Misteri Asal Usul Virus Corona Belum Terpecahkan

Virus corona varian beta
22 September 2021 14:17 WIB Ni Luh Anggela News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Covid-19 sudah melanda di hampir semua negara di dunia. Namun hampir dua tahun berlalu, asal-usul penyakit itu masih menjadi misteri.

Melansir Nationalgeographic, setelah 20 bulan, 219 juta kasus, dan lebih dari empat juta kematian, kami telah belajar banyak tentang pandemi Covid-19. Tetapi pertanyaan yang paling terpolarisasi dan misteri utama tetap ada: Kami masih tidak tahu dari mana virus yang memulai semuanya itu sebenarnya berasal.

Sebagian besar ahli tidak terkejut pada akhir Agustus ketika penyelidikan 90 hari oleh komunitas intelijen AS muncul dengan tangan kosong tentang asal usul virus SARS-CoV-2. Ringkasan singkat satu halaman yang tidak diklasifikasikan yang dirilis pada 27 Agustus mengungkapkan satu-satunya poin yang disetujui oleh komunitas intelijen: bahwa virus itu “tidak dikembangkan sebagai senjata biologis.”

Memahami di mana, kapan, dan bagaimana pandemi ini dimulai adalah informasi penting bagi pejabat kesehatan masyarakat yang berupaya mengendalikan penyebarannya dan bahkan mencegah wabah di masa depan.

Jika sumber virus ditemukan kelelawar atau hewan lain, seperti yang diduga oleh banyak ahli, tindakan pencegahan mungkin termasuk membatasi kontak antara hewan itu dan mereka yang tinggal atau bekerja di dekat. Langkah-langkah dapat melibatkan pengawasan rutin terhadap hewan dan manusia yang hidup di tempat virus endemik untuk mengurangi kemungkinan limpahan di masa depan ketika virus ditularkan ke manusia, secara langsung atau melalui hewan inang, yang memicu wabah.

Baca juga: Begini 5 Cara Mengetahui Sakit Kepala jadi Gejala Serius

Hasilnya juga dapat mengarah pada keputusan kebijakan yang lebih luas untuk mengekang deforestasi dan fragmentasi habitat, dan untuk memblokir pemukiman manusia di zona panas virus yang diketahui. Mengetahui di mana virus pandemi muncul juga dapat menyebabkan perubahan perilaku manusia, seperti mengurangi permintaan daging hewan liar dan produk turunan satwa liar yang mendorong perdagangan satwa liar ilegal. Dan jika virus itu ternyata bocor dari laboratorium, temuan itu tidak diragukan lagi akan memacu para ilmuwan dan pembuat kebijakan untuk menemukan cara yang lebih aman untuk mempelajari patogen ini.

Tetapi sebuah makalah penelitian yang tidak dipublikasikan selama satu setengah tahun berisi data yang dikumpulkan dengan cermat dan bukti foto yang mendukung hipotesis awal para ilmuwan, bahwa wabah itu berasal dari hewan liar yang terinfeksi, yang berlaku sampai spekulasi bahwa SARS-CoV-2 lolos dari laboratorium terdekat mendapat daya tarik.
 
Menurut laporan yang diterbitkan pada bulan Juli di jurnal online Scientific Reports, cerpelai, musang, anjing rakun, dan mamalia lain yang diketahui menyimpan virus corona dijual di depan mata selama bertahun-tahun di toko-toko di seluruh kota, termasuk pasar basah Huanan yang sekarang terkenal, di mana banyak kasus Covid paling awal dilacak.
 
Penulis utama Dr Xiao Xiao, seorang ahli virus di Key Laboratory of Southwest China Wildlife Resources Conservation, mengumpulkan data dari empat pasar di Wuhan antara Mei 2017 dan November 2019.
 
Saat virus mulai meledak, Xiao menyadari potensi signifikansi datanya. Pada Januari 2020, dia berkolaborasi dengan Zhou Zhaomin, seorang peneliti di laboratorium sumber daya satwa liar yang berafiliasi dengan Kementerian Pendidikan Tiongkok, dan tiga ilmuwan berpengalaman dari Unit Penelitian Konservasi Satwa Liar Universitas Oxford, pada manuskrip yang dikirimkan ke jurnal pada bulan berikutnya. (Mereka menolak menyebutkan nama publikasinya).
 
“Kami membayangkan bahwa jurnal yang kami kirimkan akan mengatakan, 'Fantastis! Tentu saja kami ingin data ini keluar secepat mungkin. Organisasi Kesehatan Dunia akan sangat senang menerima informasi ini,'” kata Chris Newman, ahli ekologi Inggris yang merupakan salah satu penulis makalah ini. Tapi itu ditolak. "Mereka tidak berpikir itu akan memiliki daya tarik yang luas," kata Newman, melansir Bloomberg akhir Agustus 2021.
 
Seandainya penelitian ini segera dipublikasikan, pencarian asal-usul virus mungkin akan mengambil jalan yang sangat berbeda. Studi ini tidak hanya berisi bukti konklusif bahwa hewan hidup dijual untuk konsumsi manusia di pusat wabah, tetapi Newman mengatakan dia menganggap Xiao mengumpulkan kutu penghisap darah dari hewan liar yang dia katalogkan dengan cermat. Makanan darah sampel kutu beku dapat diperiksa untuk mengetahui jejak virus corona, yang akan sangat membantu dalam mengidentifikasi spesies yang terinfeksi sebelum Desember 2019.

Sumber dari Hewan
 
Pada bulan-bulan pertama epidemi, peneliti lokal menegaskan bahwa virus corona baru menyerupai limpahan dari hewan, mengingatkan pada munculnya virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut parah (SARS) di pasar basah di Guangdong hampir 20 tahun yang lalu. Mereka juga dengan mudah mengakui keberadaan “berbagai hewan liar hidup” di pasar Wuhan.
 
Pasar Huanan ditutup pada dini hari 1 Januari 2020, dan 678 kiosnya dikosongkan dan disanitasi. Di pertengahan bulan, CNN menyiarkan rekaman yang tidak diverifikasi yang dilaporkan direkam pada awal Desember yang menunjukkan rusa, marmut, dan anjing rakun yang dikurung di sana. Foto-foto papan menu yang mengiklankan harga dan ketersediaan hewan eksotis beredar secara online.
 
Detektif penyakit yang tiba dari Beijing pada hari pertama tahun 2020 memerintahkan sampel lingkungan untuk dikumpulkan dari saluran air dan permukaan lain di pasar. Sebanyak 585 spesimen diuji, 33 di antaranya positif SARS-CoV-2.
 
“Kami telah menemukan kios mana di pasar makanan laut di Wuhan yang memiliki virus,” kata Tan Wenjie, seorang peneliti di lembaga pengendalian dan pencegahan penyakit virus CDC China, kepada surat kabar China Daily milik negara beberapa hari kemudian. "Ini adalah penemuan penting, dan kami akan menyelidiki hewan mana yang menjadi sumbernya."
 
China untuk sementara melarang perdagangan satwa liar. Keputusan tersebut menjadi permanen sebulan kemudian dan diperluas dengan melarang konsumsi manusia atas hewan liar darat. Misi bersama WHO-China ke Wuhan untuk memeriksa respons China terhadap wabah pada Februari 2020 melaporkan bahwa upaya sedang dilakukan untuk mengumpulkan catatan terperinci tentang sumber dan jenis spesies satwa liar yang dijual di pasar Huanan dan tujuan hewan-hewan tersebut setelah pasar ditutup. Tetapi tidak ada catatan publik tentang hal itu yang pernah terjadi.
 
Ketika negara-negara lain mulai menyalahkan Partai Komunis China atas pandemi tersebut, pemerintah menjadi defensif. Mungkin memalukan bahwa warganya masih memakan hewan liar yang dibeli di pasar basah—jalur terkenal untuk penularan penyakit zoonosis yang gagal dilarang oleh China hampir 20 tahun yang lalu.
 
Australia pada April 2020 menyerukan penyelidikan global tentang asal usul pandemi, termasuk penanganan China terhadap wabah awal. Beberapa hari kemudian, saat itu-Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo menggunakan sebagian dari pesan Hari Buminya untuk menyerukan kepada China agar menutup pasar basahnya guna “mengurangi risiko terhadap kesehatan manusia di dalam dan di luar China.”
 
Sebagai tanggapan, Geng Shuang, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, membantah “pasar basah satwa liar” ada di negara itu. Peneliti pemerintah sekarang mengabaikan hipotesis pasar sepenuhnya.
 
“SARS-CoV-2 tidak mungkin berevolusi di pasar hewan di kota besar dan bahkan lebih kecil kemungkinannya di laboratorium,” kata sebuah makalah yang dirilis pada bulan Juli, ditulis oleh 22 peneliti dari sebagian besar laboratorium yang didanai pemerintah yang melekat pada Akademi Ilmu Pengetahuan China.
 
Dalam makalahnya, Xiao dan rekan-rekannya mencatat bahwa hampir sepertiga hewan terkena jebakan dan luka tembak yang konsisten, menyiratkan bahwa mereka ditangkap di alam liar, dan tidak ada toko yang menunjukkan sertifikat asal atau karantina, membuat perdagangan "pada dasarnya ilegal,".
 
Naskah awal direvisi dua kali setelah umpan balik oleh peninjau, dan setelah lebih dari enam bulan pertukaran, ditolak.
 
Para peneliti merevisi manuskrip untuk ketiga kalinya dan memasukkan data tentang jaringan perdagangan trenggiling China (studi sebelumnya, yang kemudian ditentang, telah melibatkan trenggiling dalam penyebaran virus ke manusia). Pada Oktober 2020 mereka mengirimkannya ke Scientific Reports.
 
Springer Nature, yang menerbitkan jurnal, mengirim salinan ke WHO, tetapi ke alamat email umum di WHO yang berfungsi sebagai kotak masuk untuk penelitian yang tidak dipublikasikan.

Baca juga: Peternak di Sleman Bakal Dapat Hadiah kalau Sapinya Bisa Melahirkan Kembar
 
Salinannya juga dikirim ke Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID-19 untuk WHO, tetapi dia melewatkan email aslinya dan tidak pernah menerima tindak lanjut.
 
Newman mengatakan rekan penulis China-nya tidak pernah memberi tahu dia mengapa mereka tidak membawa data mereka langsung ke WHO, tapi mungkin mereka lebih nyaman menulis laporan survei pasar untuk diterbitkan di jurnal, katanya.
 
Para peneliti yang berbasis di China akan memiliki alasan untuk berhati-hati. Pada Februari 2020, CDC China melarang para ilmuwan yang bekerja pada penelitian terkait Covid untuk membagikan data mereka dan mengharuskan mereka untuk menerima izin sebelum melakukan penelitian apa pun atau mempublikasikan hasilnya.
 
Beberapa hari kemudian, sebuah panel khusus yang dibentuk oleh badan eksekutif puncak China untuk mengawasi penelitian virus corona mengambil alih semua pekerjaan publikasi yang terkait dengan pandemi untuk “penyebaran terkoordinasi.”
 
Sekelompok pakar internasional yang diadakan oleh WHO untuk meneliti asal-usul Covid melakukan perjalanan ke Wuhan awal tahun ini—perjalanan yang mungkin akan memberikan hasil yang berbeda jika para ilmuwan mengetahui tentang pekerjaan Xiao.
 
Pada saat tim mengunjungi pasar Huanan pada sore hari tanggal 31 Januari—lebih dari setahun setelah penutupannya—sedikit yang tersisa untuk membantu jenis penyelidikan epidemiologis yang mengarahkan penyelidik SARS ke musang palem Himalaya, anjing rakun, dan musang Cina yang dijual di pasar hewan hidup di Guangdong hampir dua dekade lalu.
 
Para peneliti mencatat bau campuran hewan dan desinfektan di beberapa area pasar, tetapi mereka diberitahu oleh manajer pasar bahwa mereka mungkin mencium bau sisa daging busuk dan kotoran, menurut laporan resmi gabungan WHO-China yang dirilis pada Maret 2021.
 
Pejabat China yang memberi pengarahan kepada para pengunjung mengatakan kepada mereka bahwa 10 toko Huanan telah ditemukan menjual hewan liar yang dijinakkan, termasuk tikus bambu - beberapa bersumber dari provinsi Yunnan, tempat para ilmuwan menemukan virus corona yang paling cocok dengan SARS-CoV-2 pada kelelawar tapal kuda. Tetapi tidak ada hewan hidup yang terlihat sebelum pasar ditutup, kata pejabat itu.
 
Para peneliti tidak melihat apa pun untuk membantahnya. Mereka diundang untuk menanyai dua penduduk Wuhan yang mereka diberitahu telah berbelanja di sana secara teratur selama 20 dan 30 tahun dan yang, menurut laporan itu, mengatakan mereka “belum pernah menyaksikan hewan hidup dijual.”
 
Sebelumnya pada hari yang sama, tim peneliti internasional mengunjungi pasar Baishazhou yang lebih besar di Wuhan, tempat Xiao secara teratur mensurvei dua penjual hewan liar hidup. Namun ketika para peneliti berada di sana, mereka diberitahu bahwa hanya makanan beku, bahan-bahan, dan peralatan dapur yang ditawarkan. Liang Wannian, seorang ahli epidemiologi yang memimpin para ahli Tiongkok yang berkolaborasi dengan tim yang diselenggarakan WHO, mengatakan bahwa kelompoknya juga tidak mengetahui data Xiao.
 
Di antara kelompok infeksi paling awal yang tercatat di Wuhan, satu melibatkan tiga kasus Covid di antara staf yang bekerja di sebuah kios di Huanan. Salah satu karyawan, 32 tahun yang jatuh sakit pada 19 Desember, berdagang barang bolak-balik antara pasar Huanan dan Baishazhou.
 
Kasus terkonfirmasi yang menghubungkan dua pasar yang menjual hewan liar “sangat menarik,” kata Stephen Goldstein, rekan peneliti dalam virologi evolusioner di University of Utah di Salt Lake City.
 
Tetapi melacak kontak apa pun yang mungkin dimiliki karyawan dengan satwa liar yang terinfeksi tidak mungkin sekarang karena hewan-hewan itu sudah lama hilang. Mengenai keberadaan bisnis hewan liar hidup yang berkembang pesat, “Menurut saya, setidaknya, otoritas lokal atau regional sengaja merahasiakan informasi itu,” katanya. “Sungguh luar biasa bagi saya bahwa orang-orang berteori tentang satu jenis penyamaran, tetapi penyamaran yang jelas adalah menatap mereka tepat di wajah.”
 
Badan-badan intelijen AS akan melaporkan temuan mereka sendiri tentang asal-usul Covid akhir bulan ini. Tetapi dengan hanya bukti tidak langsung yang tersisa, dunia sekarang mungkin tidak pernah tahu apa yang menyebabkan wabah tersebut.
 
“Tidak jelas mengapa inisiatif sebelumnya di China untuk menemukan sumber hewan untuk SARS-CoV-2 dibatasi, dan sayangnya sekarang tampaknya telah berhenti,” kata Garry dari Tulane. “Sebaliknya, fokusnya adalah pada skenario asal yang sangat tidak masuk akal. Jika kita terus menempatkan politik di atas sains, umat manusia akan kembali tidak siap untuk munculnya virus pandemi berikutnya.”

“Sains membutuhkan waktu. Untuk kembali dan dengan percaya diri mengidentifikasi sumbernya adalah tugas yang sulit." kata Arinjay Banerjee, ahli virus di Universitas Saskatchewan di Kanada melansir Nationalgeographic.

Ini adalah kasus wabah SARS-CoV 2002—pandemi pertama abad ke-21; virus kemungkinan besar menyebar dari kelelawar tapal kuda yang tinggal di gua di China ke musang yang dijual di pasar hewan hidup, di mana virus itu mencapai manusia. Demikian pula, epidemi MERS-CoV 2012 diduga berasal dari kelelawar dan kemudian ditularkan ke unta dromedaris, yang menginfeksi manusia.

Laporan WHO itu juga menganggap kebocoran laboratorium dari Institut Virologi Wuhan, yang dikenal karena pekerjaannya dengan virus corona, sebagai “sangat tidak mungkin.” Tetapi kesimpulan tersebut memicu reaksi dari para ilmuwan dan pemerintah di seluruh dunia, yang berpendapat bahwa masih terlalu dini untuk mengesampingkan kebocoran laboratorium berdasarkan bukti yang ada. Pakar lain memperingatkan bahwa motivasi politik dapat mendorong orang untuk mengambil kesimpulan tergesa-gesa.

“Ada virus nenek moyang di suatu tempat, dan kita harus mencarinya,” kata David Morens, penasihat ilmiah senior epidemiologi untuk Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular. “Tetapi pada titik tertentu, itu beralih dari melakukan uji tuntas menjadi membuang-buang waktu dan menjadi gila. Kita mungkin sudah melihat poin itu.”

Sumber : bisnis.com