Advertisement

Perbuatan Dinilai Sangat Keji, Kejagung Nyatakan Mario Dandy Tak Bisa Dapatkan Restorative Justice

Lukman Nur Hakim
Minggu, 19 Maret 2023 - 15:57 WIB
Jumali
Perbuatan Dinilai Sangat Keji, Kejagung Nyatakan Mario Dandy Tak Bisa Dapatkan Restorative Justice Mario Dandy (kaos oranye). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Kejaksaan Agung (Kejagung) menilai bahwa kasus penganiayaan yang dilakukan Mario Dandy (20) kepada David Ozora (17) atau D tidak bisa mendapatkan restorative justice atau jalur perdamaian.

BACA JUGA: Mahfud MD Ungkap Kenapa Restorative Justice Tidak Bisa Diterapkan di Kasus Mario Dandy

Advertisement

Kepala pusat penerangan hukum (Kapuspenkum) Kejagung Ketut Sumedana mengatakan bahwa apa yang dilakukan keduanya sangat keji dan berdampak luas.

“Perbuatan yang dilakukan oleh tersangka sangat keji dan berdampak luas baik di media maupun masyarakat, sehingga perlu adanya tindakan dan hukuman tegas bagi para pelaku,” ujar Ketur dalam keterangannya, Minggu (19/3/2023).

Selain itu, Ketut juga mengatakan bahwa tidak adanya restorative justice pada kasus ini dikarenakan ancaman hukuman pidana penjara melebihi batas yang telah diatur dalam Peraturan Kejaksaan Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2020.

Sedangkan ntuk pelaku AG, jika melihat undang-undang (UU) Sistem Peradilan Pidana Anak, penegak hukum wajib melakukan upaya-upaya damai. Hal itu dilakukan menjaga masa depan anak yang berkonflik dengan hukum yakni diversi bukan restorative justice.

“Meski demikian, diversi hanya bisa dilaksanakan apabila ada perdamaian dan pemberian maaf dari korban dan keluarga korban. Bila tidak ada kata maaf, maka perkara pelaku anak harus dilanjutkan sampai pengadilan,” ucap Ketut.

Sebelumnya, Kejaksaan Tinggi (Kejati) DKI Jakarta pastikan tutup adanya restorative justice atau keadilan restoratif (RJ) terhadap Mario Dandy Satriyo dan Shane Lukas yang merupakan tersangka kasus penganiayaan David atau D.

Kasipenkum Kejati DKI Jakarta, Ade Sofyan mengatakan bahwa ditutupnya ruang bagi kedua tersangka tersebut mendapatkan RJ karena perbuatannya yang sudah diatas maksimal pemberian RJ

“Karena menyebabkan akibat langsung korban sampai saat ini tidak sadar / luka berat. Sehingga ancaman hukumannya lebih dari batas maksimal RJ, dan menjadikan Penuntut Umum untuk memberikan hukuman yang berat atas perbuatan yang sangat keji," ujar Ade dalam keteranganya dikutip, Sabtu.

Ade menegaskan bahwa untuk penyelesaian kasus melalui RJ tidak bisa dilakukan secara sembarangan.

Hal ini disebabkan harus ada alasan maaf dari keluarga korban atau dalam hal ini pihak David yang meminta agar kasus tidak dilanjutkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Besok, Satpol PP dan DLH Bantul Tutup Paksa Lokasi Pemilahan dan Pembakaran Sampah Ilegal di Argosari, Sedayu

Bantul
| Senin, 15 Juli 2024, 10:17 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement