Advertisement

Rangkuman Perang Rusia Vs Ukraina yang Sudah Berlangsung 100 Hari

Ni Luh Anggela
Minggu, 05 Juni 2022 - 07:47 WIB
Budi Cahyana
Rangkuman Perang Rusia Vs Ukraina yang Sudah Berlangsung 100 Hari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendatangi wilayah Kharkiv yang telah hancur diserang pasukan Rusia - The Moscow Times

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Perang Rusia dan Ukraina memasuki hari ke-100, sejak pertama kali Rusia menyerang Ukraina pada 24 Februari lalu.

Perang yang sudah berlangsung selama 100 hari tersebut telah menyebabkan ribuan orang tewas dan jutaan warga terpaksa mengungsi ke tempat yang lebih aman dan kerugian yang tak terhitung jumlahnya. Bukan itu saja, pasukan Rusia yang terus membombardir wilayah Ukraina membuat sebagian besar infrastruktur di negara tersebut hancur lebur. 

Tidak adanya prospek pembicaraan damai antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya akan menjadikan konflik berlanjut selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan.

Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv, Rusia mengalihkan fokusnya ke wilayah Donbas Timur. Moskow maju di sana, meskipun lambat, lantaran Barat memasok lebih banyak senjata ke Ukraina.

Berikut rangkuman perang Rusia vs Ukraina yang telah berlangsung hingga hari ke-100, sebagaimana dari Axios pada Sabtu (4/6/2022).

Minggu Pertama

24 Februari - Invasi Rusia Dimulai

- Pasukan Rusia bergerak ke timur Ukraina dan ledakan besar terdengar di kota-kota besar, termasuk Kyiv, beberapa saat setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan "operasi militer khusus" di Ukraina.

- Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bersumpah untuk tetap tinggal di Kyiv dan mengumumkan darurat militer. Dalam konferensi video di hari pertama invasi, Zelensky mengatakan "Ini mungkin terakhir kalinya kalian melihatku hidup,".

- Para pemimpin Barat mengecam keras tindakan Rusia dan bersumpah untuk meningkatkan bantuannya ke Ukraina. Presiden AS Joe Biden menjatuhkan sanksi baru yang mencakup kontrol ekspor yang luas dan pembekuan aset Rusia senilai miliaran dolar.

Advertisement

Kala itu, dia mengatakan, "Agresi ini tidak bisa dibiarkan tanpa jawaban, dan jika itu terjadi, konsekuensinya bagi Amerika akan jauh lebih buruk. Amerika menentang para pengganggu. Kami membela kebebasan,".

25 Februari - Barat serang Putin Secara Langsung
- AS, Uni Eropa dan Inggris mengeluarkan sanksi kepada Putin,  Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan anggota Dewan Keamanan Rusia lainnya.

- PBB mengatakan 50.000 orang melarikan diri dari Ukraina dalam 48 jam.

Advertisement

26 Februari - Bank Rusia terputus
- Uni Eropa, AS dan negara-negara Barat lainnya mengumumkan bahwa mereka memotong "sejumlah bank Rusia" dari sistem pembayaran internasional SWIFT dan memberlakukan pembatasan pada bank sentral Rusia.

- Jerman mengatakan pihaknya mengirim 1.000 senjata anti tank dan 500 rudal Stinger ke Ukraina - menandai pembalikan dalam kebijakan ekspor senjata ketat Berlin.

27 Februari - Putin tempatkan pasukan pencegah nuklir dalam keadaan siaga
- Putin perintahkan pasukan pencegah nuklir Rusia untuk waspada.

- Zelensky mengumumkan Rusia dan Ukraina sepakat untuk mengadakan pembicaraan damai dengan "tanpa prasyarat" di perbatasan Ukraina-Belarusia.

Advertisement

- Zelensky mengatakan serangan Rusia yang tidak beralasan "menunjukkan tanda-tanda genosida."

28 Februari - Ukraina dan Rusia adakan pembicaraan
- Seorang pejabat senior Ukraina menyebut pihak Rusia dalam putaran pertama pembicaraan damai "sangat bias."

- PBB mengatakan lebih dari setengah juta orang Ukraina telah meninggalkan Ukraina sejak invasi dimulai.

Advertisement

- Konvoi kendaraan lapis baja Rusia, tank, artileri derek dan kendaraan pendukung logistik sepanjang satu mil terus bergerak menuju Kyiv ketika kota-kota besar lainnya mengalami penembakan.

1 Maret - Serangan Rusia hantam situs peringatan Holocaust
- Zelensky mengatakan serangan Rusia merusak situs peringatan Holocaust Babyn Yar di Kyiv.

- Para diplomat dari sebagian besar negara-negara Barat keluar dari dua pertemuan saat Menteri Luar Negeri Rusia Lavrov berbicara.

2 Maret - Pengadilan Kejahatan Internasional buka penyelidikan kejahatan perang
- Kepala jaksa Pengadilan Kriminal Internasional mengatakan dia akan segera meluncurkan penyelidikan atas tuduhan kejahatan perang , kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida yang dilakukan di Ukraina.

Advertisement

- Sekitar 141 negara memilih mendukung resolusi Majelis Umum PBB "menyesalkan" agresi Rusia terhadap Ukraina dan menuntut penarikan segera  semua pasukan Rusia dari wilayah Ukraina.

Minggu kedua - Lebih dari 1,5 juta mengungsi

3 Maret: Zelensky mengatakan Ukraina adalah "negara yang melanggar rencana musuh dalam seminggu."

Dalam sebuah video yang menandai satu minggu sejak invasi Rusia dimulai, Zelensky mengatakan, "Saya yakin akan hal ini: jika [Rusia] masuk ke suatu tempat, itu hanya sementara. Kami akan mengusir mereka, dengan rasa malu ... Bagi kami, ini adalah perang patriotik. Kami ingat bagaimana perang patriotik dimulai. Dan kami tahu bagaimana mereka berakhir untuk para penyerbu."

4 Maret: Rusia merebut pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia Ukraina .

Advertisement

5 Maret: Sebuah perjanjian gencatan senjata berantakan dan evakuasi yang direncanakan dari Mariupol dihentikan saat Rusia melanjutkan penembakannya.

6 Maret: PBB mengatakan jumlah pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina mencapai 1,5 juta dalam 10 hari, menjadikan eksodus itu sebagai krisis pengungsi dengan pertumbuhan tercepat di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

7 Maret: Perundingan damai putaran ketiga berakhir tanpa terobosan besar.

8 Maret: Biden mengumumkan bahwa AS akan melarang semua impor minyak, gas alam, dan batu bara Rusia sebagai tanggapan atas invasi Rusia ke Ukraina.

9 Maret: Pejabat Ukraina mengatakan, penembakan Rusia telah menghancurkan rumah sakit anak-anak yang menampung bangsal bersalin.

Minggu Ketiga - Biden sebut Putin sebagai penjahat perang

10 Maret: Lavrov dan mitranya dari Ukraina Dmytro Kuleba mengadakan pembicaraan tingkat tertinggi sejak invasi Rusia dimulai.

11 Maret: Biden mengumumkan bahwa AS akan mencabut status perdagangan "negara paling disukai" Rusia untuk memberikan "pukulan telak lainnya" ke Moskow.

12 Maret: Pasukan darat Rusia mendekati Kyiv saat penembakan besar-besaran berlanjut terhadap kota pelabuhan Mariupol di selatan Ukraina.

13 Maret: Badan-badan PBB menyerukan diakhirinya serangan Rusia terhadap fasilitas perawatan kesehatan di Ukraina.

14 Maret: Sekretaris Jenderal PBB António Guterres memperingatkan prospek konflik nuklir "dalam kemungkinan" karena Rusia melanjutkan invasinya.

15 Maret: usia menjatuhkan sanksi kepada Biden, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan beberapa pejabat AS lainnya sebagai pembalasan atas sanksi terhadap Moskow.

16 Maret: Biden menyebut Putin sebagai "penjahat perang", dan mengumumkan paket bantuan tambahan senilai US$800 juta , termasuk drone "kamikaze" . Secara terpisah, Zelensky mendesak Kongres AS untuk berbuat lebih banyak untuk membantu Ukraina.

