Butina, Mata-Mata Rusia yang Ditahan AS, Bangun Koneksi Tingkat Tinggi sejak 2015

Maria Butina,agen rahasia Rusia, saat saat menghadiri konferensi FreedomFest 11 Juli 2015. Foto ini diambil dari akun media sosial (19/7/2018). - Bisnis/Reuters
23 Juli 2018 11:37 WIB John Andhi Oktaveri News Share :

Harianjogja.comJAKARTA –Maria Butina, agen rahasia Rusia yang saat ini ditahan oleh Amerika Serikat ternyata memiliki kontak tingkat tinggi yang lebih luas di Washington dari pada yang diketahui sebelumnya.

Wanita yang kini berstatus tertuduh itu  pernah mengikuti pertemuan dengan pejabat senior Federal Reserve AS dan Departemen Keuangan saat kujungan pejabat Rusia ke negara itu pada 2015.

Pertemuan tersebut, yang diungkapkan oleh beberapa orang yang punya hubungan dekat dengan lembaga think tank Washington yang mengatur mereka, melibatkan Stanley Fischer, wakil gubernur bank sentral saat itu, dan Nathan Sheets yang saat itu menjabat menteri keuangan untuk urusan internasional.

Butina melakukan perjalanan ke Amerika Serikat pada April 2015 bersama Alexander Torshin, deputi gubernur Bank Sentral Rusia. Mereka mengambil bagian dalam pertemuan terpisah dengan Fischer dan Sheets untuk membahas hubungan ekonomi AS-Rusia selama pemerintahan mantan Presiden Barack Obama.

Dua pertemuan, yang belum dilaporkan sebelumnya, mengungkapkan hubungannya yang lebih luas dengan para pemimpin politik Amerika Serikat dan kelompok-kelompok kepentingan khusus.

Pengacara Butina, Robert Driscoll, tidak memiliki rincian tentang partisipasinya dalam pertemuan dengan pejabat bank sentral sebagaimana dikutip Reuters, Senin (23/7/2018).

Pertemuan dengan Fischer dan Sheets diatur oleh lembaga Pusat Kepentingan Nasional, sebuah think tank kebijakan luar negeri Washington yang sering menganjurkan pandangan pro-Rusia.

Pertemuan-pertemuan tersebut didokumentasikan dalam sebuah laporan Pusat Kepentingan Nasional yang menggarisbawahi kegiatan terkait Rusia dari 2013 hingga 2015. Laporan tersebut digambarkan sebagai upaya menyatukan “tokoh-tokoh terkemuka dari lembaga keuangan Amerika Serikat dan Rusia. ”

Seorang hakim Rabu pekan lalu memerintahkan Butina, 29, ditahan sampai dia diadili pengadilannya setelah jaksa AS berpendapat dia memiliki hubungan dengan intelijen Rusia dan dapat melarikan diri dari Amerika Serikat. Butina mengaku tidak bersalah atas tuduhan dia bertindak sebagai agen asing untuk Rusia. Dia dijadwalkan datang ke pengadilan pada hari Rabu untuk menjelaskan statusnya dalam sejumlah kasus.

Sumber : Bisnis Indonesia