Kekeringan, Kawasan Tanduk Afrika Terancam Rawan Pangan

Zeinab, 14, duduk dia memegang keponakannya di sebuah kamp untuk para pengungsi internal dari daerah-daerah yang dilanda kekeringan di Dollow, Somalia. - REUTERS/Zohra Bensemra
18 April 2019 12:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, NAIROBI-- Krisis pangan mengancam di wilayah Tanduk Afrika, blok keamanan delapan-negara di wilayah tersebut pada Rabu (17/4/2019). Dengan curah hujan yang sedikit, kondisi mendesak sangat perlu diatasi untuk mencegah krisis pangan tersebut.

Ketika berbicara dalam taklimat di Ibu Kota Kenya, Nairobi, seorang pejabat Lembaga Antar-pemerintah mengenai Pembangunan (IGAD) memperingatkan mengenai kondisi rawan pangan yang mengancam di wilayah itu, termasuk di Negara Kenya, Ethiopia, Somalia, Uganda, Djibouti, Eritrea dan Sudan Selatan.

Mahboub Maalim, Sekretaris Jenderal IGAD, mengatakan analisi memperlihatkan tingkat curah hujan sampai pertengahan April tampaknya memperlihatkan yang paling kering sejak 1981, terutama di Kenya Selatan, kebanyakan wilayah Somalia, Wilayah Somali di Ethiopia, dan daerah lokal Uganda akibat dampak perubahan Iklim.

Sebagaimana dilaporkan Kantor Berita Turki, Anadolu --yang dipantau Antara di Jakarta, KIamis pagi, ia mengatakan, "Kita saat ini berada pada tahap krisis. Dalam waktu amat, sangat cepat, kita akan berada pada kondisi darurat kemarau, kondisi lingkungan hidup menjadi bertambah buruk, semua negara mesti melakukan sesuatu."

Menurut IGAD, 2,75 juta anak yang berusia di bawah lima tahun diperkirakan menderita gizi buruk akut di Ethiopia, lebih dari 900.000 anak di Somalia, dan lebih dari 540.000 di Kenya.

Sumber : Antara