Diringkus di Klaten, Pelaku Penyerangan Atas Nama Agama di Solo Sempat Dikira Teroris

Polisi berjaga di gang masuk lokasi kejadian keributan antarwarga di Mertodranan, Pasar Kliwon, Solo, Minggu (9/8/202). - JIBI/Solopos/Nicolous Irawan
21 Agustus 2020 12:47 WIB Taufik Sidik Prakoso News Share :

Harianjogja.com, KLATEN–Warga Dusun Poloharjo, Desa Sobayan, Kecamatan Pedan, Klaten, Jawa Tengah, sempat geger dengan penangkapan pelaku penyerangan atas nama agama di kawasan Metrodranan, Pasar Kliwon, Solo, Rabu (19/8/2020) malam. Pengacau itu diringkus polisi di salah satu rumah indekos dan warga setempat mengiranya teroris.

Orang itu diciduk sekitar pukul 22.00 WIB. Penjaga rumah  indekos, Tono, 50, mengatakan saat penggerebekan terjadi dia berada di rumah. “Saat itu saya di rumah sedang makan. Tahu-tahu pintu rumah saya didodoki tetangga. Katanya di kos-kosan ada polisi,” kata Tono saat ditemui wartawan di rumanya, Kamis (20/8/2020).

BACA JUGA: Waspada! Angin Kencang Diprediksi Menerpa DIY Dua Hari, Ini Penyebabnya

Tono menuturkan orang-orang yang ditangkap baru tiga malam menghuni rumah indekos. Mereka menginap di kamat tersebut sejak Minggu (16/8/2020) sore. Tono mengatakan orang-orang menyewa kamar indekos tersebut berpenampilan bersih. “Namun, wajahnya sangar-sangar. Ada yang pendiam ada juga berbadan tinggi dan besar serta sumeh banget,” kata Tono.

BACA JUGA: Muhammadiyah & GP Ansor Kecam Penyerangan terhadap Midodareni di Solo

Tono sempat meminta fotokopi KTP mereka. Tono juga menyelipkan pesan agar siapapun yang tinggal di kamar indekos tak memanfaatkan tempat tersebut untuk kegiatang yang justru meresahkan masyarakat. “Terus terang saja saya sampaikan lebih baik kamarnya kosong daripada disewa untuk mabuk-mabukan. Mereka menjawab kalau itu [mabuk-mabukan] bukan watak mereka,” ungkapnya.

BACA JUGA: Penyerangan Atas Nama Agama di Solo Dipicu Hasutan di Grup Whatsapp

Tono mengatakan ada sekitar tiga orang yang ditangkap polisi. Sementara, satu orang lainnya yang sebelumnya berada di rumah indekos sempat kabur. Tono tak tahu pasti apakah satu orang yang sempat kabur ditangkap polisi.

Aenggerebekan itu menyita perhatian warga di sekitar indekos lantaran banyaknya polisi yang ada di kampung. Awalnya, warga mengira penggerebakan itu berkaitan dengan penangkapan terduga teroris. Agar tak menimbulkan pertanyaan, Tono menanyakan kasus yang menjerat orang-orang tersebut kepada polisi. “Saya tanya katanya terkait kasus di Solo [perusakan dan penganiayaan di Mertrodanan],” jelas dia.

Polisi kemudian menggeledah kamar indekos yang disewa kelompok orang tersebut. Selanjutnya, mereka yang tertangkap lantas dibawa polisi.

Sumber : JIBI/Solopos