Advertisement

Lieus Sungkharisma Meninggal Dunia, Pernah Kritik Ahok dan Jokowi

Tri Indah Lestari (ST22)
Kamis, 26 Januari 2023 - 00:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Lieus Sungkharisma Meninggal Dunia, Pernah Kritik Ahok dan Jokowi Lieus Sungkharisma aktivis sosial Indonesia Keturunan Tionghoa yang meninggal dunia. - Antara/Andi Firdaus

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kabar duka datang dari aktivis Lieus Sungkharisma. Lieus Sungkharisma meninggal dunia akibat sakit jantung yang dideritanya.

Ketua GP Mania Immanuel Ebenezer akrab disapa Noel menyampaikan kabar duka yang didapatinya dari keluarga dan staf Lieus Sungkharisma lewat unggahan media sosialnya.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Sehari sebelumnya Lieus sempat dibawa ke Rumah Sakit (RS) Pondok Indah, Jalan Boulevard Bintaro Jaya, Tangerang Selatan (Tangsel), Banten hingga kemudian di konfirmasi meninggal dunia pada Rabu (25/1/2023).

Lantas, siapa sebenarnya sosok Lieus Sungkharisma?

Tutup usia di 63 tahun pria kelahiran Cirebon, 11 Oktober 1959 dengan nama asli Li Xue Xiung dikenal sebagai aktivis sosial Indonesia keturunan Tionghoa yang pernah menjabat sebagai Ketua Umum Partai Reformasi Tionghoa Indonesia (PARTI).

Baca juga: Kalender Agenda Kulonprogo 2023 Dirilis, Ini Event yang Menarik

Selain itu ia juga menjabat sebagai Ketua Umum Generasi Muda Buddhis Indonesia (Gemabuddhi) pada tahun 1985, Wakil Bendahara Depinas SOKSI (Dewan Pimpinan Nasional Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia) tahun 1986-1991, Ketua di DPP AMPI (Angkatan Muda Pembaharuan Indonesia), dan DPP KNPI (Komite Nasional Pemuda Indonesia).

Tak lupa Lieus tercatat menjadi Ketua Umum Multi Culture Society, sekaligus Wakil Presiden The World Peace Committee.

Selama Jokowi dan Ahok menjabat sebagai gubernur DKI Jakarta tahun 2012 lalu, Lieus begitu vokal mengkritisi kepemimpinan mereka terutama Ahok dinilai belum mampu melakukan tugasnya sebagai wagub dengan baik.

Aktivis ini turut memprotes Jokowi yang meresmikan pembangunan MRT melintasi Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan padahal sebelumnya menyebut akan dibangun di bawah tanah.

Meski beragama Budha, Lieus ikut bagian dalam gerakan 212 bahkan ikut menyuarakan takbir.

Pada 2014 lalu Lieus diketahui bagian dari tim mendukung pasangan Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla di Pemilihan Presiden (Pilpres). Namun, Lieus beralih mendukung pasangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno pada Pilpres 2019 yang diberi kepercayaan sebagai juru bicara dan kampanye Badan Pemenangan Nasional (BPN).

Tahun yang sama Lieus sempat ditahan selama dua pekan di Polda Metro Jaya atas tuduhan melakukan perbuatan makar.

Kala itu ia ditangkap polisi di apartemennya di daerah Hayam Wuruk, Jakarta Barat lantaran sebuah laporan dari Eman Soleman atas dugaan penyebaran berita bohong dan makar pada 7 Mei 2019.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

BPS Rilis Ekonomi DIY Melesat, Sektor Pariwisata Jadi Pengungkit

Jogja
| Selasa, 07 Februari 2023, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Ingin Melancong Sendirian? Ini Daftar 15 Negara yang Aman bagi Solo Traveler Perempuan

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 07:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement