepang telah menekan dua gelombang virus tanpa lockdown.

Sebaliknya, di negara yang kohesi sosialnya tinggi, kampanye kesadaran publik yang ekstensif menyarankan warganya untuk menghindari situasi yang paling mungkin menciptakan kelompok kasus yang diyakini benar-benar mendorong pertumbuhan eksponensial.

Karena pengujian awal yang sukses, Jerman mengalami penghentian yang relatif permisif pada musim semi ini dibandingkan dengan banyak tetangganya, yang dikombinasikan dengan program pelacakan kontak yang kuat.

Berkat beberapa undang-undang privasi terberat di dunia, 375 otoritas kesehatan setempat di negara ini tidak dapat mengandalkan pengawasan digital untuk mendapatkan bantuan. Sebaliknya, mereka merekrut tim dengan anggota mulai dari mahasiswa kedokteran hingga petugas pemadam kebakaran, yang bekerja melalui email, telepon, dan terkadang bahkan faks.

Respons efektif Korea Selatan adalah semacam hybrid. Mereka sangat bergantung pada pengawasan, menggunakan segala sesuatu mulai dari pelacakan ponsel cerdas hingga rekaman CCTV, tetapi tanpa pernah memaksakan lockdown.

- Kepercayaan pada Pemerintah


Kredibilitas pembuat kebijakan sangat penting ketika masyarakat dibanjiri berita, penelitian ilmiah (beberapa di antaranya buruk) dan pesan yang sering saling bertentangan.

Negara-negara dengan tingkat kepercayaan yang lebih rendah pada otoritas sangat rentan terhadap teori konspirasi yang oleh beberapa komentator mulai disebut sebagai "Infodemik".

Di AS, kerumunan orang berkumpul di ibu kota negara bagian memprotes kebijakan lockdown pemerintah dan menuntut pembukaan kembali ekonomi.

Di Amerika Latin, dua negara terpadat, Brasil dan Meksiko, mengalami beberapa jumlah kematian tertinggi setelah para pemimpin meremehkan risiko, sementara di negara lain pihak berwenang yang bekerja untuk menahan virus berjuang melawan skeptisisme historis terhadap tindakan pemerintah.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia