Advertisement

Semeru Erupsi, Luncurkan Awan Panas Sejauh 7 Km

Szalma Fatimarahma
Minggu, 04 Desember 2022 - 12:07 WIB
Budi Cahyana
Semeru Erupsi, Luncurkan Awan Panas Sejauh 7 Km Gunung Semeru mengeluarkan lava pijar yang tampak dari Desa Sumberwuluh, Candipuro, Lumajang, Jawa Timur. - JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan erupsi Gunung Semeru hingga Minggu (4/12/2022) pagi meluncurkan awan panas hingga 7 kilometer (km). 

Berdasarkan pantauan CCTV Semeru, jarak luncur awan panas guguran (APG) bervariasi, dengan jarak terpanjangnya tujuh kilometer. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

APG yang bersumber dari tumpukan di ujung lidah lava yang berada sekitar 800 meter dari puncak atau Kawah Jonggring Seloko ini telah menyebabkan erupsi yang disertai dengan kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas sedang hingga tebal ke arah tenggara serta selatan setinggi kurang lebih 1.500 di atas puncak. 

"Abu vulkanik mengarah ke selatan, ke Rowo Baung. Di sana sudah ada teman-teman yang membagikan masker dan memberikan sosialisasi kepada masyarakat," terang Kabid Kedaruratan BPBD Kabupaten Lumajang Joko Sambang dalam keterangan resmi, Minggu (4/12/2022). 

Di sisi lain, Joko juga menyampaikan bahwa pihaknya masih terus melakukan pemantauan dari pos pantau yang berjarak kurang lebih 12 kilometer dari puncak Gunung Semeru. 

Akibat abu vulkanik yang disebabkan oleh erupsi Gunung Semeru, masyarakat diimbau untuk tidak melakukan kegiatan sosial serta menjauhi wilayah sektor tenggara di sepanjang Besuk Kobokan dengan jarak sejauh 13 km dari puncak. 

Selain itu, berdasarkan pemantauan yang dilakukan oleh BPBD bersama  Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), ditemukan adanya potensi perluasan awan panas dan aliran lahar hingga jarak 17 km dari puncak. Untuk itu, masyarakat sekitar juga diminta untuk tidak melakukan aktivitas pada jarak 500 meter dari tepi sungai di sepanjang Besuk Kobokan. 

"Masyarakat diharapkan selalu mewaspadai potensi APG, guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunungapi Semeru, terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat," terangnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja-Solo Kamis 9 Februari 2023

Jogja
| Kamis, 09 Februari 2023, 03:17 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement