Advertisement

Fix! Indonesia dalam Waktu Dekat Digempur Beras Impor

Annasa Rizki Kamalina
Rabu, 14 Desember 2022 - 19:37 WIB
Bhekti Suryani
Fix! Indonesia dalam Waktu Dekat Digempur Beras Impor Calon pembeli mengecek kualitas beras di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, Senin (3/10/2022). ANTARA FOTO - M Risyal Hidayat

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA — Perusahaan Umum Badan Usaha Logistik (Perum Bulog) memastikan beras impor untuk pemenuhan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) akan tiba di Indonesia dalam waktu dekat.

“Beras impor akan datang dalam waktu dekat,” ujar Sekretaris Perusahaan Perum Bulog Awaluddin Iqbal, Rabu (14/12/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Rencananya, beras impor tersebut akan datang sebanyak 200.000 ton hingga akhir 2022. Hingga saat ini belum diketahui asal beras tersebut mengingat banyak negara yang menutup diri untuk ekspor demi menjaga ketahanan pangan.

Namun, Perum Bulog dikabarkan telah meminta impor beras dari beberapa negara seperti Thailand, Vietnam, Myanmar, hingga Pakistan.

Berdasarkan data realisasi pengadaan gabah/beras milik Perum Bulog hingga 5 Desember 2022, total penyerapan beras sebesar 954.463 ton.

Tercatat selama semester I/2022 penyerapan sebanyak 550.134 ton, sedangkan untuk semester II/2022 sebesar 404.329 ton.

Sementara itu, hingga pekan lalu atau per 6 Desember 2022, stok beras Perum Bulog secara total, baik komersial maupun CBP, tersedia sebanyak 494.202 ton.

Dari total tersebut, stok komersial tersedia sebanyak 198.965 ton (40,24 persen) dan stok CBP 295.337 ton (59,76 persen).

Diberitakan sebelumnya, Badan Pangan Nasional (Bapanas) mengungkapkan bahwa dana yang disiapkan untuk melakukan impor beras sebanyak 200.000 ton, yakni sekitar Rp1,8 triliun.

BACA JUGA: Ahli Poligraf Sebut Ferdy Sambo dan Istri Bohong, Bharada E dan Ricky Rizal Jujur

Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi mengatakan, perkiraan kebutuhan dana tersebut mengacu pada asumsi harga beras per kilogramnya sebesar Rp9.000. Dengan demikian, dana yang dikeluarkan sekitar Rp1,8 triliun.

“Ada 200.000.000 kilogram dikali Rp9.000. Kalau asumsi Rp9.000/kg, ya,” ujar Arief dikutip, Rabu (7/12/2022).

Arief menyampaikan bahwa akan menyiapkan stok beras impor sebesar 200.000 ton dalam upaya mengamankan stok cadangan beras komersial dari luar negeri yang sewaktu-waktu dapat dibawa ke Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Padat Karya Bantul Berdayakan Warga Miskin di 70 Kalurahan

Bantul
| Kamis, 09 Februari 2023, 01:27 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement