Advertisement

Kasus Covid-19 Melonjak, Lockdown Hantui China

Erta Darwati
Rabu, 09 November 2022 - 11:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Kasus Covid-19 Melonjak, Lockdown Hantui China Petugas kepolisian dengan alat pelindung diri (APD) berjaga di persimpangan jalan saat lockdown akibat Covid-19 di Shanghai, China, Senin (25/4 - 2022). Shanghai menjadi pusat wabah Covid/19 terburuk di China setelah kejadian di Wuhan beberapa tahun lalu. Sebanyak 138 Jiwa dilaporkan meninggal dunia pada gelombang kali ini. Bloomberg

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pusat manufaktur global China menjadi pusat penyebaran virus Covid-19 setelah lonjakan kasus dilaporkan terjadi di Guangzhou.

Berdasarkan data resmi pada Selasa (8/11/2022) menunjukkan infeksi lokal Covid-19 baru naik menjadi 7.475 kasus. Otoritas kesehatan China menyebut jumlah itu naik dari 5.496 kasus di hari sebelumnya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Jumlah tersebut dinyatakan sebagai penularan infeksi Covid-19 baru tertinggi sejak 1 Mei 2022, dan Guangzhou menyumbang hampir sepertiga dari infeksi baru, seperti dilansir dari CNA, Rabu (9/11/2022).

Kota-kota besar seperti Beijing, menuntut lebih banyak tes PCR untuk penduduk dan melakukan pembatasan, bahkan di beberapa distrik dalam beberapa kasus.

Baca juga: Musim Hujan, Selalu Siap Sedia Sejumlah Obat Berikut Ini

Peningkatan kasus Covid-19 di China akan menantang ekspektasi para investor, bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu dapat segera membuka kembali perbatasannya atau bahkan mundur.

Yuan melemah terhadap dolar dan saham China tergelincir pada Selasa (8/11/2022) karena peningkatan kasus baru Covid-19.

Hal tersebut akan menutup kemungkinan dibukanya kembali pembatasan China, usai ditutup untuk sebagian besar pengunjung termasuk turis sejak 2020 lalu.

Advertisement

Guangzhou, Ibu Kota provinsi Guangdong, melaporkan sebanyak 2.377 kasus lokal baru Covid-19 pada (7/11/2022), naik dari 1.971 kasus pada hari sebelumnya.

Kasus Covid-19 melonjak di kota selatan yang dijuluki "lantai pabrik dunia", melampaui jumlah kasus di kota Hohhot di Mongolia, menjadikannya sebagai pusat Covid-19 di China saat ini, dan wabah paling serius yang pernah ada.

Terdapat banyak distrik Guangzhou, termasuk Haizhu tengah, telah memberlakukan berbagai tingkat pembatasan dan penguncian wilayah.

Advertisement

Sejauh ini, Guangzhou telah menolak menerapkan lockdown seperti yang dilakukan di Shanghai pada awal tahun ini.

Shanghai saat ini tidak mengalami kenaikan kasus Covid-19, karena dikunci pada bulan April dan Mei 2022 usai dilaporkan terdapat beberapa ribu infeksi baru setiap hari pada pekan terakhir bulan Maret.

Salah satu pekerja di sebuah perusahaan di Guangzhou, Aaron Xu mengatakan bahwa dirinya telah bekerja dari rumah selama beberapa hari terakhir.

"Hanya beberapa kompleks yang dikunci sejauh ini. Sebagian besar kami melihat gangguan dalam bentuk layanan angkutan umum yang ditangguhkan dan keamanan kompleks yang membatasi kurir dan pengiriman makanan. Dan kami harus melakukan tes PCR setiap hari," lanjutnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Stok Darah di PMI DIY Sabtu 3 Desember 2022

Jogja
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:37 WIB

Advertisement

alt

Rawat Ribuan Ikan di Sungai, Rumah Pria Ini Jadi Rujukan Wisata

Wisata
| Sabtu, 03 Desember 2022, 14:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement