Thailand Campur Vaksin Sinovac dengan AstraZeneca untuk Hadapi Varian Delta

Vaksinasi Covid-19 di Thailnad - SCMP
12 Juli 2021 19:07 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Thailand akan memberikan suntikan vaksin AstraZeneca setelah satu dosis vaksin Sinovac sebagai strategi melawan virus Corona varian Delta yang lebih menular.

Rencana tersebut, jika diterapkan, akan menjadi strategi pertama di dunia yang mencampurkan vaksin Corona buatan China dengan vaksin buatan Barat yang diumumkan secara publik.

Menteri Kesehatan Thailand Anutin Charnvirakul mengatakan langkah ini bertujuan untuk meningkatkan perlindungan terhadap varian yang sangat menular.

"Ini untuk meningkatkan proteksi terhadap varian Delta dan membangun kekebalan tingkat tinggi terhadap penyakit tersebut," katanya, dikutip dari tempo.co, Senin (12/7/2021).

Thailand dan Indonesia telah melaporkan infeksi cukup tinggi di antara pekerja medis dan garis depan yang diinokulasi dengan vaksin Sinovac, vaksin yang berbasis pada virus nonaktif.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan Masyarakat Thailand, setelah diinokulasi penuh dengan 2 dosis vaksin Sinovac, lebih dari 600 pekerja medis dilaporkan terinfeksi Covid-19.

Sebanyak 618 rumah sakit dan staf medis Thailand telah terinfeksi Covid-19 meski telah menerima vaksin buatan China.

Tidak dikonfirmasi apakah mereka terinfeksi varian Delta yang terbukti tidak efektif melawan Sinovac.

Lebih dari 677.000 pekerja di bidang medis menerima 2 dosis Sinovac ketika upaya vaksinasi dimulai di Thailand pada Februari lalu.

Data Kementerian Kesehatan dari awal April hingga kemarin menunjukkan 618 di antaranya kemudian terinfeksi Covid-19. Dari mereka yang terinfeksi, 1 staf medis dalam kondisi kritis dan 1 perawat meninggal karena penyakit tersebut.

Sebelumnya, muncul proposal untuk memberikan suntikan penguat dari vaksin yang berbeda kepada mereka yang menerima vaksin Sinovac, setelah penelitian menunjukkan bahwa varian Delta dengan cepat menyebar melalui Thailand kebal terhadap Sinovac.

Para ahli merekomendasikan vaksin mRNA seperti Pfizer atau Moderna, tetapi Thailand belum memilikinya, menurut laporan Bangkok Post.

Indonesia menghadapi masalah serupa, di mana pekerja medis yang disuntik vaksin Sinovac telah terjangkit Covid-19, dan memutuskan untuk memberikan vaksin Moderna sebagai suntikan dosis penguat kepada para pekerja yang sudah divaksin dengan Sinovac.

Sumber : JIBI/Bisnis.com