Minggu Keempat - Penembakan Mariupol semakin intensif

17 Maret: Zelensky mengatakan bahwa Rusia mengebom teater Mariupol yang melindungi ratusan warga sipil.

18 Maret: Biden dan Presiden China Xi Jinping berbicara selama hampir dua jam — panggilan telepon pertama mereka sejak invasi Rusia dimulai.

19 Maret: Wakil Menteri Luar Negeri China Le Yucheng menyalahkan NATO atas perang di Ukraina dan mengkritik sanksi Barat terhadap Rusia.

20 Maret: Pejabat Ukraina mengatakan sebuah sekolah seni yang melindungi ratusan warga sipil di Mariupol dibom.

21 Maret: Kementerian Luar Negeri Rusia memanggil duta besar AS untuk Rusia dan memberikannya sebuah catatan yang mengutuk apa yang dikatakannya sebagai komentar Biden yang "tidak dapat diterima" tentang Putin.

22 Maret: Zelensky meminta Paus Fransiskus untuk memainkan "peran mediasi" untuk mengakhiri agresi Rusia terhadap Ukraina.

23 Maret: Blinken mengatakan AS telah menilai pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di Ukraina.

Minggu kelima - Rusia umumkan fase baru

24 Maret: NATO setuju untuk meningkatkan pasukan di sisi timur.

25 Maret: Pejabat tinggi militer Rusia mengatakan operasi di Ukraina memasuki fase baru yang berfokus pada "pembebasan penuh" wilayah Donbas timur. Secara terpisah, para pejabat Ukraina mengatakan sedikitnya 300 orang tewas dalam serangan yang menghantam teater Mariupol.

26 Maret: Biden mengatakan Putin "tidak bisa tetap berkuasa" saat berpidato di depan Istana Kerajaan di Warsawa, Polandia. Gedung Putih, dan Biden , kemudian mengklarifikasi bahwa dia tidak menyerukan perubahan rezim.

27 Maret: Zelensky mengulangi seruan kepada Barat untuk memberikan Ukraina lebih banyak pesawat , tank, dan persenjataan lainnya.

28 Maret: Walikota Irpin mengatakan pasukan Ukraina telah merebut kembali kendali pinggiran kota Kyiv. Sementara itu, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, mengklaim Rusia hanya akan menggunakan senjata nuklir jika ada "ancaman" di negara itu.

29 Maret: Kementerian pertahanan Rusia mengatakan akan secara drastis mengurangi operasi militer di dekat Kyiv dan kota utara Chernihiv untuk "meningkatkan rasa saling percaya" untuk kesepakatan damai potensial dengan Ukraina - meskipun kemajuan di kedua kota telah terhenti. Pejabat AS dan Inggris meragukan klaim tersebut.

30 Maret: Biden mengumumkan tambahan US$500 juta bantuan anggaran langsung ke Ukraina. Zelensky, sementara itu, mengatakan invasi Rusia telah mencapai "titik balik", ketika pasukan Rusia melancarkan serangan di wilayah Donbas sambil membombardir Kyiv dan kota-kota penting lainnya.

Minggu Keenam - Kengerian Bucha terungkap

31 Maret:  AS memberlakukan sanksi baru pada sektor teknologi Rusia dan jaringan penghindaran sanksi.

1 April: Mata uang Rusia, rubel, bangkit kembali.

2 April: Pejabat Ukraina dan fotografer independen melaporkan mayat-mayat berserakan di jalan- jalan kota Bucha di wilayah Kyiv , setelah pasukan Ukraina merebut kembali daerah itu menyusul mundurnya Rusia ke Ukraina timur.

3 April: Zelensky mencela apa yang dia sebut sebagai upaya Rusia untuk melenyapkan "seluruh bangsa," dengan mengatakan, "ini adalah genosida" setelah kekejaman dilaporkan di Bucha.

4 April: Zelensky mengunjungi Bucha , dan mengatakan sedikitnya 300 orang tewas. Secara terpisah, Biden mengatakan Putin harus menghadapi pengadilan kejahatan perang atas Bucha.

5 April: Swedia, Denmark, Italia, dan Spanyol mengusir diplomat Rusia.

6 April: sekutu G7-nya dan Uni Eropa mengatakan mereka melarang investasi baru di Rusia dan memberikan sanksi kepada bank terbesar Rusia, serta elit Rusia termasuk putri Vladimir Putin, Vladimirovna Vorontsova dan Katerina Vladimirovna Tikhonova.

Minggu Ketujuh - Biden menuduh Rusia lakukan genosida

7 April: 93 negara memilih untuk menangguhkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB atas kekejaman yang dilaporkan di Bucha dan tempat-tempat lain di Ukraina.

8 April: Slovakia mentransfer sistem pertahanan rudal S-300 ke Ukraina. Secara terpisah, pejabat Ukraina mengatakan sedikitnya 50 orang tewas dan hampir 100 orang dirawat di rumah sakit setelah rudal Rusia menghantam stasiun kereta api di kota Kramatorsk di timur Ukraina. Zelensky juga mengatakan situasi di kota Borodyanka "jauh lebih buruk" daripada Bucha.

9 April: Perdana Menteri Inggris Boris Johnson melakukan kunjungan mendadak ke Kyiv untuk bertemu dengan Zelensky dalam rangka "menunjukkan solidaritas dengan rakyat Ukraina."

10 April:  Menteri Luar Negeri Ukraina Kuleba mengatakan Jerman dan Perancis membuat "kesalahan strategis" ketika mereka sebelumnya menentang masuknya Ukraina ke NATO.

11 April:  Perancis mengumumkan bahwa mereka mengirim TKP dan ahli forensik untuk membantu menyelidiki kemungkinan kejahatan perang di beberapa bagian Ukraina yang sebelumnya diduduki oleh pasukan Rusia, termasuk Bucha.

12 April:  Putin mengatakan perang akan berlanjut "sampai selesai sepenuhnya". Biden menuduh Rusia melakukan genosida di Ukraina.

13 April: Kremlin menuduh AS munafik atas komentar genosida Biden.

Minggu Kedelapan - Serangan Donbas skala besar dimulai

14 April: Rusia mengatakan kapal penjelajah Moskva , unggulan armada Laut Hitamnya, telah tenggelam. Pentagon kemudian mengatakan Ukraina menenggelamkan kapal itu.

15 April: Seorang kepala polisi regional Kyiv mengatakan kepada wartawan bahwa mayat lebih dari 900 warga sipil ditemukan di wilayah itu setelah pasukan Rusia mundur.

16 April: Pasukan Rusia melancarkan serangan ke Kyiv, Ukraina barat dan seluruh negeri.

17 April: Zelensky menekankan pentingnya pertarungan yang akan datang untuk wilayah Donbas di Ukraina timur.

18 April: Para pejabat Ukraina mengatakan sedikitnya tujuh orang tewas dan 11 lainnya cedera setelah serangan rudal Rusia menghantam Lviv di Ukraina barat.

19 April: Biden mengatakan AS akan mengirim lebih banyak senjata ke Ukraina saat Rusia memulai serangan skala besar di Ukraina timur.

20 April: Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan Jerman akan berhenti mengimpor minyak dari Rusia pada akhir tahun ini.

Minggu Kesembilan - Pejabat AS kunjungi Kyiv

21 April: Biden mengumumkan lagi bantuan militer sebesar US$800 juta untuk Ukraina, termasuk artileri berat, sehingga total bantuan militer AS sejak invasi dimulai menjadi sekitar US$3,4 miliar.

22 April: PBB melihat semakin banyak bukti kejahatan perang di Ukraina sebagai "kisah horor" pelanggaran hak asasi manusia terungkap, kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet memperingatkan.

23 April: Pejabat Ukraina mengatakan pasukan Rusia menewaskan sedikitnya delapan orang , termasuk bayi berusia 3 bulan, dalam serangan rudal di kota pelabuhan Laut Hitam Odessa.

24  April: Menteri Luar Negeri AS Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin bertemu dengan Zelensky di Kyiv.

25 April: Austin mengatakan AS ingin melihat militer Rusia"dilemahkan sampai tingkat tertentu."

26 April: Diplomat AS kembali ke Ukraina untuk pertama kalinya sejak invasi dimulai.

27 April: Biden mengatakan mantan Marinir AS Trevor Reed, yang telah ditahan di Rusia sejak 2019, telah dibebaskan. Secara terpisah, perusahaan energi milik negara mayoritas Rusia Gazprom mengumumkan telah "sepenuhnya" memotong pasokan gas ke Polandia dan Bulgaria.

Minggu ke-10 - Warga sipil dievakuasi dari pabrik baja Mariupol

28 April: Jaksa di Ukraina mengajukan tuntutan pidana pertama terhadap 10 tentara Rusia yang dituduh melakukan kejahatan perang di Bucha. Rusia, sementara itu, menyerang Kyiv saat Sekretaris Jenderal PBB Guterres mengunjungi kota itu untuk bertemu dengan pejabat Ukraina.

29 April: Para pejabat pertahanan AS mengatakan pasukan Rusia tampaknya "beberapa hari tertinggal dari tempat yang mereka inginkan" dalam serangan terakhir mereka di wilayah Donbas Ukraina.

30 April: Evakuasi dari pabrik baja Mariupol dimulai.

1 Mei: Ketua DPR Nancy Pelosi (D-Calif.) memimpin delegasi kongres untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Kyiv.

2 Mei: Penduduk Mariupol menggambarkan kehidupan yang mengerikan di bawah serangan gencar Rusia.

3 Mei: Pengungsi pertama dari pabrik baja Azovstal yang terkepung di Mariupol tiba di kota Zaporizhzhia yang dikuasai Ukraina setelah "perjalanan yang mengerikan."

4 Mei: Komisi Eropa mengumumkan rencana untuk larangan bertahap pada semua minyak Rusia pada akhir tahun.

Minggu ke-11 - Ketakutan eskalasi "Hari Kemenangan"

5 Mei: Sekretaris Jenderal PBB António Guterres menyebut perang itu "tidak masuk akal dalam cakupannya, kejam dalam dimensinya, dan tanpa batas dalam potensinya untuk membahayakan global."

6 Mei:  Zelensky mengatakan Ukraina hanya akan memasuki kembali pembicaraan damai dengan Rusia jika Kremlin menjamin pemulihan perbatasan pra-invasi dan mengembalikan ribuan warga Ukraina yang dievakuasi secara paksa ke Rusia.

7 Mei: Para pejabat Ukraina mengatakan semua wanita, anak-anak dan orang tua telah dievakuasi dari pabrik baja Azovstal di Mariupol.

8 Mei: AS, G7, dan Uni Eropa setuju untuk memberlakukan sanksi baru terhadap Rusia menjelang liburan Hari Kemenangan simbolisnya, termasuk kontrol ekspor tambahan dan komitmen untuk menghapus minyak Rusia secara bertahap.

9 Mei: Putin mencela NATO dan mencoba membenarkan invasi dalam pidato yang menandai "Hari Kemenangan" di Rusia. Namun, hari itu sebagian besar berlalu, tanpa eskalasi yang ditakuti banyak pejabat Barat.

10 Mei: Direktur Intelijen Nasional AS Avril Haines mengatakan kepada komite Senat bahwa komunitas intelijen AS menilai Rusia sedang mempersiapkan "konflik berkepanjangan" di Ukraina yang kemungkinan akan menjadi "lebih tak terduga dan meningkat" karena "ketidakcocokan" antara ambisi dan kemampuan militer Putin.

11 Mei: Ukraina mengumumkan bahwa seorang tentara yang dituduh membunuh seorang warga sipil akan menjadi anggota militer Rusia pertama yang diadili atas tuduhan kejahatan perang sejak dimulainya perang.

Minggu ke-12 - Finlandia dan Swedia ajukan keanggotaan NATO

12 Mei: PBB mengatakan, jumlah pengungsi yang melarikan diri dari Ukraina sejak dimulainya perang mencapai 6 juta.

13 Mei: Menteri Pertahanan Austin menyerukan gencatan senjata segera dalam panggilan telepon pertamanya dengan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu sejak invasi dimulai.

14 Mei: Negara- negara G7 menuntut Rusia mengakhiri "perang agresi ilegal" dan mengatakan mereka tidak akan pernah mengakui perubahan perbatasan yang berasal dari invasi Rusia di Ukraina.

