Ini yang Terjadi pada Akun Pengguna Setelah Trump Blokir TikTok

Aplikasi Tik Tok di Play Store
19 September 2020 16:27 WIB Mia Chitra Dinisari News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA - Trump mendorong rencananya untuk melarang aplikasi media sosial China TikTok dan WeChat dari toko aplikasi di AS.

Departemen Perdagangan mengumumkan pada Jumat (18 September) bahwa mulai Minggu, mereka akan melarang pengunduhan WeChat dan TikTok di toko aplikasi AS dan melarang transaksi yang dilakukan melalui WeChat. Departemen Perdagangan mengatakan langkah itu akan melindungi orang Amerika untuk alasan keamanan nasional.

Jadi apa artinya bagi pengguna? Detail larangan tersebut ditetapkan untuk berdampak signifikan pada orang-orang yang menggunakan TikTok dan WeChat.

BACA JUGA : Sebelum Buka Aplikasi TikTok, Ketahui Ini Dulu!

TikTok, yang memiliki lebih dari 50 juta pengguna aktif di Amerika Serikat, menurut firma riset App Annie, sebagian besar populer di kalangan remaja yang memposting video tarian pendek.

WeChat, yang memiliki sekitar 3,5 juta pengguna aktif di sini, adalah aplikasi perpesanan dengan sejumlah fitur termasuk layanan dompet seluler.

Ini yang akan terjadi pada pengguna

Efek langsung dari tindakan tersebut: Mulai hari Minggu, orang Amerika tidak akan lagi dapat mengunduh TikTok atau WeChat dari toko aplikasi Apple dan Google Play.

Pengguna WeChat di Amerika Serikat tidak akan dapat menggunakan aplikasi perpesanan untuk mengirim pembayaran, di antara fitur-fitur lainnya.

Jika Anda memiliki TikTok yang diunduh di ponsel Anda, Anda baik-baik saja - untuk saat ini. Departemen Perdagangan akan menunggu hingga 12 November - setelah pemilihan - untuk mengejar larangan penuh terhadap TikTok.

Namun, jika Anda telah menghapus aplikasi TikTok dari ponsel Anda, mulai hari Minggu Anda tidak dapat mengunduhnya lagi, meskipun Anda memiliki akun TikTok. Anda juga tidak akan dapat menerima pembaruan perangkat lunak apa pun yang memperbaiki bug dan menambahkan fitur.

Larangan ini lebih berlaku untuk pengguna WeChat. Mulai hari Minggu, Anda tidak hanya tidak dapat mengunduh aplikasi WeChat atau pembaruan perangkat lunak dari App Store atau Google Play, Anda juga tidak dapat mengirim pembayaran ke anggota keluarga atau bisnis yang menggunakan WeChat sebagai metode pembayaran.

Departemen Perdagangan juga melarang beberapa transaksi bisnis antara WeChat dan entitas AS, termasuk perusahaan yang menyediakan layanan hosting internet untuk WeChat - dengan kata lain, infrastruktur yang membuat WeChat berfungsi dengan baik di Amerika Serikat.

Apa yang akan terjadi pada akun pengguna

Iya. Aplikasi seperti WeChat dan TikTok tidak statis. Mereka adalah layanan internet langsung yang memerlukan pemeliharaan, yang mencakup perbaikan keamanan dan bug, dan jika Anda berhenti menerima pembaruan, aplikasi pada akhirnya dapat berhenti berfungsi dengan baik.

Jadi, bahkan jika Anda dikecualikan, boleh dikatakan, jenis larangan ini dapat secara efektif melarang Anda menggunakan aplikasi bersama pengguna TikTok dan WeChat lainnya di seluruh dunia. (Skenario kasus terbaik, aplikasi akan terus berfungsi tetapi buruk.).

BACA JUGA : TikTok Tak Sanggup Kendalikan Konten yang Tak Pantas

Situasinya mungkin lebih mengerikan bagi pengguna WeChat. Karena larangan transaksi antara bisnis AS dan WeChat, layanan mungkin mulai menurun pada hari Minggu. Pesan mungkin mulai terkirim dengan lambat atau bahkan waktu habis.

Untuk pengguna TikTok, degradasi layanan itu tidak akan terjadi kecuali larangan penuh berlaku pada 12 November.

Apa yang bisa pengguna lakukan

Tidak ada yang praktis. TikTok berusaha mencapai kesepakatan dengan Oracle, sebuah perusahaan teknologi Amerika, dan lainnya sebelum November untuk menghindari larangan.

Pengguna Google Android dapat mencoba untuk "melakukan sideload" versi masa depan dari aplikasi WeChat dan TikTok ke perangkat mereka, sebuah proses yang melibatkan perubahan beberapa pengaturan keamanan untuk mengunduh aplikasi dari luar toko aplikasi resmi Google.

Ponsel Apple juga memiliki metode untuk menginstal aplikasi yang tidak sah. Tetapi melakukan sideload dan menginstal aplikasi melalui saluran tidak resmi tidak praktis karena dapat membahayakan keamanan perangkat dan tidak mudah dilakukan oleh banyak orang.

Pengguna Apple dan Google juga dapat mencoba mengunduh aplikasi dari toko aplikasi asing dengan bepergian ke negara lain. Atau mereka dapat menggunakan jaringan pribadi virtual, layanan yang membuat terowongan virtual untuk melindungi informasi penjelajahan Anda dari penyedia layanan internet Anda, untuk memanipulasi lokasi perangkat mereka. Sekali lagi, ini tidak praktis.

Sumber : JIBI/Bisnis Indonesia