Sudah 538 Anak di Jateng Terinfeksi Covid-19

Ilustrasi - Freepik
18 September 2020 14:07 WIB Imam Yuda Saputra News Share :

Harianjogja.com, SEMARANG—Sedikitnya 538 anak di Jawa Tengah (Jateng) positif Covid-19. Mayoritas anak laki-laki.

Hal itu diungkapkan Ketua Tim Ahli Covid-19 Jateng, Anung Sugihantono, dalam webinar bertajuk Anak-Anak dalam Pusaran Kluster Keluarga Covid-19 yang digelar Yayasan Setara, Jumat (18/9/2020).

BACA JUGA: CEK FAKTA: Pesan Berantai Tentang Razia Masker Tersebar di Kulonprogo, Catut Istri Bupati

Dalam acara itu, Anung menyebut ada ratusan anak di Jateng yang terkonfimasi Covid-19. Ratusan anak itu terdiri dari anak usia 0-5 dan usia 6-11 tahun.

“Untuk anak usia 0-5 tahun berjenis kelamin perempuan mencapai 129 orang dan laki-laki 205 orang. Sementara, usia 6-11 tahun jenis kelamin perempuan 93 orang dan laki-laki sekitar 111 orang,” ujar Anang.

Anung menyebut jumlah tersebut cukup mengkhawatirkan. Oleh karenanya, perlu ada perhatian serius dalam menekan angka penularan atau persebaran Covid-19 pada anak.

BACA JUGA: Polisi Tembak Pelaku Mutilasi Terhadap Warga Sleman di Apartemen Kalibata City

Terlebih gejala Covid-19 pada anak kerap tidak terdeteksi atau bersifat asimtomatik. Namun, anak berpotensi menjadi carrier atau pembawa virus yang rawan ditularkan kepada kalangan yang rentan seperti orang lanjut usia, maupun yang memiliki komorbiditas.

“Mayoritas anak yang terpapar Covid-19 itu mayoritas bersifat asimtomatik. Kalau dulu kita kenal sebagai OTG [orang tanpa gejala]. Hal ini karena mayoritas anak-anak memiliki imunitas yang bagus. Tapi, akan sangat berbahaya saat anak itu melakukan interaksi. Terlebih, saat ini interaksi anak semakin masif,” jelas Anung.

Sementara itu, anggota Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Jateng, Setya Dipayana, mengatakan total ada sekitar 15.000 anak di Indonesia yang dinyatakan terkonfirmasi Covid-19.

BACA JUGA: 20 Pelanggar Protokol Kesehatan Dihukum Menyanyikan Lagu Nasional

Dengan kondisi itu, ia pun berharap kesadaran orang tua, terutama di lingkungan keluarga dalam mencegah penularan Covid-19 semakin ditingkatkan.

Apalagi, ia melihat saat ini banyak masyarakat yang belum disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penularan Covid-19. Aturan yang diterapkan pemerintah, berikut sanksinya belum membuat masyarakat patuh.

“Ini [penerapan disiplin protokal kesehatan] bukan hanya tugas pemerintah, tapi tugas kita juga dalam lingkungan keluarga. Membuat adaptasi baru kepada anak harus dimulai dari keluarga,” tutur Setya.