Varian Baru Corona di Afrika Selatan Menyebar Lebih Cepat

Virus corona (Covid-19) yang ditemukan di Afrika Selatan lebih cepat menyebar. - ilustrasi
23 Januari 2021 17:07 WIB Yudi Supriyanto News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Virus Covid-19 telah mengalami mutasi sehingga menimbulkan varian baru, dan menyebabkan kekhawatiran. Varian baru yang ditemukan di Afrika Selatan yang bernama 501Y.V2 dapat menyebar jauh lebih efisien di antara manusia dibandingkan dengan varian SARS-CoV-2 lainnya.

Dilansir dari The Conversation,  Willem Hanekom dan Tulio de Oliviera, University of KwaZulu-Natal menuliskan mutasi 501Y.V2 telah memasukkan perubahan pada bagian virus yang dikenal sebagai protein lonjakan.

"Protein lonjakan virus ini terhubung ke sel manusia melalui 'reseptor' untuk masuk ke dalam sel: beginilah infeksi dimulai," tulisnya, Sabtu (23/1/2021).

Virus kemudian mulai berkembang biak di dalam sel, dan akhirnya dilepaskan oleh sel dan dapat terus menginfeksi lebih banyak sel.

Perubahan protein lonjakan 501Y.V2 cenderung meningkatkan ikatannya dengan reseptor sel manusia, memungkinkan infeksi yang lebih mudah dan replikasi yang lebih besar di dalam inang.

Hal ini dapat mengakibatkan jumlah virus yang lebih banyak pada orang yang terinfeksi, yang kemudian dapat menulari orang lain dengan lebih mudah. Hasil akhirnya bisa lebih cepat menyebar di antara orang-orang.

"Para ilmuwan telah mengamati bahwa 501Y.V2 dengan cepat menjadi "dominan" di antara berbagai varian yang telah beredar di populasi Afrika Selatan. Ini sangat menunjukkan mutasi baru dari varian ini menawarkan keuntungan transmisi," tulisnya.

Di beberapa wilayah Afrika Selatan, lebih dari 80 persen virus yang saat ini diisolasi dari orang-orang terinfeksi adalah varian 501Y.V2. Kondisi ini menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang sekarang terinfeksi memiliki virus corona yang lebih mudah menular.

Varian baru yang diidentifikasi di Inggris dan Brasil memiliki banyak kesamaan dengan mutasi varian di Afrika Selatan dan hasil yang berpotensi serupa. Penelitian mengkonfirmasi penularan yang lebih besar di Inggris.

Selain itu, penelitian baru dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa 501Y.V2 dapat lolos dari antibodi yang dihasilkan dari infeksi sebelumnya.

"Ini berarti antibodi dari orang yang terinfeksi dengan varian sebelumnya mungkin tidak bekerja dengan baik terhadap 501Y.V2," tulisnya.

Tim peneliti menggunakan plasma darah dari pasien yang mengidap COVID-19 sebelumnya untuk melihat apakah antibodi dalam darah mereka dapat menetralkan, atau membuat 501Y.V2 menjadi tidak efektif.

Mereka menemukan bahwa antibodi pasien ini kurang mampu menetralkan 501Y.V2 dibandingkan varian Covid-19 sebelumnya di Afrika Selatan. Sekitar 6 hingga 200 kali lipat konsentrasi plasma yang lebih tinggi diperlukan untuk menetralkan 501Y.V2 dalam pengujian laboratorium.

Sementara itu, penelitian dari kelompok yang berbeda di Afrika Selatan menghasilkan kesimpulan yang serupa. Tim menguji respons antibodi dari sampel plasma darah dari 44 orang yang sebelumnya terinfeksi dengan varian Covid-19 sebelumnya.

Mereka menemukan hampir setengah dari plasma yang diuji tidak dapat menetralkan 501Y.V2 - dalam pengujian laboratorium.

"Data ini memprihatinkan, tetapi lebih banyak pekerjaan perlu dilakukan sebelum kita dapat secara kategoris mengatakan apa artinya ini bagi kekebalan masyarakat terhadap 501Y.V2, serta implikasinya untuk vaksin yang dirancang untuk varian sebelumnya," katanya.

Kondisi ini dapat terjadi karena respons kekebalan kita terhadap infeksi dan vaksin melibatkan komponen di luar antibodi.

Sumber : Bisnis Indonesia