India Mulai Melonggarkan Lockdown

Pemandangan kuburan manusia di tanah pasir yang dangkal, beberapa diduga meninggal akibat terinfeksi virus Corona (COVID-19), di tepian Sungai Gangga di Phaphamau, pinggir kota Prayagraj, India, Jumat (21/5/2021)./Antara - Reuter/Ritesh Shukla
06 Juni 2021 17:17 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Kasus infeksi Covid-19 di India menurun sehingga pemerintah setempat berencana melonggarkan aturan lockdown.

Saat ini, kasus dilaporkan 114.460 infeksi Covid-19 baru pada hari Minggu (6 Juni), terendah dalam dua bulan, sementara jumlah kematian meningkat 2.677.

India memiliki jumlah infeksi virus corona terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat dengan total kasus 28,8 juta, menurut data kementerian kesehatan. Negara ini telah menderita 346.759 kematian.

Gelombang kedua virus corona yang sebagian besar menghantam pedalaman pedesaan negara itu belum mereda, tetapi New Delhi dan kota-kota lain sedang berupaya untuk memungkinkan lebih banyak bisnis beroperasi dan aturan pergerakan dilonggarkan mulai Senin dan seterusnya.

Negara bagian barat Maharashtra, yang terkaya di India dan paling menderita infeksi selama gelombang kedua, berencana untuk memulai minggu ini dengan pelonggaran secara bertahap dari penguncian ketat yang diberlakukan pada bulan April. Demikian dilansir dari Channel News Asia.

Para ilmuwan telah memperingatkan gelombang ketiga virus corona yang dapat melanda India di akhir tahun, kemungkinan akan lebih berdampak pada anak-anak.
Iklan

Sementara negara itu telah meningkatkan upaya vaksinasinya dalam beberapa minggu terakhir setelah awal yang lambat, mayoritas dari 1,3 miliar penduduknya diperkirakan tetap tidak divaksinasi pada saat potensi gelombang ketiga melanda.

Wilayah ibu kota nasional Delhi, pusat pemerintahan federal India, termasuk di antara pembatasan yang dilonggarkan dan akan memungkinkan toko-toko buka pada hari-hari alternatif. Toko dengan nomor genap akan dibuka pada satu hari sedangkan toko dengan nomor ganjil akan dibuka pada hari berikutnya. Kantor-kantor swasta juga sekarang akan diizinkan beroperasi pada 50 persen dari tingkat kepegawaian normal.

“Situasi virus corona di Delhi perlahan-lahan menjadi lebih baik,” kata Ketua Menteri Arvind Kejriwal dalam konferensi pers online ketika ia mengumumkan bahwa negara bagian akan membangun kapasitas penyimpanan oksigen 420 ton dilansir dari Khaleej Times.

Rumah sakit di Delhi telah berjuang untuk menyediakan tabung oksigen dan tempat tidur untuk pasien ketika infeksi melonjak tetapi gelombang itu mulai mereda sejak pertengahan bulan lalu.

Kejriwal mengatakan negara bagian di masa depan akan siap untuk menangani 37.000 kasus baru sehari. Puncaknya sejauh ini adalah 28.395 infeksi baru pada 20 April.

Di utara Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di negara itu, hanya ada pembatasan jam malam untuk 55 dari 75 distriknya.

"Kabupaten yang memiliki kasus positif di bawah 600 telah diberikan izin untuk dibuka tetapi dengan pembatasan, sementara kota dengan lebih dari 600 kasus positif akan dikunci hingga perintah berikutnya," kata juru bicara pemerintah setempat.

Secara keseluruhan, India melihat 120.529 infeksi virus corona baru muncul selama 24 jam terakhir, sementara kematian naik 3.380. Jumlah total kasus di negara itu mencapai 28,69 juta sementara 344.082 orang telah meninggal.

Di negara bagian barat industri Maharashtra, pemerintah daerah mulai 7 Juni akan mengizinkan mal, bioskop, restoran, dan kantor buka secara teratur di distrik-distrik di mana tingkat positifnya turun di bawah 5 persen .

Di negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi di Gujarat, juga di barat, semua kantor pemerintah dan swasta akan diizinkan beroperasi dengan staf penuh mulai 7 Juni, alih-alih pembatasan saat ini sebesar 50 persen.

Pemerintah Gujarat juga telah melonggarkan pembatasan kegiatan komersial, memungkinkan toko-toko di 36 kota tetap buka lebih lama.

Di negara bagian Odisha timur, penguncian telah dilonggarkan di tiga distrik berkat penurunan kasus virus corona sementara negara bagian selatan Tamil Nadu sekarang memungkinkan pengecer bahan makanan buka hampir sepanjang hari dan telah mengizinkan kantor beroperasi dengan kapasitas 30 persen.

Sumber : JIBI/Bisnis.com