Advertisement

Teroris MIT Bunuh Warga Sigi, Muhammadiyah: Ini Bukan Masalah Sederhana

Rayful Mudassir
Minggu, 29 November 2020 - 15:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Teroris MIT Bunuh Warga Sigi, Muhammadiyah: Ini Bukan Masalah Sederhana Ilustrasi - Prajurit melakukan penjagaan saat Operasi Tinombala 2016 di Posko Operasi Tinombala 2016 Sektor II Tokorondo, Poso, Sulawesi tengah, Selasa (16/8/2016). - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA - Pembunuhan yang dilakukan oleh kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora di Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah mendapat respons dari Pengurus Pusat Muhammadiyah. PP Muhammadiyah menyesalkan peristiwa tersebut.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti mengaku prihatin dengan kasus tersebut. Kata dia, aparat keamanan harus segera bertindak dan menindak tegas pelaku sesuai hukum yang berlaku.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Karena itu masyarakat hendaknya tetap tenang dan tidak terprovokasi oleh pemberitaan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan sumber dan kebenarannya," katanya melalui keterangan resmi, Minggu (29/11/2020).

Baca juga: Teroris MIT Bunuh 4 Warga Sigi, Penyebabnya Minta Makan Tapi Tak Diberi

Empat orang warga di Desa Lembontonga, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah tewas setelah dieksekusi oleh kelompok MIT. Polisi menyebut Ali Kalora langsung yang melakukan aksi tersebut.

Abdul Mu'ti meminta masyarakat mempercayakan penanganan masalah kepada pemerintah, khususnya aparatur keamanan dan penegak hukum.

"Pemerintah [pusat] dan pemerintah daerah perlu mengambil langkah cepat dengan memanggil para tokoh lokal, khususnya dari kalangan agamawan, untuk bermusyawarah mencari jalan keluar penyelesaian yang komprehensif," ujarnya.

Tindakan tersebut menurutnya bukan masalah sederhana sehingga harus diselesaikan. Selain itu, PP Muhammadiyah menilai diperlukan kebersamaan menyelesaikan persoalan tersebut. 

Advertisement

Baca juga: BPOM Berharap Data Hasil Uji Klinis Vaksin Sinovac Tersedia Akhir Desember

"Ini bukan masalah sederhana sehingga harus diselesaikan dengan seksama. Diperlukan kebersamaan menyelesaikan persoalan agar peristiwa serupa tidak terjadi di tempat yang sama atau tempat yang lainnya," tuturnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Polri mengungkapkan 10 orang anggota teroris MIT melakukan penyerangan terhadap warga. Kelompok teroris pimpinan Ali Kalora itu, dengan membawa senjata api, membakar sekaligus membunuh empat warga Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Cek Update Stok Darah di PMI DIY Selasa Ini

Jogja
| Selasa, 29 November 2022, 10:37 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement