Advertisement

Waktu dan Lokasi Menyaksikan Gerhana Bulan Total Hari Ini

Ileny Rizky
Selasa, 08 November 2022 - 11:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Waktu dan Lokasi Menyaksikan Gerhana Bulan Total Hari Ini Ilustrasi Gerhana Bulan Total yang bisa disaksikan malam ini - BMKG

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA – Fenomena Gerhana Bulan Total dapat disaksikan di wilayah Indonesia pada hari ini, Selasa (8/11/2022). Bagaimana tips melihat gerhana bulan?

Dilansir dari laman Badan Meteorologi klimatologi dan Geofisika (BMKG), Selasa (11/8/2022), Gerhana Bulan merupakan suatu peristiwa terhalangnya cahaya Matahari oleh Bumi, sehingga tidak semua cahayanya dapat sampai ke Bulan. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Gerhana Bulan adalah fenomena yang menjadi salah satu akibat dinamisnya pergerakan posisi Matahari, Bumi, dan Bulan. Ini hanya terjadi pada saat fase purnama. Selain itu, fenomena inipun dapat diprediksi sebelumnya.

Sementara itu, dilansir dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional  (LAPAN), fenomena astronomis Gerhana Bulan Total ini terjadi ketika fase Bulan Purnama, tetapi tidak semua fase Bulan Purnama dapat mengalami Gerhana Bulan. 

Hal ini disebabkan karena orbit Bulan yang miring 5,1 derajat terhadap ekliptika, kemudian waktu yang ditempuh Bulan untuk kembali ke simpul yang sama lebih pendek 2,2 hari dibandingkan dengan waktu yang ditempuh Bulan agar  berkonfigurasi dengan Bumi dan Matahari dalam satu garis lurus. Sehingga, Bulan tidak selalu berada di bidang ekliptika ketika purnama.

Baca juga: PANIRADYA: 18 Kalurahan Mandiri Budaya Dibentuk untuk Sejahterakan Masyarakat

LAPAN melaporkan bahwa fenomena terjadinya gerhana bulan total pada 8 November 2022 ini memiliki durasi total selama 1 jam 24 menit 58 detik.  Sementara itu, durasi umbral (sebagian + total) selama 3 jam 39 menit 50 detik. 

Adapun lebar bulan total kali ini yakni sebesar 1,3589 dengan jarak pusat umbra ke pusat Bulan sebesar 0,2570. Gerhana ini termasuk ke dalam gerhana ke-20 dari 72 gerhana dalam Seri Saros 136 (1680-2960).

Advertisement

Gerhana Bulan Total terjadi saat posisi Bulan, Matahari dan Bumi sejajar. Hal ini membuat Bulan masuk ke umbra Bumi. Akibatnya, saat puncak gerhana terjadi, Bulan akan terlihat berwarna merah.

Gerhana Bulan Total kali ini menjadi fenomena yang terakhir dapat teramati, karena  peristiwa ini akan kembali terjadi untuk satu dekade berikutnya, yakni pada 8 September 2025, 3 Maret 2026, malam tahun baru 2029, 21 Desember 2029, 25 April 2032 dan 18 Oktober 2032.

Proses Gerhana Bulan Total 8 November 2022 menurut LAPAN:

1. Penumbra Awal (P1)

– Waktu: 

Advertisement

15.02.17 WIB

16.02.17 WITA

17.02.17 WIT

– Wilayah: Seluruh Indonesia (Tidak dapat teramati)

Advertisement


2. Awal sebagian (U1)

– Waktu:

16.09.12 WIB 

17.09.12 WITA 

Advertisement

 18.09.12 WIT


–Wilayah:

 Papua, Papua Barat, P. Seram, P. Halmahera, Kep. Aru, Kep. Kai, Kep. Tanimbar.


3. Awal Jumlah (U2)

–Waktu:

Advertisement

17.16.39 WIB

18.16.39 WITA

19.16.39 WIT


– Wilayah: 

Advertisement

Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, Sulawesi NTT, NTB, Bali, Kaltara, Kaltim, Kalsel, Kalteng, Kapuas Hulu.


4. Puncak Gerhana

– Waktu:

18.00.22 WIB

19.00.22 WITA

20.00.22 WIT


–Wilayah: 

Seluruh Indonesia, kecuali Aceh, Sumut, Sumbar, Bengkulu.


5. Akhir Total (U3)

– Waktu: 

18.41.37 WIB

19.41.37 WITA

20.41.37 WIT

– Wilayah: Seluruh Indonesia (Dapat teramati)


6. Akhir Sebagian (U4)

–Waktu:

19.49.03 WIB

20.49.03 WITA

21.49.03 WIT


– Wilayah: Seluruh Indonesa (Dapat teramati)


7. Akhir Penumbra (P4)

– Waktu 

20.56.08 WIB

21.56.08 WITA

22.56.08 WIT

Wilayah: Seluruh Indonesia (Dapat teramati)


Pada tahun 2022 terjadi 2 kali fenomena gerhana Bulan :

1. Gerhana Bulan Total (GBT) 16 Mei 2022 yang tidak dapat diamati dari Indonesia.

2. Gerhana Bulan Total (GBT) 8 November 2022 yang dapat diamati dari Indonesia.

gerhana bulan hari ini

Tips menyaksikan Gerhana Bulan Total 8 November 2022

1. Dapat dilihat secara langsung

Andi Pangerang dari Pusat Riset Antariksa BRIN menambahkan bahwa fenomena Gerhana Bulan Total ini dapat diamati meskipun tanpa alat bantu optik apa pun.

2. Dapat disaksikan dari arah Timur Laut

Andi Pangerang menjelaskan bahwa cara menyaksikan Gerhana Bulan cukup mudah, fenomena ini dapat dilihat dari arah Timur Laut.

3. Pilih lokasi dengan minim polusi

Menurut BRIN, Anda dapat keluar dan menuju ke sebuah tempat yang minim polusi cahaya sembari bersiap-siap menatap ke langit sekitar pukul 18:00 WIB.

4. Memastikan kondisi cuaca

Menurut BRIN, apabila kondisi cuaca cerah, maka penampakan Gerhana Bulan Total akan lebih mudah diamati.

5. Dapat menggunakan lensa

Selain melihat langsung tanpa bantuan alat optik, BRIN juga mengatakan bahwa Gerhana Bulan ini dapat disaksikan dengan baik dengan menggunakan kamera DSLR, kamera ponsel mode pakar, maupun kamera CCD.

Dampak dari Gerhana Bulan Total diantaranya adalah adanya pasang naik air laut yang lebih tinggi dibandingkan dengan hari-hari biasanya ketika tidak terjadi gerhana, Purnama maupun Bulan Baru.

Lalu apa yang membedakannya dengan Gerhana Matahari? BMKG mengungkapkan bahwa Gerhana Matahari itu merupakan sebuah peristiwa terhalangnya cahaya Matahari oleh Bulan, sehingga tidak semua cahayanya dapat sampai ke Bumi.  Kemudian fenomena Gerhana Matahari selalu terjadi pada saat fase bulan baru.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

STB di DIY Kian Mahal, Stasiun TV Bagikan Gratis untuk Warga

Jogja
| Sabtu, 10 Desember 2022, 10:07 WIB

Advertisement

alt

Liburan di DIY saat Akhir Tahun? Fam Trip di Lokasi-Lokasi Ini Layak Dicoba

Wisata
| Jum'at, 09 Desember 2022, 16:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement