Pansel Waspadai Capim KPK Disusupi Kandidat Radikal

Ketua Pansel Capim KPK Yenti Garnasih (kiri) bersama anggota Pansel Capim KPK Harkristuti Harkrisnowo - Bisnis/Sholahuddin Al Ayyubi
13 Juni 2019 23:27 WIB Sholahuddin Al Ayyubi News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA-- Panitia Seleksi (Pansel) Calon Pimpinan KPK 2019-2023 mewaspadai adanya kemungkinan penyusupan radikalisme di KPK. Karenanya, pansel akan berkoordinasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Teroris untuk mencegah adanya kandidat yang terpapar paham radikal.

Ketua Panitia Seleksi Capim KPK Yenti Garnasih mengaku khawatir jika ada kandidat pimpinan KPK periode 2019-2023 yang terpapar paham radikal. Menurut Yenti pihaknya akan menggandeng BNPT untuk membantu menelusuri rekam jejak ideologi para kandidat sehingga KPK bisa bebas dari paham radikal.

"Memang kami akui menggandeng BNPT ini hal yang baru ya, kami menggandeng BNPT karena tidak mau kecolongan ada calon yang terpapar radikalisme," tutur Yenti, Kamis (13/6/2019).

Selain itu, Yenti mengaku akan mengajak Forum Pimpinan Redaksi media massa untuk membantu menelusuri para kandidat tersebut agar mendapat nama-nama calon pimpinan yang bersih dan tidak terlibat dalam perkara tindak pidana korupsi apa pun.

"Korupsi masalah semua, bukan penegak hukum saja. Media juga harus andil membongkar korupsi dan menjaga agar marwah penegak hukum bisa lebih baik," kata Yenti.

Sumber : Bisnis.com