Seberapa Bahaya Covid-19 Varian Delta AY.4.2? Ini Penjelasan Pakar

Ilustrasi virus Covid-19 varian AY.4.2 - Times of India \\r\\n
16 November 2021 19:17 WIB Annasa Rizki Kamalina News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Laporan adanya mutasi baru dari virus SARS-CoV-2, yaitu Covid-19 Delta AY.4.2. semakin ramai seiring melonjaknya kasus baru di berbagai negara. Seberapa berbahaya?

Subvarian baru virus Corona ini dibedakan oleh dua mutasi pada protein spike-nya, yang disebut Y145H dan A222V. Dalam penelitian, tidak ada mutasi dalam receptor binding domain yang merupakan bagian dari spike untuk mengikat reseptor tertentu pada sel manusia untuk menginfeksi.

Hal tersebut menunjukkan bahwa mutasi Covid-19 varian Delta AY.4.2 tidak menyebabkan penularan yang tinggi dan imun tubuh lebih kuat dalam melawannya.

Profesor Francois Balloux, Direktur dari University College London (UCL) Genetics Institute mengatakan bahwa varian Delta AY.4.2 hanya memiliki kesempatan 10 persen lebih mudah menular. Berbeda dengan Alpha dan Delta yang tingkat menularnya lebih dari 50 persen.

Dengan kata lain, kemunculan AY.4.2 tidak sebanding dengan kemunculan Alpha atau Delta, dalam hal peningkatan penularan. Dalam sebuah wawancara dengan Science Media Centre, di London, Prof. Balloux mengatakan saat ini bukan situasi yang sebanding dengan kemunculan Alpha dan Delta, yang jauh lebih menular daripada strain apa pun.

"Di sini, kita berhadapan dengan potensi peningkatan kecil dalam penularan yang tidak akan memiliki dampak yang sebanding pada pandemi,” ujar Prof. Balloux dikutip dari Medical News Today, Selasa (16/11/2021).

BACA JUGA: Jokowi Kenakan Outfit Rp3,7 Juta Karya Anak Bangsa di Sirkuit Mandalika, Ini Rinciannya

Prof. Balloux menegaskan kembali bahwa untuk saat ini, AY.4.2 tampaknya sebagian besar terbatas di Inggris dan bisa dibilang masih langka di wilayah lain.

Klaster baru dari Covid-19 sangat mungkin terbentuk dari adanya kerumunan seperti festival, acara olahraga, ataupun acara internasional.

Meskipun Delta AY.4.2 belum masuk ke Indonesia, seluruh masyarakat harus tetap waspada dan mematuhi protokol kesehatan. Mengingat banyaknya anak-anak di bawah usia 12 tahun yang belum divaksin membuat hal ini memungkinkan terbentuknya lonjakan baru dan virus bermutasi di Indonesia.

Sumber : Bisnis.com