Advertisement

GovTech yang Bakal Dirilis Akhir Februari 2024 Diharapkan dapat Menekan Angka Kemiskinan

Newswire
Senin, 12 Februari 2024 - 20:47 WIB
Mediani Dyah Natalia
GovTech yang Bakal Dirilis Akhir Februari 2024 Diharapkan dapat Menekan Angka Kemiskinan Erick Thohir / Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Pemerintah Indonesia akan merilis GovTech Indonesia yang diberi nama INA Digital pada akhir Februari 2024. Sistem pemerintahan berbasis teknologi ini diharapkan dapat meningkatkan berbagai layanan kepada masyarakat, termasuk menekan angka kemiskinan.

"Akhir bulan ini mudah-mudahan kalau tidak ada apa-apa bisa diluncurkan," kata Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir di Jakarta, Senin (12/2/2024).

Advertisement

Erick mengatakan sistem seperti GovTech telah diterapkan di beberapa negara Asia, seperti China dan India. Ia menilai sistem pemerintahan berbasis teknologi ini mampu menekan angka kemiskinan hingga di bawah 1%. "Kami sudah studi banding dengan negara-negara yang sudah berhasil, seperti China tercatat bisa menekan kemiskinan sampai di bawah 1 persen, lalu percepatan pembangunan di India dari yang ditargetkan 40 tahun, bisa tercapai dalam 10 tahun," ujar Erick.

INA Digital adalah bentuk dukungan terhadap amanat Perpres No.82/2023 tentang Percepatan Transformasi Digital dan Keterpaduan Layanan Digital Nasional dalam rangka pengembangan teknologi berkualitas untuk akselerasi transformasi layanan prioritas di sembilan sektor yang telah ditetapkan.

Baca Juga

Nadiem Bongkar Siapa Sosok 'Shadow Team' di Kemendikbudristek

Kemiskinan di Jogja Menyisakan Kategori Warga Miskin dan Rentan Miskin

Kemiskinan di DIY Berangsur-angsur Menurun, Ini Datanya

Sembilan layanan prioritas tersebut adalah layanan kesehatan, layanan pendidikan, bantuan sosial, identitas digital berbasis data kependudukan, layanan Satu Data Indonesia (SDI), transaksi keuangan, integrasi portal servis, layanan aparatur negara hingga SIM online.

INA Digital terus dipersiapkan secara matang. Kementerian dan lembaga pemilik sembilan layanan prioritas SPBE juga diminta untuk melakukan percepatan penyelesaian penugasan layanan prioritas bersama dengan Peruri. Percepatan ini untuk menyepakati solusi tepat guna serta menyusun penugasan kepada Peruri.

INA Digital akan berperan dalam upaya mendukung Kementerian, Lembaga, dan pemerintah daerah guna membangun dan mengintegrasikan teknologi berkualitas demi menciptakan solusi layanan publik yang tepat guna dalam mengakselerasi transformasi digital yang berkelanjutan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Antara

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Rekapitulasi Suara Rampung, KPU Jogja Lanjut Susun SK Penetapan Jumlah Kursi Legislatif

Jogja
| Jum'at, 01 Maret 2024, 16:57 WIB

Advertisement

alt

Kegiatan Spiritual dan Keagamaan Jadi Daya Tarik Wisata di Candi Prambanan

Wisata
| Kamis, 29 Februari 2024, 11:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement