RSUD di Kabupaten Ini Dinobatkan sebagai Rumah Sakit Terbaik Dunia

Direktur RSUD dr ISkak Tulungagung Supriyanto (kedua kiri) berfoto dengan Presiden International Hospital Federation di Oman, Uni Emirat Arab. - Antara/Tim Humas RSUD dr Iskak, Tulungagung
10 November 2019 20:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, TULUNGAGUNG - International Hospital Federation (IHF) menobatkan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Iskak Tulungagung sebagai rumah sakit terbaik dunia dalam hal penyelenggaraan layanan publik (corporate social responsibility).

Humas RSUD dr Iskak, Mochammad Rifai di Tulungagung, Jawa Timur, Minggu (10/11/2019), mengatakan anugerah gold award for hospital social responsibility diumumkan dalam forum International Hospital Federation Congress and Award ke-43 yang diselenggarakan di Oman, Uni Emirat Arab (Jumat, 8/11/2019).

Piagam penghargaan dunia itu diterima oleh Direktur RSUD dr Iskak Tulungagung, Supriyanto Dharmoredjo, yang secara khusus diundang dalam Kongres Federasi Rumah Sakit se-Dunia atau International Hospital Federation (IHF) itu di Muscat, Oman, Uni Emirat Arab (UEA) pada 6-9 November 2019.

Penyerahan penghargaan itu disaksikan oleh perwakilan direktur rumah sakit dari seluruh dunia yang hadir.

Rifai mengatakan  RSUD dr Iskak Tulungagung menerima penghargaan Gold Award, sebagai rumah sakit terbaik untuk kategori IHF/Bionexo Excellence Award for Corporate Social Responsibility.

Tim penilai IHF menempatkan RSUD dr Iskak Tulungagung di atas Lembaga Kesehatan Dubai (Dubai Health Authority/UEA) yang meraih Silver Award dalam forum tersebut, maupun empat unggulan lain untuk kategori yang sama.

RSUD dr Iskak Tulungagung ditetapkan sebagai juara umum berkat inovasi mereka di bidang manajemen penyelenggaran layanan publik, yakni The New Concept Hospital Management combined with PSC.

Mengutip laman resmi IHF di http://worldhospitalcongress.org, ada enam rumah sakit dari lima negara berbeda yang menjadi kandidat penerima penghargaan rumah sakit terbaik untuk kategori "IHF/Bionexo Excellence Award for Corporate Social Responsibility".

Selain RSUD dr Iskak Tulungagung dari Indonesia, ada Aster DM Healthcare dan Dubai Health Authority dari Uni Emirat Arab (UEA), Auna dari Peru, KPJ Pasir Gudang Specialist Hospital dari Malaysia, dan Manila Doctors Hospital dari Filipina.

"Ini merupakan pencapaian luar biasa dan sangat membanggakan bagi RSUD dr Iskak untuk menuju cita-cita rumah sakit yang 'go'internasional," kata Supriyanto mengawali pidato sambutannya di forum IHF Congress and Award ke-43 di Muschat,Oman, UEA.

Menurut Supriyanto, penghargaan ini menjadi pengakuan internasional terhadap konsep baru manajemen perumahsakitan di RSUD dr Iskak Tulungagung yang disinergikan dengan inovasi layanan PSC (Public Service Centre).

Inovasi inilah mendasari penyelenggaraan perumahsakitan murah dan bermutu, serta bisa melayani 85 persen pasien BPJS di wilayah Provinsi Jawa Timur bagian barat sejak 2016.

Manajemen perumahsakitan efektif dan efisien itu pula yang membuat lembaga kesehatan plat merah milik Pemkab Tulungagung ini nyaris tak tergoyahkan meski klaim pembayaran atas pertanggungan layanan kesehatan bagi pasien BPJS Kesehatan tertunggak hingga berbulan-bulan.

Layanan medis mereka tetap prima. Kesehatan dan kesembuhan pasien menjadi prioritas tim medis RSUD dr Iskak.

Perpaduan New Concept Management Hospital dengan program PSC telah menghantarkan RSUD dr. Iskak Tulungagung menjadi salah satu rumah sakit pilihan masyarakat dengan index kepuasan masyarakat 83,05 pada 2018.

Selain itu, RSUD dr Iskak mencatatkan diri sebagai rumah sakit pemerintah paling mandiri di Indonesia dengan cost recovery rate mencapai 87 persen (2018).

"Semua bisa kami lakukan berkat support bermakna dari Pemerintah Daerah dan Pusat. Tidak punya utang, serta tetap melayani pasien tanpa diskriminasi dan gratis bagi si miskin non-kartu sehat (non-BPJS)," kata Supriyanto.

Dia berjanji seluruh tim medis dan manajemen RSUD dr Iskak Tulungagung tidak akan larut dalam eforia kebanggaan. Ia menegaskan bahwa penghargaan internasional itu justru akan menjadi pelecut bagi mereka untuk terus berbenah dan berinovasi guna meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

"Insyaallah dengan adanya penghargaan internasional ini, tidak membuat kami merasa tinggi hati, akan tetapi kami akan tetap meningkatkan kualitas pelayanan," ujarnya.

Sumber : Antara