Advertisement

Gegara Putin, Rusia Diprediksi Jadi "The Next Korea Utara"

Hesti Puji Lestari
Senin, 05 September 2022 - 10:27 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Gegara Putin, Rusia Diprediksi Jadi Presiden Rusia Vladimir Putin. - Reuters

Advertisement

Harianjogja.com, SOLO - Rusia diprediksi hanya akan berakhir seperti Korea Utara di masa depan dengan segala kekuasaan yang dibangun Vladimir Putin.

Invasi Rusia ke Ukraina masih berlanjut, berbagai kebijakan Barat membuat Kremlin sedikit kurang leluasa dalam menjalankan bisnis mereka.

Namun menurut laporan terbaru, Rusia berhasil cuan Rp2.000 triliun hanya dalam waktu enam bulan saja. Meski demikian, ada kekhawatiran tersendiri dari pihak Kremlin tentang nasib Rusia di masa mendatang.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Mantan ajudan dan ekonom Kremlin, Sergei Guriev, mengatakan bahwa Rusia hanya akan berakhir seperti Korea Utara jika Vladimir Putin pergi.

Sergei Guriev memprediksi jika sistem pemerintahan Rusia akan runtuh sepeninggal Putin. Ini mirip dengan apa yang terjadi dengan Korea Utara sepeninggal Kim Jong-il.

Baca juga: Siapa Jadi Panglima TNI Pengganti Andika Perkasa? Ini 3 Calon Paling Masuk Akal

Hal tersebut lantaran sang Presiden saat ini sudah membangun rezimnya sedemikian rupa sehingga tidak ada yang bisa menggantikannya.

Jadi ketika Putin pergi suatu saat nanti, sistem diprediksi akan goyah karena tak ada yang bisa memahami dengan baik tujuan sang Presiden.

Saat ini, Putin membangun sistem yang berada di sekitarnya dengan sangat ketat, namun memicu banyak perdebatan. Menurut laporan tersebut, orang-orang di sekitar Vladimir Putin banyak yang tidak saling percaya.

Advertisement

Hal inilah yang dikhawatirkan akan menimbulkan kesalahpahaman sistem jika Vladimir Putin "turun kasta" suatu saat nanti.

"Orang-orang di sekitarnya tidak saling percaya, terkadang saling membenci, jadi jika dia pergi, sistem akan berubah entah bagaimana," kara Guriev.

"Jadi, mungkin awalnya itu akan menjadi semacam pria ultra-nasionalis atau junta militer, tetapi itu tidak akan bertahan lama karena sistemnya dibangun di sekitar Putin. Dan pada akhirnya, saya pikir sistem akan runtuh," tambahnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Capaian Vaksin Lengkap PMK Sleman Baru Sekitar 16 Persen

Sleman
| Sabtu, 24 September 2022, 21:37 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement