Komisioner KPU Berharap Sistem Pilkada Langsung Dipertahankan, Ini Alasannya

Tenaga relawan menunjukkan surat suara pilkada Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar yang telah disortir, di kantor KPU Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (13 - 6)..Antara
26 November 2019 09:57 WIB Setyo Aji Harjanto News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA -  Pemilihan kepala daerah (pilkada) secara langsung dinilai mendekatkan pemimpin pada rakyatnya. Karenanya, Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting berharap sistem langsung dipertahankan.

"Sistem pemilihan langsung patut dipertahankan tidak ada urgensi kalau menurut saya tidak ada urgensi merubahnya," kata Evi kepada Bisnis, Senin (25/11/2019).

Namun, Evi mendukung wacana pemerintah dalam hal ini Kemendagri untuk mengevaluasi pelaksanaan pilkada langsung. Menurut dia yang perlu dievaluasi terkait dengan letak kekurangan dari pelaksanaan pilkada langsung.

"Kalau mau lakukan evaluasi misalnya melihat di mana letak kekurangan sehingga muncul apa yang dipersoalkan," kata dia.

Namun, Evi menegaskan KPU adalah pelaksana Undang-undang. Dia mengatakan dari sisi penyelenggara pihaknya terus melakukan perbaikan.

Sebelumnya, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menilai perlu ada kajian akademis secara mendalam terkait pelaksanaan pemilihan kepala daerah (pilkada) langsung. Menurut dia pelaksanaan pilkada langsung harus dievaluasi.

Dia mengatakan semua kebijakan publik apalagi menyangkut masyarakat banyak, menyangkut sistem pemilihan, perlu dilakukan evaluasi setelah beberapa lama berlaku.

Sumber : Bisnis.com