Advertisement

Ratusan Monyet Rusak Fasilitas Waduk Jatibarang

M Faisal Nur Ikhsan
Jum'at, 15 Juli 2022 - 20:17 WIB
Budi Cahyana
Ratusan Monyet Rusak Fasilitas Waduk Jatibarang Waduk Jatibarang yang berlokasi di Kelurahan Kedungpane, Kecamatan Mijen, Kota Semarang. - JIBI/Bisnis.com/Muhammad Faisal Nur Ikhsan

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG – Sejumlah fasilitas di kawasan Waduk Jatibarang rusak akibat serangan ratusan monyet ekor panjang. Koordinator Bidang Operasional Kantor Pengelola Waduk Jatibarang, Didik Yulianto, mengungkapkan bahwa serangan monyet tersebut bahkan sampai merobohkan tiang lampu di area Gedung Pengelola Waduk Jatibarang.

“Makin banyak sarana bendungan yang dirusaki. Sekarang sudah ada kelompok yang tinggal dekat sekali dengan Gedung Pengelola,” ujar Didik dikutip Jumat (15/7/2022).

Kepada Jaringan Informasi Bisnis Indonesia, Didik menjelaskan pada mulanya monyet ekor panjang itu hanya berjumlah 200 ekor dan tersebar di kawasan parkiran Waduk Jatibarang dan di Pulau Kreo yang berlokasi di tengah-tengah waduk.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Namun, populasi monyet ekor panjang terus mengalami peningkatan. Kini, jumlahnya dilaporkan mencapai lebih dari 400 ekor yang terbagi dalam 8 kelompok yang terbagi di beberapa wilayah, seperti lokasi parkiran, di sekitar waduk, di Pulau Kreo, di dekat Desa Jamalsari, serta di sekitar Gedung Pengelola.

Didik menjelaskan bahwa pada 2017, Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Jawa Tengah telah melakukan penelitian terkait populasi serta habitat monyet ekor panjang di kawasan Waduk Jatibarang. Hasilnya, habitat monyet tersebut disebut masih cukup untuk mendukung pertumbuhan.

“Sayangnya sejak awal pandemi Covid-19 dulu kelanjutan studi atau rekomendasi terhenti. Semoga tidak lama lagi bisa dirembug bareng semua stakeholder terkait. Mengingat populasi dan dampak terutama terhadap sarana dan tanaman yang ada makin mengkhawatirkan, perlu solusi,” jelas Didik.

Sebagai informasi, monyet ekor panjang atau Macaca fascicularis merupakan kera kecil berwarna coklat dengan ciri memiliki rambut keputih-putihan di bagian muka. Secara bentuk, monyet ekor panjang memiliki dua warna utama, yaitu coklat keabu-abuan dan kemerah-merahan. Monyet ekor panjang bisa mencapai berat 3-7 kilogram ketika memasuki usia dewasa. Sesuai namanya, panjang ekor monyet tersebut bisa mencapai 1-1,5 kali dari panjang tubuh hingga kepala.

Monyet ekor panjang dikenal sebagai primata dengan kemampuan adaptasi yang tinggi sehingga dapat ditemui di berbagai jenis habitat. Tak hanya di Pulau Jawa, jenis monyet itu juga dapat ditemui hingga Pulau Kalimantan, Sumatera, Bali, Bangka Belitung, hingga Lombok dan Sumba. Bahkan, Macaca fascicularis juga hidup di semenanjung Myanmar, Thailand, dan Malaysia.

Advertisement

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Advertisement

alt

Bisnis Kerajinan Celengan Karakter Berbahan Gipsum di Bantul Datangkan Untung Jutaan Rupiah

Bantul
| Selasa, 04 Oktober 2022, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement