Advertisement

Israel Serang Gaza Lewat Udara, 21 Warga Palestina Tewas

Newswire
Rabu, 19 Juni 2024 - 21:57 WIB
Abdul Hamied Razak
Israel Serang Gaza Lewat Udara, 21 Warga Palestina Tewas Pasukan Israel memasuki sisi Gaza di penyeberangan Rafah, Selasa (7/5/2024). (ANTARA/Handout DF via Xinhua - am.)

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Serangan udara Israel di Jalur Gaza pada Selasa (18/6/2024) atau hari ketiga Hari Raya Iduladha, menewaskan sedikitnya 21 warga Palestina.

Pesawat tempur Israel menyerang tiga rumah di pusat kota Deir al-Balah, pada Rabu (19/6/2024) menewaskan 13 orang dan melukai beberapa lainnya. Demikian disampaikan sumber medis di Gaza yang tidak disebutkan namanya.

Advertisement

Dua orang lainnya tewas ketika sebuah pesawat tak berawak Israel menghantam sekelompok warga sipil di Jalur Gaza tengah.

BACA JUGA: Begini Suasana Salat Iduadha Warga Palestina di Masjid Al-Aqsa

"Beberapa orang juga dilaporkan tewas dan terluka dalam serangan udara Israel terhadap sebuah rumah di lingkungan Sheikh Radwan di Kota Gaza," kata sumber tersebut dikutip Rabu.

Dua warga sipil tewas dalam serangan pesawat tak berawak Israel di Kota Gaza, sementara dua lainnya tewas dalam pemboman Israel di al-Qarara sebelah timur Khan Younis di Jalur Gaza selatan.

Tim medis Palestina juga menemukan seorang warga Palestina, setelah penembakan Israel yang menargetkan sekelompok warga sipil di sebelah barat Rafah di Gaza selatan. Sedangkan warga Palestina lainnya tewas akibat tembakan tentara Israel di timur Rafah.

Pasukan Israel juga meledakkan puluhan rumah di lingkungan Saudi di Rafah, menurut saksi mata.

Israel yang melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera, telah menghadapi kecaman internasional di tengah serangan brutal yang terus berlanjut di Gaza sejak serangan pejuang Palestina Hamas pada 7 Oktober 2023.

Lebih dari 37.350 warga Palestina telah terbunuh di Gaza. Sebagian besar korban adalah wanita dan anak-anak, serta lebih dari 85.400 lainnya terluka, menurut otoritas kesehatan setempat.

Lebih dari delapan bulan setelah perang Israel, sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, dan obat-obatan yang melumpuhkan.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional yang keputusan terbarunya memerintahkan Israel untuk segera menghentikan operasinya di kota selatan Rafah, tempat lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari perang sebelum diserbu pada 6 Mei.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Advertisement

alt

BEDAH BUKU: Pemahaman Pencegahan Tengkes Penting Dilakukan

Gunungkidul
| Selasa, 16 Juli 2024, 22:57 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement