Kebakaran di Muara Baru, Enam Orang Diperiksa

Ilustrasi kebakaran - Ist/Okezone
24 Februari 2019 06:37 WIB Newswire News Share :

Harianjogja.com, JAKARTA--Sebanyak enam saksi telah diperiksa terkait kebakaran yang terjadi di Pelabuhan Muara Baru di depan Kantor Syahbandar, Penjaringan, Jakarta Utara, Sabtu (23/2/2019). 

Kapolres Pelabuhan Tanjung Priok, AKBP Reynold Hutagalung mengatakan, pihaknya telah memeriksa enam orang saksi atas insiden tersebut, sebanyak 15 unit kapal dilalap si jago merah. "Sudah ada enam saksi yang diperiksa. Kita dapatkan informasi awal apa penyebab terjadinya kebakaran itu," ujarnya di lokasi, Sabtu (23/2/2019).

Keenam saksi yang diperiksa pihak kepolisian di antaranya kapten kapal dan anak buah kapal (ABK). Kekinian, pihak kepolisian masih mendalami hal tersebut.

"Kapten kapal, ABK, dan [saksi] sekitarnya. Kita masih lakukan pendalaman," tambahnya.

Reynold mengatakan, kebakaran bermula saat adanya pengelasan listik pada pondasi mesin penyedot air kapal. Kemudian, terjadi korsleting listrik, sehingga kapal-kapal yang terparkir berdekatan terbakar.

"Karena memang kapal berdekatan satu sama lain. Dari percikan api itu menyebabkan adanya korsleting listrik, sehingga menimbulkan kebakaran dan merambat ke kapal lainnya," kata Reynold.

"Mesin penyedot air ada yang perlu dilas di pondasi atau pangku kapal. Percikan dari las listrik itu yang menyebabkan ada korslet ke [alat] mekanik listrik lainnya. Dalam hal ini masih dilakukan pemeriksaan," tuturnya.

Lebih jauh, Reynold mengaku pihaknya belum dapat menaksir jumlah kerugian dari insiden tersebut. Pihaknya juga menurutnya belum bertemu pemilik kapal. "Belum ditaksir. Karena pemiliknya belum ada," tutup Reynold.

Dalam kejadian ini, 15 unit kapal dilalap si jago merah. Sebanyak 18 unit mobil pemadam kebakaran pun diterjunkan guna menjinakkan api yang masih berkobar. Hingga saat ini, masih berlangsung upaya pemadaman.

Sebelumnya, dari informasi Damkar Jakarta melalui akun Twitter @humasjakfire, kebakaran yang terjadi di Pelabuhan Muara Baru, depan Kantor Syahbandar, Penjaringan, Jakarta Utara, diterima informasinya oleh petugas sekitar pukul 15.19 WIB.

Sumber : suara.com