15 Mei: Menteri Luar Negeri Blinken bertemu dengan sekutu NATO dan pejabat senior Ukraina di Berlin.

16 Mei: Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson mengumumkan bahwa pemerintahnya akan secara resmi mendaftar untuk bergabung dengan NATO, membuka jalan bagi negara Skandinavia untuk mengajukan tawaran bersama minggu ini dengan sekutu strategisnya dan tetangganya Finlandia.

17 Mei: ICC mengumumkan telah mengirim 42 ahli ke Ukraina - penempatan lapangan tunggal "terbesar yang pernah ada" - untuk menyelidiki dugaan kejahatan perang.

18 Mei: Finlandia dan Swedia secara resmi mengajukan keanggotaan NATO . (Turki telah menyuarakan penentangan terhadap keanggotaan mereka, mengklaim negara-negara Nordik adalah rumah bagi "organisasi teroris" Kurdi).

Minggu ke-13 - Ukraina mengesampingkan konsesi wilayah

19 Mei: Kongres AS menyetujui paket bantuan senilai US$40 miliar untuk Ukraina.

20 Mei: Negara- negara G7 mengatakan mereka akan memberikan hampir US$20 miliar bantuan keuangan untuk Ukraina.

21 Mei: Biden menandatangani paket bantuan senilai US$40 miliar untuk Ukraina.

22 Mei: Penasihat presiden Ukraina Mykhailo Podolya mengatakan kepada Reuters Ukraina tidak akan menyetujui gencatan senjata atau konsesi teritorial apa pun ke Rusia karena hal itu hanya akan membuat Rusia meningkatkan serangannya.

23 Mei: Pengadilan Ukraina menjatuhkan hukuman penjara seumur hidup kepada seorang tentara Rusia berusia 21 tahun karena melakukan kejahatan perang.

24 Mei: Zelensky memberi tahu Jonathan Swan dari Axios bahwa dia tidak lagi ingin bertemu dengan Putin.

25 Mei: PBB mengatakan telah mencatat hampir 4.000 kematian warga sipil, termasuk 259 anak-anak, sejak invasi dimulai. Tapi itu angka tersebut sebenarnya jauh lebih tinggi.

Minggu ke-14 Rusia membuat kemajuan di Donbas

26 Mei: Serangan militer Rusia di Severodonetsk telah menewaskan sekitar 1.500 orang dan menghancurkan 60 persen bangunan, kata walikota kota Ukraina timur.

27 Mei: Para pemimpin Gereja Ortodoks Ukraina mendeklarasikan kemerdekaan dari Gereja Ortodoks Rusia atas dukungannya terhadap invasi Kremlin.

28 Mei: Rusia mengintensifkan serangan beratnya di Ukraina timur, termasuk di kota Severodonetsk.

29 Mei: Zelensky mengunjungi kota timur laut Kharkiv saat pasukan Rusia melanjutkan pemboman mereka di Ukraina timur.

30 Mei: Para pemimpin Uni Eropa setuju untuk memblokir sebagian besar impor minyak Rusia.

31 Mei: Biden mengatakan AS akan memberi Ukraina sistem roket dan amunisi yang lebih canggih.

1 Juni: Rusia menuduh AS sengaja meningkatkan perang dengan memutuskan untuk mengirim sistem rudal jarak jauh ke Ukraina. Secara terpisah, UNICEF menyatakan lebih dari 260 anak telah tewas dalam perang sejak dimulai.

Minggu ke-15 - Perang mencapai hari ke-100

2 Juni: Departemen Keuangan AS mengungkap sanksi  tentang penargetan jaringan individu dan entitas yang memungkinkan elit Kremlin untuk secara anonim menggunakan uang mereka di luar negeri dan menggunakan aset mewah mereka.

3 Juni: Perang di Ukraina mencapai hari ke-100.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Streaming Starjoja FM
alt

Kegiatan Aktivis Dikonversi Jadi SKS, Mahasiswa UGM: Kontraproduktif

Sleman
| Rabu, 10 Agustus 2022, 05:47 WIB

Advertisement

alt

Dulu Dipenuhi Perdu Liar, Kini Pantai Goa Cemara Jadi Primadona Baru Wisata di Bantul

Wisata
| Senin, 08 Agustus 2022, 15:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement