Jateng Targetkan Vaksinasi Lansia Naik 300 Persen

Layanan vaksinasi Covid-19 untuk warga lansia umum di Istora Senayan, Jakarta Selatan. - ANTARA
26 Mei 2021 21:37 WIB Mutiara Nabila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menargetkan vaksinasi Covid-19 untuk lansia naik 300% pada Juli 2021 mendatang melalui kegiatan Gebyar Vaksinasi Lansia, salah satunya yang sudah dilakukan di Grobogan.

“Kepada Kemenkes, terima kasih sekali Grobogan sudah dipilih, Jawa Tengah sudah dipilih. Kami selama 2 minggu ini telah memantau, kami mohon kawan-kawan di Kabupaten/Kota, khusus untuk lansia minggu ini kita naikkan 100 persen,” kata Ganjar, mengutip keterangan resmi Kemenkes, Rabu (26/5/2021).

Mengenai mekanisme yang dilakukan, Ganjar mendorong semua daerah di Jawa Tengah agar melakukan sejumlah persiapan seperti ketersediaan data sasaran vaksinasi yang akurat, metode vaksinasi yang efisien dan efektif, pemanfaatan ketersediaan vaksin agar segera disuntikkan serta memastikan ketersediaan stok vaksin Covid-19 aman.

“Semuanya kita siapkan, sehingga nanti di bulan Juni-Juli kita bisa gaspol, Juli-Agustus harus mencapai 300 persen. Karenanya kami siapkan semuanya, kalau data lansia sudah siap maka tinggal metode/caranya nanti bagaimana, apakah mereka datang atau kita jemput,” jelasnya.

Vaksinasi lansia di Jawa Tengah akan dilancarkan dengan mempermudah akses vaksinasi lansia dan meningkatkan edukasi kepada para lansia maupun anggota keluarganya. Melalui upaya tersebut, diharapkan bisa membujuk mereka untuk bersedia divaksinasi.

“Kami akan terus melakukan edukasi yaitu dengan kunjungan ke rumah-rumah serta mendekatkan pos vaksinasi lansia di desa bahkan hingga tingkat RT dan RW. Jadi lansia tidak perlu pergi jauh ke faskes,” ujarnya.

Untuk faskes yang melayani vaksinasi, Dinas Kesehatan Kabupaten Grobogan sudah menyiapkan sebanyak 40 faskes diantaranya 8 rumah sakit, 30 puskesmas dan 2 klinik. Hingga 24 Mei 2021, cakupan vaksinasi di Kabupaten Grobogan untuk tenaga kesehatan telah mencapai 100 persen, petugas publik 16,39 persen, dan lansia 23,67 persen.

Ganjar berharap semangat daerah dalam menyukseskan vaksinasi Covid-19 ini didukung dengan ketersediaan vaksin yang mencukupi. Sebab, hal ini turut mempengaruhi kecepatan pelaksanaan vaksinasi di daerah.

Merespon hal ini, Kemenkes akan mengupayakan ketersediaan vaksin Covid-19 didaerah bisa terpenuhi secara bertahap.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia