Advertisement

Aliansi BEM Seluruh Indonesia Akan Demo Lagi Hari Ini

Lukman Nur Hakim
Kamis, 15 September 2022 - 09:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Aliansi BEM Seluruh Indonesia Akan Demo Lagi Hari Ini Terjadi kericuhan saat demo tolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di kawasan Patung Kuda Arjuna Wiwaha, Jakarta Pusat, Senin (12/9/2022). JIBI - Bisnis/Pernita Hestin Untari

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) akan melakukan aksi demonstrasi di depan Istana Negara imbas kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), Kamis (15/9/2022) siang.

Ketua aliansi BEM SI Muhamad Yura Agusti mengatakan, bahwa dalam demo siang nanti buntut dari tiga tuntutan mereka serukan kepada pemerintah pada tanggal 8 September 2022 lalu terkait kenaikan harga BBM belum direspons.

“Maka dari itu, untuk menindaklanjuti ultimatum tersebut dan memperjuangkan tuntutan rakyat. Kami menyerukan kepada semua kampus yang tergabung dalam Aliansi BEM SI dan seluruh elemen masyarakat untuk turun aksi (hari ini),” ujar Yura dalam keterangan resmi dikutip Kamis (15/9/2022).

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Sebelumnya, diketahui bahwa BEM SI memberikan tiga tuntutan terkait kenaikan harga BBM. Akan tetapi, tiga tuntutan yang mereka serukan pada 8 Sepetember 2022 tidak mendapat respons baik dari pemerintah dan membuat mereka kembali demo pada hari ini.

Baca juga: Beda dengan Lainnya, Mahasiswa di Bantul Demo Tolak Kenaikan BBM di Pantai

“Dengan keadaan yang demikian, Aliansi BEM SI memberi ultimatum kepada Pemerintah selama 7x24 jam dimulai sejak tanggal 8 September 2022 untuk memenuhi tuntutan tersebut dan jika tidak dipenuhi, maka Aliansi BEM SI akan kembali turun aksi dengan massa yang lebih banyak lagi,” pungas Yura.

Berikut tiga tuntutan yang digaungkan BEM SI terkait kenaikan harga BBM.

1. Menuntut dan mendesak Pemerintah untuk mencabut keputusan terkait kenaikan harga BBM.

2. Menuntut dan mendesak Pemerintah menunda proyek strategis nasional yang tidak berdampak langsung kepada masyarakat dan mengalihkan anggaran ke subsidi BBM.

3. Menuntut dan mendesak pemerintah untuk menerapkan regulasi pemakaian BBM bersubsidi secara tegas.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Capaian Vaksin Lengkap PMK Sleman Baru Sekitar 16 Persen

Sleman
| Sabtu, 24 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement