Advertisement

Imbas Temuan LSD, RI Setop Impor Sapi Hidup Australia

Ni Luh Anggela
Selasa, 01 Agustus 2023 - 12:27 WIB
Abdul Hamied Razak
Imbas Temuan LSD, RI Setop Impor Sapi Hidup Australia Vaksinasi ternak sapi perah di Sleman untuk menghentikan dan mengendalikan penyebaran virus LSD. - Harian Jogja - ist

Advertisement

Harianjogja.com, JAKARTA—Indonesia kabarnya menghentikan sementara impor sapi hidup dari Negeri Kangguru. Penghentian ini imbas ditemukannya penyakit kulit infeksius yang disebabkan oleh virus lumpy skin disease atau LSD

Penangguhan tersebut dilakukan kepada sapi hidup yang berasal dari empat fasilitas Australia, beberapa saat setelah sapi hidup tiba di Indonesia. 

Advertisement

BACA JUGA: Dinas Pastikan Hewan Kurban DIY Aman Dari LSD dan PMK

"Indonesia telah menghentikan impor sapi hidup dari empat fasilitas Australia setelah penyakit LSD terdeteksi pada sebagian kecil sapi, beberapa saat setelah tiba [di Indonesia],” kata pemerintah Australia, melansir Reuters, Selasa (1/8/2023).

Menteri Pertanian Murray Watt dalam sebuah pernyataan menyampaikan, Australia bekerja sama dengan Indonesia guna meyakinkan pelaku pasar bahwa semua hewan yang di eskpor dari negaranya telah memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan Indonesia, termasuk bebas dari LSD.

Watt menambahkan, pengujian diagnostik secara cepat juga telah dilakukan untuk membantu memulihkan ekspor dari fasilitas yang terdampak LSD. Adapun Australia tetap melakukan ekspor sapi ke Indonesia dari fasilitas lain yang bebas dari LSD. 

Penyakit LSD merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus dari keluarga Poxviridae. LSD menyerang sapi dan kerbau yang ditularkan melalui gigitan serangga, namun ini tidak menular ke manusia.

Sementara itu, Kepala Petugas Veteriner Australia Mark Schipp tidak menduga sapi-sapi yang diekspor terdeteksi positif ketika tiba di Indonesia.

“Mengingat keberadaan LSD di Indonesia, hasil positif pada sapi setelah mencapai Indonesia tidak terduga,” ujarnya.

LSD pertama kali dilaporkan pada ternak di Indonesia pada awal 2022. Indonesia sendiri merupakan pasar terbesar bagi Australia untuk ekspor sapi hidup. Tercatat, Indonesia menyumbang sekitar 56 persen pada 2021-2022, bernilai sekitar A$900 juta. Ini merupakan perdagangan yang sangat diandalkan oleh Australia.

Kendati begitu, Australia tidak merinci berapa banyak jumlah pengapalan yang akan terkena dampak dari keputusan Indonesia tersebut .

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Bisnis.com

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

alt

Harga Bawang Merah Anjlok, Petani Bantul Terbantu Sistem Elektrifikasi

Bantul
| Sabtu, 20 Juli 2024, 12:07 WIB

Advertisement

alt

Ini Dia Surganya Solo Traveler di Asia Tenggara

Wisata
| Kamis, 18 Juli 2024, 22:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement