Pemerintah Gratiskan Vaksin Covid-19

Presiden Joko Widodo menyampaikan keterangan pers terkait vaksin Covid/19 di Istana Merdeka, Rabu, 16 Desember 2020 / Youtube Sekretariat Presiden
16 Desember 2020 14:57 WIB Fitri Sartina Dewi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memastikan vaksin Covid-19 akan diberikan secara gratis kepada seluruh masyarakat.

Jokowi menyatakan bahwa keputusan itu dilakukan setelah pemerintah menerima banyak masukan banyak masyarakat terkait program vaksinasi.

"Setelah menerima banyak masukan dari masyarakat dan setelah melakukan kalkulasi ulang melakukan perhitungan ulang mengenai keuangan negara dapat saya sampaikan bahwa vaksin covid-19 untuk masyarakat adalah gratis. Sekali lagi gratis tidak dikenakan biaya sama sekali," kata Jokowi seperti dikutip dari Youtube Sekretariat Presiden, Rabu (16/12/2020).

Jokowi pun menginstruksikan dan memerintahkan seluruh jajaran kabinet, kementerian, lembaga dan pemerintah daerah untuk memprioritaskan program vaksinasi pada tahun anggaran 2021.

"Saya juga menginstruksikan dan memerintahkan kepada Menteri Keuangan [Sri Mulyani] untuk memprioritaskan dan merealokasi dari anggaran lain terkait ketersediaan dan vaksinasi secara gratis ini sehingga tidak ada alasan bagi masyarakat untuk tidak mendapatkan vaksin," ujar Jokowi.

Selain itu, Jokowi juga menyatakan bahwa dirinya akan menjadi penerima pertama vaksin Covid-19. Menurutnya, hal itu dilakukan untuk memberikan kepercayaan dan keyakinan kepada masyarakat bahwa vaksin yang digunakan aman.

"Terakhir saya ingatkan agar masyarakat terus berdisiplin menjalankan 3M, menggunakan masker, menjaga jarak, mencuci tangan,untuk kebaikan kita semuanya," ucap Jokowi.

Seperti diketahui, pemerintah sebelumnya menyiapkan dua skema vaksinasi Covid-19 yaitu vaksinasi gratis yang menjadi program pemerintah dan vaksinasi mandiri, artinya masyarakat harus mengeluarkan biaya sendiri untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

Namun, dengan keputusan vaksin Covid-19 gratis untuk seluruh masyarakat, maka skema vaksinasi mandiri dipastikan batal.

Adapun, pemerintah telah mendatangkan 1,2 juta dosis vaksin Covid-19 buatan Sinovac pada Minggu (6/12/2020) sekitar pukul 21.00 WIB menggunakan pesawat Garuda di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Cengkareng.

Setibanya di Indonesia, vaksin tersebut langsung dibawa menuju Kantor Pusat Bio Farma di Kota Bandung, Jawa Barat. Dari warehouse di terminal cargo Bandara Internasional Soekarno-Hatta, vaksin yang disimpan dalam 7 Envirotainer diangkut menggunakan 3 truk.

Sementara itu, Presiden Jokowi mengatakan bahwa vaksin Sinovac yang didatangkan ini telah dilakukan uji klinis di Bandung sejak Agustus 2020 lalu.

Presiden mengatakan bahwa pemerintah masih akan terus mengupayakan untuk mendatangkan tambahan vaksin Covid-19 ke Indonesia.

“Kita juga masih mengupayakan 1,8 juta dosis vaksin yang akan tiba di awal Januari 2021,” kata Jokowi dalam konferensi pers, dikutip dari YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (6/12/2020).

Lebih lanjut, selain vaksin dalam bentuk jadi, Jokowi mengungkapkan bahwa pada bulan ini juga akan tiba di Tanah Air sebanyak 5 juta dosis vaksin dan pada Januari 2031 sebanyak 30 juta dosis vaksin dalam bentuk bahan baku curah yang akan diproses lebih lanjut oleh PT Bio Farma (Persero).

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia