Advertisement

Keluarga: Ada Sayatan di Tubuh Jenazah Brigadir J, Kuku Kaki Juga Dicabut

Lukman Nur Hakim
Kamis, 21 Juli 2022 - 10:17 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Keluarga: Ada Sayatan di Tubuh Jenazah Brigadir J, Kuku Kaki Juga Dicabut Kuasa hukum keluarga Brigadir J, korban peristiwa dugaan baku tembak antaranggota Polisi di rumah dinas Kepala Divisi Propam Polri Irjen Pol. Ferdy Sambo, Kamaruddin Simanjuntak (tengah) menunjukkan bukti foto korban usai pelaporan di Bareskrim Mabes Polri, Jakarta, Senin (18/7/2022). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Keluarga Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J memaparkan selain ada luka sayatan, kuku kaki jenazah Brigadir J juga dicabut. Brigadir J tewas di rumah bekas Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo.

“Kukunya dicabut, nah kita perkirakan dia masih hidup waktu dicabut jadi ada penyiksaan,” tutur Penasihat hukum keluarga Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak di Bareskrim Polri, Kamis (21/7/2022).

Selain itu, Kamaruddin mengatakan bahwa apa yang diterima oleh Brigadir J merupakan tindakan seorang psikopat yang terus menerus membuat luka kepada korbannya.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Oleh karena itu ini ada di bagian kaki ada luka sayatan, oleh karena itu saya sangat yakin betul bahwa ini adalah ulah psikopat atau penyiksaan,” ucapnya.

Baca juga: Temukan Bukti Baru, Pengacara: Brigadir J Diduga Dijerat ke Leher dari Belakang

Diketahui, pihak keluarga Brigadir J datang ke Bareskrim dibarengi dengan penemuan fakta baru di jenazah. Kamarudin menjelaskan bahwa terdapat luka seperti lilitan di leher dari Brigadir J yang melintang dari kiri ke kanan.

"Kami mendapatkan lagi ada luka semacam lilitan di leher artinya ada dugaan bahwa almarhum Brigadir J ini dijerat dari belakang," tuturnya.

Dengan adanya fakta baru tersebut, tim kuasa hukum semakin yakin bahwa kematian Brigadir J merupakan pembunuhan yang sudah direncanakan oleh oknum tertentu.

"Oleh karena itu lah kami semakin yakin bahwa memang pelaku dugaan tindak pidana ini adalah terencana oleh orang-orang tertentu," pungkasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Profil Samekto Wibowo, Guru Besar UGM yang Meninggal Setelah Terseret Ombak di Gunungkidul

Gunungkidul
| Minggu, 25 September 2022, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Mengenal Pendekar Roti Kolmbeng Terakhir di Jogja

Wisata
| Sabtu, 24 September 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement