Advertisement

BMKG Jepang Klarifikasi soal Erupsi Gunung Semeru Berpotensi Picu Tsunami

Afiffah Rahmah Nurdifa
Minggu, 04 Desember 2022 - 21:47 WIB
Arief Junianto
BMKG Jepang Klarifikasi soal Erupsi Gunung Semeru Berpotensi Picu Tsunami Luncuran awan panas Gunung Semeru terpantau dari Kecamatan Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Selasa (1/12/2020). Berdasarkan pemantauan Pos Gunung Api Semeru di Gunung Sawur, Semeru meluncurkan awan panas sepanjang 11 kilometer dan mengakibatkan sejumlah wilayah di Kabupaten Lumajang terguyur abu. ANTARA FOTO - Seno

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Badan Meteorologi Jepang mengklarifikasi pernyataan terkait dengan potensi tsunami di negaranya akibat erupsi Gunung Semeru, Jawa Timur.

Dilansir NHK News, Minggu (4/12/2022) Badan Meteorologi Jepang memastikan tidak ada ancaman tsunami bagi negaranya setelah gunung berapi Semeru di Pulau Jawa Indonesia memuntahkan awan panas setinggi 1.500 meter di atas puncak gunung tersebut.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Sebelumnya, lembaga tersebut mengatakan letusan terjadi sekitar pukul 09.18 waktu setempat. Dikatakan gambar dari satelit cuaca Himawari-9 menunjukkan penyebaran abu vulkanik.

Pusat penasehat abu vulkanik Australia mengatakan ketinggian abu mencapai sekitar 15 kilometer. Kondisi tersebut membuat BMKG Jepang bersiap siaga dan memantau intens pergerakan air laut.

BACA JUGA: Semeru Erupsi, Media Massa Jepang Sebut Bisa Picu Potensi Tsunami

Media lokal lainnya, Japan Times pun sebelumnya melaporkan BMKG memperingatkan tsunami dapat tiba di pulau Miyako dan Yaeyama di predektur selatan Okinawa, setelah letusan Semeru terjadi.

Tepat pukul 16.43 WIB, NHK News menyebarkan pernyataan terbaru dari pihak Badan Meteorologi Jepang, sekaligus para pejabat Jepang yang mengatakan tidak ada perubahan signifikan pada level air pasang di sepanjang pantai Jepang dan negara-negara lain setelah 7 jam erupsi terjadi.

Adapun, erupsi Gunung Semeru membuat sebanyak 1.979 orang mengungsi di beberapa titik, berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Pengungsian dilakukan setelah Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menaikkan status Gunung Semeru ke level IV atau awas pada Minggu (4/12/2022) siang.

Pasalnya, gunung berapi tertinggi di pulau Jawa itu terus menunjukkan peningkatan aktivitas vulkanik. Hal ini terlihat dari luncuran Awan Panas Guguran (APG) sejak dini hari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Jembatan Srandakan 3 Akan Menghubungkan JJLS di Selatan DIY

Jogja
| Selasa, 07 Februari 2023, 07:07 WIB

Advertisement

alt

Kunjungan Malioboro Meningkat, Oleh-oleh Bakpia Kukus Kebanjiran Pembeli

Wisata
| Senin, 06 Februari 2023, 10:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement