Advertisement

Bawaslu RI Sebut Tahapan Pilkada 2024 Rawan Gesekan

Newswire
Kamis, 13 Juni 2024 - 16:17 WIB
Ujang Hasanudin
Bawaslu RI Sebut Tahapan Pilkada 2024 Rawan Gesekan Pilkada 2024 - Ilustrasi - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Anggota badan pengawas Pemilu (Bawaslu) RI Lolly Suhenty menilai semua tahapan pemilihan kepala daerah (pilkada) 2024 rawan lantaran berpotensi terjadinya gesekan.

“Misalnya dengan calon potensial yang akan maju, tetapi kami menyatakan bahwa konflik sangat dekat, konfliknya dengan lingkungan terdekat. Masyarakat akan memilih pemimpin terbaiknya di daerah yang dekat dengan kehidupan mereka, sehingga ini juga menyatakan tidak hanya konflik elite, tetapi juga konflik di daerah itu,” kata Lolly dalam keterangannya di Jakarta, Kamis.

Advertisement

Menurutnya, definisi undang-undang, pemilu dan pemilihan itu masih terdapat perbedaan. Dirinya mencontohkan jika masyarakat bisa bicara soal dilarang menghina seseorang berdasarkan agama, suku, ras, untuk calon gubernur, bupati, dan wali kota di Undang-Undang Pemilu.

BACA JUGA: Tahapan Sudah Dimulai, Begini Jadwal Pelaksanaan Pilkada di Sleman

"Tetapi yang berbeda adalah di undang-undang pemilihan, pada poin tersebut menekankan melakukan kampanye berupa menghasut dan memfitnah, ini yang perlu digarisbawahi, mengadu domba partai politik, perseorangan dan atau kelompok masyarakat,” ujarnya.

Selain itu, Lolly menjelaskan ada pertanyaan kunci yang sering ditanyakan mengenai definisi kampanye dalam undang-undang kepala daerah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Ruas Jalan Kabupaten Sleman Sepanjang 699,5 Kilometer, Begini Kondisinya

Sleman
| Minggu, 14 Juli 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Bogor Punya Banyak Wisata Alam yang Layak Dikunjungi, Ini Daftarnya

Wisata
| Sabtu, 13 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement