Advertisement

Indonesia Peringatkan Israel Agar Jangan Ganggu Ketenangan Dunia

Akbar Evandio
Selasa, 10 Januari 2023 - 10:27 WIB
Sunartono
Indonesia Peringatkan Israel Agar Jangan Ganggu Ketenangan Dunia Warga Palestina berjalan di lapangan tempat Mesjid Al-Aqsa berdiri, yang dikenal oleh Muslim sebagai "Noble Sanctuary" dan untuk Yahudi sebagai "Temple Mount" di Kota Tua Yerusalem, Jumat (21/5/2021)./Antara - Reuters/Ammar Awad\\r\\n

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Wakil Presiden (Wapres) RI Ma’ruf Amin angkat bicara perihal Menteri Keamanan Nasional Israel Itamar Ben-Gvir berkunjung ke kompleks Masjid Al-Aqsa, sehingga mengejutkan masyarakat internasional. Dia meminta Israel tidak mengganggu ketenangan dunia,

Dia menekankan Indonesia selalu konsisten menjalankan politik luar negeri yang memberikan dukungan penuh terhadap perjuangan Palestina.

Advertisement

Oleh karena itu, satu hari setelah kejadian, Pemerintah Indonesia memberikan pernyataan yang mengutuk kunjungan Menteri Keamanan Nasional Israel ke kompleks Masjid Al-Aqsa.

BACA JUGA : Menlu Tegaskan Indonesia-Israel Tak Ada Hubungan Diplomatik

“Kalau ini melanggar kesepakatan internasional, harus diperingatkan,” tegasnya dikutip melalui Youtube Sekretariat Wapres, Selasa (10/1/2023).

Lebih jauh, dia menegaskan bahwa Indonesia juga menyerukan masyarakat internasional khususnya PBB untuk terus mendesak Israel guna menghentikan segala tindakan yang dapat mempengaruhi stabilitas dan keamanan di kawasan.

Wapres RI Ke-13 ini pun berharap, situasi antara Palestina dan Israel tidak semakin diperkeruh, mengingat dunia internasional masih terdampak dari peperangan Rusia dan Ukraina.

“Kita sudah dalam keadaan tidak baik-baik saja. Sudah ada perang Rusia-Ukraina, jangan ditambahkan lagi nanti dunia ini akan dihebohkan hal-hal yang baru mengganggu ketenangan,” pungkas Ma’ruf.

Untuk diketahui, Menteri Israel Itamar Ben-Gvir, mengunjungi kompleks Masjid Al-Aqsa pada Selasa (3/1/2023) waktu setempat. Ini menjadi kunjungan pertama Ben-Gvir sejak menjabat dalam pemerintahan yang dipimpin Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu.

BACA JUGA : Indonesia Berpeluang Buka Hubungan dengan Israel, Begini

Adapun, kunjungan Ben-Gvir ini memancing kemarahan Palestina, yang memandang kunjungan itu sebagai provokasi.

Bahkan, Menteri yang beraliran ultranasionalis dan ekstrem kanan ini baru-baru ini memerintahkan polisi untuk mencopoti seluruh bendera Palestina dari tempat umum. Dia menyebut pengibaran bendera itu berarti mendukung terorisme. Padahal, hukum Israel tidak melarang bendera Palestina dikibarkan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Fantastis! Nilai Proyek Pengendali Banjir YIA Capai Rp1,4 Triliun

Jogja
| Sabtu, 28 Januari 2023, 16:17 WIB

Advertisement

alt

Rute ke Gua Kebon, Hidden Gems Kulonprogo yang Asri

Wisata
| Sabtu, 28 Januari 2023, 12:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement