Komisioner KPAI Bicara Ngawur, Istana Minta Pejabat Berhati-hati

Minuman untuk ibu hamil. - JIBI/Bisnis.com
24 Februari 2020 23:27 WIB Muhammad Khadafi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -- Staf Khusus Presiden, Angkie Yudistia, meminta seluruh pimpinan lembaga berhati-hati menyampaikan pertanyaan kepada publik. Hal ini merupakan respons atas pernyataan ngawur Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Sitti Hikmawatty, tentang renang yang dapat menyebabkan kehamilan.

"Tentu akan lebih bijak ketika setiap opini yang disampaikan disesuaikan dengan data serta naskah akademik yang baik," katanya melalui keterangan tertulis kepada media, Senin (24/2/2020).

Angkie menjelaskan bahwa pernyataan apapun yang disampaikan oleh pimpinan suatu lembaga akan menjadi perhatian publik. Kemampuan mengukur dampak baik dan buruk pun menjadi penting.

Seperti diketahui, belakangan linimasa Twitter ramai dengan tagar #sperma yang menempati posisi lima besar. Warganet membicarakan soal sebuah berita yang menyatakan perempuan bisa hamil saat berenang di kolam yang berisi sperma pria. Hal tersebut merupakan imbas dari pernyataan Komisioner KPAI, Sitti Hikmawatty.

Dalam sebuah video singkat yang beredar di dunia maya, Sitti menjelaskan mengenai kemungkinan kehamilan melalui pertemuan sel telur dan sel sperma melalui media tertentu, contohnya kolam renang. Menurutnya ada jenis sperma tertentu yang sangat kuat dan mampu menghamili perempuan yang berada dalam satu kolam renang yang sama. Pernyataan tersebut keliru besar secara ilmiah.

Namun, setelah pernyataan tersebut menjadi kegaduhan di Twitter, Sitti telah menyatakan permintaan maaf. Dia juga menyampaikan bahwa pernyataannya yang menjadi viral adalah opini pribadi dan tidak berhubungan dengan kelembagaan yang menaunginya.

"Dan yang bersangkutan juga sudah meminta maaf atas opininya serta mengakui kesalahan dalam kalimat yang disampaikan," kata Angkie.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia