5 Cara Sikat Gigi Ini Ternyata Salah Kaprah

Ilustrasi - Sheknows
21 Juli 2021 22:17 WIB Janlika Putri Indah Sari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA — Merawat kesehatan gigi tak hanya sekedar menyikat gigi dua kali sehari.

Meskipun banyak orang yang takut untuk pergi ke dokter gigi, namun malah banyak yang tidak menjaga kesehatan dan kebersihan gigi dan mulut mereka.

Meskipun telah menyikat gigi setiap hari, jika tidak merawatnya dengan baik itu akan menderita rasa sakit dan masalah serupa lainnya.

Dilansir dari indianexpress, Rabu (21/7/2021) seorang prostodontis, ahli implantologi dan spesialis desain senyum Dr Diksha Tahilramani Batra mengatakan bahwa ada kesalahan tertentu yang dilakukan orang saat menyikat gigi.

Berikut kesalahan yang sering dilakukan dan tidak sehat untuk gigi :

1. Tidak menggunakan sikat gigi yang benar

Mitos terbesar di zaman kita adalah membeli sikat gigi sedang atau keras untuk membersihkan lebih efektif. Padahal itu dapat menyebabkan kerusakan selama bertahun-tahun. Karena teksturnya keras akan mengikis gigi yang sehat dan alami dengan perawatan yang berlebihan.

2. Menggunakan pasta gigi anti-sensitivitas atau pemutih secara permanen

Kesalahan umum adalah menggunakan pasta gigi yang dimaksudkan untuk menutupi sensitivitas dalam waktu lama. Padahal itu tidak mengatasi masalah dan juga membuat rentan terhadap gigi berlubang, penyakit gusi dan bau mulut. Itu karena komponen utama dalam pasta gigi tersebut adalah untuk mengobati sensitivitas atau mencerahkan warna gigi.

Jenis pasta gigi tidak masalah, selama Anda menggunakan jumlah yang tepat dan menyikat dua kali sehari.

Pasta gigi sensitif dimaksudkan untuk digunakan selama jangka waktu yang ditentukan. Lalu pasta gigi pemutih harus digunakan di bawah pengawasan untuk mencegah potensi kerusakan pada gigi Anda.

Pasta gigi harus melindungi gigi dan gusi , jadi gunakan kombinasi yang mengandung fluoride yang melindungi gigi Anda dari kerusakan. Dan bagian berbasis gel harus memiliki sifat antibakteri untuk mencegah penyakit gusi dan bau mulut.

3. Menyikat terlalu cepat, atau terlalu sering

Sebagian besar dari kita benci pergi ke dokter gigi dan menganggap menyikat gigi sebagai alternatif yang lebih mudah. Tapi Anda tidak bisa benar-benar membersihkan gigi berlubang lama. Pastikan Anda menyikat gigi tidak lebih dari dua kali sehari. Menyikat gigi secara berlebihan dapat merusak gusi dan email Anda. Tidak perlu banyak tekanan untuk menghilangkan plak, oleh karena itu sebagian besar praktisi gigi menyarankan menyikat gigi dengan tekanan yang seimbang.

4. Teknik menyikat yang salah

Cara saat menyikat gigi harus vertikal dan tidak horizontal. Banyak orang yang terbiasa melakukan sapuan sikat horizontal panjang. Ini menyebabkan iritasi dan kerusakan.

Pegang sikat pada sudut 45 derajat ke gusi Anda dan gosok gusi dan gigi dengan gerakan naik turun dan sapuan pendek. Jangan gunakan sapuan sisi ke sisi. Juga, mulailah menyikat area yang selama ini abaikan mencapai bagian dalam gigi Anda.

5. Ganti sikat gigi

Karena menghilangkan kebiasaan menyikat gigi yang buruk mungkin sulit, beralihlah dari sikat manual ke sikat otomatis.

Sikat yang dioperasikan dengan baterai menghilangkan dugaan menyikat gigi dengan kasar.

Mungkin perlu beberapa saat untuk menyesuaikannya, tetapi sikat otomatis membuat kebersihan gigi menjadi mudah.

Sumber : Bisnis.com