Matahari Pancarkan Pijaran Terbesarnya pada 28 Oktober, Ini Dampaknya pada Bumi

Planet Matahari - JIBI/Bisnis.com
29 Oktober 2021 17:27 WIB Ayyubi Kholid Saifullah News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Matahari memancarkan pijaran signifikan yang memuncak pada 11:35 EDT pada 28 Oktober 2021. Solar Dynamics Observatory NASA yang mengawasi Matahari menangkap peristiwa tersebut.

Suar Matahari adalah semburan radiasi yang kuat. Radiasi berbahaya dari suar tidak dapat melewati atmosfer bumi yang mempengaruhi manusia. Namun, jika kejadian cukup intens, mereka dapat mengganggu atmosfer di lapisan tempat sinyal GPS dan komunikasi bergerak.

Suar ini diklasifikasikan sebagai suar kelas X1.

Kelas X menunjukkan suar yang paling intens, sedangkan nomornya memberikan lebih banyak informasi tentang kekuatannya. X2 dua kali lebih kuat dari X1, X3 tiga kali lebih intens, dll. Suar yang diklasifikasikan X10 atau lebih kuat dianggap luar biasa intens.

NASA mengamati Matahari dan lingkungan luar angkasa kita secara terus-menerus dengan armada pesawat ruang angkasa yang mempelajari segala sesuatu mulai dari aktivitas Matahari hingga atmosfer matahari, dan hingga partikel dan medan magnet di ruang angkasa yang mengelilingi Bumi.

Dilansir dari Space.com, suar surya kelas X1 ini, jenis suar paling kuat, yang memuncak pada 11:35 EDT (1535 GMT), menurut peringatan dari Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa AS (SWPC), yang melacak cuaca luar angkasa. 

Suar itu menyebabkan pemadaman radio sementara, di seluruh sisi Bumi yang diterangi Matahari yang berpusat di Amerika Selatan.

Sebuah lontaran massa koronal dari suar, letusan besar partikel bermuatan, bisa mencapai Bumi pada hari Sabtu atau Minggu (30-31 Oktober), tepat pada waktunya untuk Halloween, SpaceWeather.com melaporkan. Letusan itu dapat membuat cahaya utara Bumi menjadi super dan berpotensi mengganggu komunikasi berbasis satelit.

"POW! Matahari baru saja menghasilkan suar yang kuat," tulis pejabat NASA di Twitter di samping foto suar tersebut.

Suar Matahari adalah letusan besar radiasi dari matahari yang mengirim partikel bermuatan mengalir keluar dari bintang. Suar diklasifikasikan dalam sistem huruf, dengan badai kelas C yang relatif mingguan, kelas M lebih moderat dan suar kelas X sebagai yang terkuat.

"Kelas X menunjukkan suar yang paling intens, sementara nomor tersebut memberikan lebih banyak informasi tentang kekuatannya," jelas pejabat NASA dalam sebuah pernyataan. "X2 dua kali lebih kuat dari X1, X3 tiga kali lebih intens, dll. Suar yang diklasifikasikan X10 atau lebih kuat dianggap luar biasa intens."

Ketika mereka diarahkan langsung ke Bumi, suar kelas X yang paling kuat dapat mengganggu komunikasi radio dan satelit dan meningkatkan tampilan aurora planet. Mereka juga dapat disertai dengan letusan besar partikel Matahari, yang disebut ejeksi massa koronal. Letusan semacam itu mengirim partikel bermuatan keluar dari matahari dengan kecepatan 1 juta mph (1,6 juta kph) atau lebih, dan biasanya memakan waktu beberapa hari untuk mencapai Bumi.

Suar pada Kamis tersebut tampaknya juga menelurkan lontaran massal koronal, menurut pejabat SWPC.

Suar itu berasal dari bintik matahari yang disebut AR2887 yang saat ini diposisikan di pusat matahari dan menghadap Bumi, berdasarkan lokasinya. Bintik Matahari bertanggung jawab atas dua semburan matahari kelas M moderat pada hari sebelumnya, menurut SpaceWeather.com, yang juga melacak cuaca matahari setiap hari.

Lontaran massa koronal dari ledakan AR2887 pada hari Selasa dapat memberikan "pukulan sekilas" ke Bumi pada hari Jumat (30 Oktober), SpaceWeather.com melaporkan.

Bintik Matahari aktif baru, yang disebut AR2891, juga baru-baru ini menembakkan suar kelas-M saat berotasi ke arah sisi matahari yang menghadap Bumi. Saat ini sedang melintasi wajah matahari, seperti yang terlihat dari Bumi, sebuah proses yang akan memakan waktu sekitar dua minggu.

Matahari berada di awal siklus aktivitas Matahari saat ini, yang masing-masing berlangsung selama 11 tahun. Siklus saat ini, yang disebut siklus matahari 25, dimulai pada Desember 2019.

Sumber : JIBI/Bisnis.com