Netizen Malaysia Banjiri Facebook Presiden Jokowi, Ada Apa?

Komentar terus berdatangan di akun FB Presiden Jokowi. Kebanyakan berasal dari netizen asal Malaysia. Alih-alih komentar positif, netizen negeri jiran memenuhi kolom komentar dengan kritik. - Biro Pers Sekretariat Presiden
06 Februari 2021 12:17 WIB Nindya Aldila News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Akun resmi Facebook Presiden Joko Widodo ramai dibanjiri oleh komentar netizen asal Malaysia setelah lawatan resmi Perdana Menteri Muhyiddin Yassin ke Jakarta, Jumat (5/2/2021).

Dalam akun FB Presiden Jokowi, dia menyambut kedatangan PM Muhyiddin. “Selamat datang Perdana Menteri Malaysia Tan Sri Muyiddin Yassin,” tulisnya dibarengi dengan unggahan foto kedua kepala negara sedang berdiskusi di Istana Negara.

BACA JUGA : Besok, Presiden Jokowi ke Malaysia dan Singapura

Hingga Sabtu (6/2/2021), komentar terus berdatangan di akun FB Presiden Jokowi. Kebanyakan berasal dari netizen asal Malaysia. Alih-alih komentar positif, netizen negeri jiran memenuhi kolom komentar dengan kritik.

Beberapa di antaranya bahkan mengunggah tagar #NotMyPM dan #MuhyiddinOut. Seperti diketahui, Malaysia tengah diterpa pergolakan politik sejak transisi pemerintahan Mahathir Mohamad ke Muhyiddin.

Di tengah lockdown akibat pandemi Covid-19, upaya oposisi yang dipimpin Anwar Ibrahim untuk melengserkan Muhyiddin terus berlanjut seiring dengan permintaan judicial review untuk menantang saran Muhyiddin kepada raja untuk menangguhkan sidang parlemen selama keadaan darurat negara.

BACA JUGA : Laporan Isentia: Warganet Malaysia Cemburu dengan 

Seperti diketahui, PM Muhyiddin melakukan lawatan perdana ke Jakarta pada Jumat (5/2/2021). Ini adalah kunjungan luar negeri pertamanya sejak menjabat pada Maret 2020.

Pertemuan bilateral dengan PM Muhyiddin membahas sejumlah isu bilateral seperti perlindungan warga negara Indonesia (WNI) di Malaysia hingga isu kawasan dan global.

Presiden Jokowi menekankan pentingnya penyelesaian pembuatan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding atau MoU) dan penerapan one channel system mengenai penempatan dan perlindungan pekerja domestik Indonesia di Malaysia.

BACA JUGA : Presiden Jokowi Akan Berkunjung ke Malaysia, Ini Misi yang

Dalam pertemuan kedua pemimpin, dibahas juga mengenai isu diskriminasi sawit. Isu ketiga yang dibahas adalah mengenai Travel Corridor Arrangement (TCA) untuk kepentingan bisnis esensial.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia