Mantan Menkes Siti Fadilah Tuding Ada Dalang di Balik Pandemi Covid-19

Ilustrasi - Antara/Ahmad Subaidi
21 Mei 2020 23:47 WIB Andi M. Arief News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Menteri Kesehatan (Menkes) periode 2010-2014 Siti Fadilah menduga sekelompok orang yang menjadi dalang pandemi Covid-19.

Siti mengatakan dugaan tersebut didasari oleh komersialisasi vaksin yang selama ini terjadi di penjuru dunia oleh pabrikan. Dengan demikain, lanjutnya, pabrikan dapat menyusun kekuatan baru untuk mengadakan pandemi berikutnya.

"Karena kalau pandemi, [pabrikan vaksin] panen. Otomatis dia akan bikin pandemi. Mungkin saja [pandemi ini hasil buatan manussia]. Mungkin China itu korban, Amerika Serikat juga korban," katanya saat diwawancarai Dedy Corbuzier, Kamis (21/5/2020).

Adapun, Siti juga mengatikanorang terkaya di dunia, Bill Gates, dengan pandemi Covid-19. Siti berujar dugaanya berawal dari pidatonya di World Economic Forum 2015 di Davos, Swiss. Pada pidatonya, Bill Gates menyatakan dunia akan terkena pandemi dalam beberapa tahun ke depan walaupun pendiri Microsoft Coorporation tersebut tidak memiliki disiplin dalam ilmu kesehatan.

Selain itu, lanjutnya, hampir seluruh lembaga penelitian yang bertujuan untuk memproduksi vaksin Covid-19 mendapatkan pendanaan oleh Bill Gates. "Saya tidak mencurigai, tapi orang bisa berpikir sendiri."

Di sisi lain, Siti mendorong agar pemerintah untuk mempertebal dan memfokuskan anggaran negara untuk menerliti Covid-19. Pemerintah, lanjutnya, selama ini memberikan anggaran yang sangat kecil terhadap penelitian, padahal keberadaan riset COvid-19 saat ini sangat penting.

Adapun, Siti menyampaikan bahwa produksi vaksin merupakan opsional lantaran antibody masyarakat Indonesia sangat tinggi. Namun demikian, Siti menekankan bahwa Indonesia harus mandiri terkait ketersediaan alat tes maupun vaksin Covid-19.

Hingga saat ini, para ilmuwan dan peneliti di seluruh dunia berlomba dengan waktu untuk mengembangkan vaksin untuk virus corona baru. Sampai sekarang, hampir 100 kelompok penelitian bekerja sepanjang waktu untuk mengembangkan vaksin potensial untuk Covid-19.

Penting untuk dicatat bahwa vaksin yang sesuai untuk manusia biasanya membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk berkembang saat melewati serangkaian uji coba manusia untuk menguji keamanan dan efisiensinya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang melacak vaksin potensial untuk Covid-19 dalam evaluasi klinis.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia