Diduga Palsukan Ijazah Demi Jadi Rektor, Menristek Dikti : Pelawak Qomar Harusnya Ditahan

Pelawak Qomar ditemui di Plaza Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (22/3/2017) - suara.com
28 Juni 2019 20:47 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA- Tidak ditahannya pelawak senior Nurul Qomar dalam kasus dugaan pemalsuan ijazah disayangkan Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Mohamad Nasir.

Ia mengatakan pelawak senior Nurul Qomar seharusnya ditahan karena menggunakan ijazah palsu.

"Pengguna ijazah palsu harus ditangkap dan ditahan, karena tidak boleh rakyat Indonesia menggunakan ijazah palsu untuk kegiatan apapun," ucap  Nasir di Jakarta, Jumat (28/6/2019).

Berdasarkan UU 12/2012 tentang Pendidikan Tinggi disebutkan pengguna ijazah palsu ditahan dengan hukuman penjara maksimal lima tahun. Sementara lembaga yang mengeluarkan ijazah itu, akan mendapatkan hukuman maksimal 10 tahun.

"Kenapa harus ditahan, karena begitu saya menjadi menteri sudah saya tutup. Kalau ada yang masih ada ijazah palsu tidak jera, maka harus ditahan untuk memberikan efek jera," tambah dia.

Nurul Qomar yang merupakan mantan anggota DPR melamar sebagai rektor di Universitas Muhadi Setiabudi (Umus) Brebes dengan menyertakan CV yang menyatakan dirinya lulus S2 dan S3 dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ).

Kemudian Qomar dilantik menjadi Rektor Umus pada 9 Februari 2017. Saat kampus itu menggelar wisuda mahasiswanya pada November 2017 diketahui Qomar tak bisa menunjukkan ijazahnya.

Pihak kampus meminta Qomar mengundurkan diri dan melaporkan kasus pemalsuan ijazah itu ke polisi.

Kejaksaan Negeri (Kejari) Brebes tidak melakukan penahanan karena alasan kesehatan.

Sumber : Antara