Advertisement

Monyet Berkeliaran di Klaten, Warga Diminta Tidak Panik

JIBI
Senin, 14 November 2022 - 12:37 WIB
Jumali
Monyet Berkeliaran di Klaten, Warga Diminta Tidak Panik Ilustrasi monyet - Pixabay

Advertisement

Harianjogja.com, KLATEN — Warga di wilayah Desa Srebegan, Kecamatan Ceper dan Desa Mireng, Kecamatan Trucuk diminta tak perlu panik dengan keberadaan monyet liar di kampung mereka. Sementara, petugas Damkar Klaten masih mencari upaya alternatif guna memindahkan monyet-monyet tersebut.

BACA JUGA : Kawanan Monyet Bahayakan Pengguna Jalan

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Satpol PP dan Damkar Klaten, Joko Hendrawan, melalui Kabid Damkar Satpol PP dan Damkar Klaten, Sumino, mengatakan koordinasi terus dilakukan dengan Muspika serta warga setempat.

“Kami mengimbau warga tidak perlu panik dulu. Untuk perlakuan ke monyet-monyet itu biarkan saja. Kalau dilempar atau bahkan dipukul, monyet itu justru akan cenderung agresif. Warga kami imbau juga jangan memberikan pakan,” katanya saat berbincang dengan Solopos.com, Senin (14/11/2022).

Sumino mengatakan petugas Damkar Klaten saat ini masih mengupayakan agar monyet-monyet tersebut tak berkeliaran ke permukiman. Jika monyet diusir, justru akan menimbulkan permasalahan di wilayah lain. Pasalnya, di sepanjang alur sungai banyak permukiman.

Ada kemungkinan membikin perangkap kemudian memindahkan monyet-monyet liat ke lokasi lain. Hanya, upaya membuat perangkap terhambat sulitnya medan menuju kawasan yang diperkirakan menjadi sarang monyet tersebut.

Sarang monyet diperkirakan berada di salah satu bangunan kosong di tepi sungai.

“Kami masih komunikasikan dengan lingkungan setempat untuk upaya terbaik,” jelas Sumino.

Advertisement

Seperti diberitakan sebelumnya, kawanan monyet belakangan berkeliaran di wilayah Desa Srebegan dan Mireng. Ada tiga monyet yang saban hari terlihat berkeliaran.

Salah satu warga Dukuh Tegalgading, Desa Srebegan, Sugiyarti, 40, mengatakan kali pertama dia melihat monyet-monyet itu pada September 2022 lalu. Sejak saat itu, saban pagi monyet keluar dari kawasan bangunan kosong di tepi sungai yang berada di seberang rumahnya. Kawanan monyet itu kembali lagi ke kawasan itu saat sore.

Selama ini monyet tak sampai masuk ke rumah warga. Namun, kawanan monyet itu kerap mengambil buah dari pohon yang ditanam warga. Selain itu, genting rumah warga kerap melorot dan rusak lantaran kawanan monyet tersebut.

Advertisement

Sugiyarti dan warga lainnya waswas dengan keberadaan monyet tersebut. Dia berharap monyet-monyet itu bisa ditangkap dan dipindahkan ke tempat lainnya yang jauh dari permukiman.

“Takutnya kalau mengejar anak-anak kecil,” kata dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Solopos

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Jelang Nataru, Harga Kebutuhan Pokok di Sleman Merangkak Naik

Sleman
| Senin, 05 Desember 2022, 15:47 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement