Provokator Beratribut Grab Ditangkap dalam Aksi Damai di Kantor Gojek

Provokator dalam unjuk rasa mitra Gojek ditangkap, Senin (5/8/2019). - Istimewa
05 Agustus 2019 21:02 WIB MediaDigital News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA—Aksi damai mitra Gojek disusupi provokator. Kepolisian mengamankan sejumlah orang yang diduga pemicu suasana menjadi tidak kondusif dalam aksi yang berlangsung di kawasan Pasaraya, Blok M, Jakarta Selatan, Senin (5/8/2019).

Kericuhan sempat terjadi berupa aksi pelemparan dan berujung pemukulan ketika massa Organisasi Angkutan Sewa Khusus Indonesia (Oraski) yang berjumlah ratusan orang hendak meninggalkan lokasi.

Namun posisi massa mitra Gojek roda empat itu sulit karena akses keluar tertutup massa mitra roda dua yang mengatasnamakan diri Gerhana yang datang belakangan.

Massa Gerhana mencoba merangsek ke depan. Saat itu provokator mengambil kesempatan, sehingga sempat ada kericuhan. “Ada provokator tadi kami amankan,” ucap Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol, Indra Jafar, kepada wartawan, di lokasi kejadian.

Pengamanan provokator, kata Indra, dilakukan karena massa sempat terpancing. Dari pengamatan di lokasi, sedikitnya tiga provokator diamankan dan salah satunya menggunakan atribut aplikator asal Malaysia, Grab.

Pria yang mengenakan atribut Grab itu sempat diamuk massa peserta aksi sebelum akhirnya diamankan. “Seperti biasa, kami berikan waktu mereka menyampaikan aksi sampai pukul 18.00 WIB,” kata Indra.

Kepolisian sendiri mengerahkan sekitar 400 personel untuk mengamankan jalannya aksi.

Sampai sekitar pukul 12.30 WIB, jumlah peserta aksi mulai berkurang dan suasana kondusif karena Oraski yang sudah melakukan mediasi dengan manajemen Gojek membubarkan diri.

“Kami sudah bertemu dengan pihak Gojek, terjadi diskusi yang membangun. Pada intinya aspirasi kami didengarkan dan mereka akan mengundang koordinasi lanjutan tanpa ada pengerahan massa,” ujar Fahmi, ketua DPP Oraski, di tempat yang sama.